Cerita Sex Dewasa Aku Dijual Oleh Suamiku Sendiri ke Temannya

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
31 views

Lepasperawan – Dona adalah nama saya, wanita berusia 27 tahun yang menikah dengan mas Ajik 3 tahun yang lalu sampai sekarang saya sudah punya bayi. Selain cantik, saya juga memiliki tubuh yang sangat menggairahkan, kata teman-teman saya. Saya bertemu Mas Ajik ketika saya bekerja di sebuah perusahaan dan kami bekerja sama.

Dalam kencan kami, kami juga mengikuti gaya hidup seks bebas, kami sering memiliki hubungan seksual yang bervariasi. Terkadang di kantor saat kerja lembur, kadang dibioskop, kadang di kebun, kadang juga di pantai, dan masih banyak lagi tempat yang kita buat untuk melampiaskan nafsu seks saya dan mas Ajik. Sampai akhirnya saya hamil, dan mas Dika mau bertanggung jawab dengan menikahi saya.

Di perusahaan tempat saya bekerja tidak boleh ada hubungan suami-istri, jadi saya memutuskan untuk mengundurkan diri dari perusahaan, dan sekarang Mas Ajik bekerja sementara saya di rumah merawat kehamilan saya.

Hingga akhirnya 8 bulan kemudian bayiku lahir. 2 tahun pernikahan saya dengan mas Ajik bisa dibilang berjalan dengan baik, mas Ajik selalu memperhatikan saya dan sering bertindak romantis, sehingga saya malah lebih menyayangi mas Ajik. Hubungan seks kita tidak pernah berbeda walaupun kita punya bayi, itu masih sama seperti kita ketika kita berpacaran. Karena saya juga rajin merawat tubuh saya, jadi ketika Mas Ajik pulang, dia senang melihat penampilan cantik saya.

Pada tahun ketiga perkawinan saya, perusahaan Mas Ajik bangkrut, jadi harus mengurangi beberapa karyawannya. Meskipun itu tidak membantu, siapa yang akan diberhentikan, tetapi saya melihat Pak Ajik sangat cemas, karena perusahaan tersebut mengurangi banyak teman-temannya.

Dan seperti yang diharapkan oleh Mas Ajik, mas Ajik menjadi salah satu teman yang telah diberhentikan oleh perusahaan, dan mas Ajik pulang dengan wajah yang kusut. Saya melihat wajah mas Ajik yang kusut, sebagai istri yang baik, saya memberi dorongan kepada Mas Ajik untuk tidak menyerah menghadapi kenyataan. Ajik hanya diam dan meninggalkanku tanpa kata-kata.

Sejak itu, sifat Mas Ajik secara bertahap mulai berubah. Dia sering pulang terlambat dengan alasan mencari pekerjaan. Dan semakin lama sifat mas Ajik semakin ketinggalan zaman. Saya kehilangan mas Ajik suami saya yang dulunya sangat penuh perhatian dan sangat romantis.

Tapi saya tidak menyalahkan Mas Ajik, karena kondisi yang mengharuskannya. Setelah hampir sebulan, dia mencari pekerjaan, dia tidak pernah mendapat panggilan kerja dan akhirnya dia mengundurkan diri. Sekarang, mas Ajik menganggur di rumah, yang membuatnya berkeliaran setiap hari.

Sampai akhirnya, suatu malam mas Ajik pulang entah dari mana dengan wajah bahagia, dan membelikan saya suvenir dalam bentuk kalung emas. Saya terkejut dengan suvenir yang diberikan oleh Mas Ajik dan bertanya di mana Mas Ajik mendapatkan uang untuk membelikan saya kalung itu.

Tapi Mas Ajik hanya tersenyum dan dia membawaku langsung ke kamar. Ketika saya memasuki kamar tidur dan menemaninya di tempat tidur, Ajik kemudian memeluk saya dan mencium saya. Saya tahu dia akan meminta ‘penjatahan’ malam ini. Malam ini dia berbeda, sentuhannya begitu lembut. Perlahan Ajik mulai melepaskan daster putih yang kugunakan, setelah menggoda aku untuk sementara waktu, Ajik mulai membuka bra tipis yang kugunakan dan melepaskan celana dalamku.

Setelah itu Ajik sedikit demi sedikit mulai menikmati inci demi inci seluruh bagian tubuhku, tidak ada yang dilewatkan. Lalu aku membantu Ajik mencairkan semua pakaian yang dikenakannya, sampai akhirnya aku bisa melihat penis Masik yang mulai mengencang sedikit, tapi itu tidak terlalu tegang.

Dengan kasih sayang aku memenangkan batang kenikmatan Ajik, aku bermain sebentar dengan tanganku, lalu aku mulai mengisap penis suamiku dengan lembut. Terasa di dalam mulutku, batang penis Masik, terutama kepala penisnya, mulai terasa hangat dan mengeras. Aku mengisap batang Ajik sebaik mungkin, aku melihat Ajik begitu bersemangat, sesekali matanya tertutup menahan kesenangan yang kuberikan padanya.

Ajik kemudian menjawab, meremas-remas payudaraku yang cukup menantang, 36B. Saya mulai merasakan denyut nadi kenikmatan mulai bergerak dari puting payudara saya dan mulai menyebar ke seluruh bagian lain dari tubuh saya, terutama ke vagina saya. Aku merasa liang vaginaku mulai terasa basah dan agak gatal, jadi aku mulai menutup pahaku dan menggosok pahaku erat-erat, sehingga aku bisa mengurangi rasa gatal yang kurasakan di belahan vaginaku.

Ajik rupanya bereaksi terhadap perubahan saya, lalu dengan lidah Mas Ajik mulai turun dan mulai menghisap daging kecil klitoris saya dengan nafsu, saya diliputi oleh serangan ini, tubuh saya gemetar dengan senang, keringat di tubuh saya mulai mengalir deras. disertai dengan erangan kecil dan nafas tertahan ketika saya merasa hampir tidak bisa menahan kesenangan yang saya rasakan.

Akhirnya seluruh perasaan senang memuncak, ketika penis Masik, mulai tenggelam sedikit demi sedikit ke vagina saya, rasa gatal yang saya rasakan sejak tadi berubah menjadi kenikmatan ketika penis ereksi yang sempurna mulai bergerak maju mundur, seolah-olah garukan garuk gatal yang kurasakan.

Suamiku hebat dalam permainan ini. Tidak lebih dari lima belas menit saya berteriak sedikit ketika saya sudah tidak mampu lagi menahan kenikmatan yang saya rasakan, tubuh saya meregang selama beberapa detik dan akhirnya ambruk di tempat tidur ketika puncak kenikamatan saya sampai pada saat itu, mata saya terpejam sementara menggigit bibirku ketika aku merasakan vaginaku menarik keluar pulsa kenikmatan.

Dan tidak lama setelah itu, Ajik mencapai puncaknya juga, dia dengan cepat menarik penisnya dan beberapa detik kemudian, air maninya meledak ke tubuh dan wajahnya, aku membantunya dengan menggoyangkan penisnya sampai air mani habis, dan kemudian aku menghisapnya. penis begitu lama, hingga akhirnya perlahan mulai mengurangi ketegangan dan mulai melemah.

“Aku benar-benar puas, Rit, kamu benar-benar hebat,” katanya. Aku masih bergantung pada lengannya yang manja. “Rit, kamu memang istriku yang baik, kamu harus bisa memahami kesulitanku sekarang, dan aku ingin kamu membantuku untuk mengatasinya,” katanya.

“Aku sudah lama tidak seperti itu,” kataku. Ajik mengangguk mendengarkan kata-kataku. Lalu dia kembali berkata “Kamu tahu gak kenapa Dika datang kemari sore ini.” Dia meminta utang, dan saya hanya mampu membayar separuh dari hutang saya.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Tante Ratih Kusetubuhi Sampai Hamil

Kemudian setelah percakapan panjang dia menawarkan saya jalan keluar untuk melunasi hutang saya dengan suatu kondisi, kata Ajik. “Apa kondisinya?” Saya bertanya dengan penasaran. “Sepertinya dia menyukaimu, dia minta izinku agar kamu bisa menemaninya tadi malam,” kata Ajik perlahan dan terkendali. Saya disambar petir pada waktu itu, saya tahu arti “menemani” untuk satu malam. Itu berarti saya harus melayaninya semalam di tempat tidur seperti yang saya lakukan dengan Ajik.

Ajik mengerti keterkejutanku. “Saya tidak tahu lagi, terutama karena saya harus membayar hutang saya, dia mengancam akan menagih saya melalui penjaga jika saya tidak bisa membayarnya sampai akhir minggu ini,” katanya lembut. Saya hanya berhenti tidak dapat berkomentar tentang kata-kata itu. Saya masih terkejut dengan pemikiran bahwa saya harus bersedia memberikan seluruh tubuh saya kepada pria yang belum saya kenal selama ini.

Sikap diamku ini ditafsirkan berbeda oleh Ajik. “Besok kamu ikut aku untuk bertemu Bondan,” katanya, sambil mencium dahiku dan kemudian pergi tidur. Segera saya membenci suami saya. Saya enggan mengikuti keinginan suami saya, tetapi saya juga harus memikirkan keselamatan keluarga, terutama keselamatan suami saya. Mungkin setelah ini dia akan sembuh berjudi lagi, pikirku.

Pada sore hari setelah kembali dari kantor, Ajik mengatakan kepada saya untuk menghias diri saya sendiri dan setelah itu kami pergi ke tempat yang dijanjikan sebelumnya, rupanya Ajik membawa saya ke hotel bintang. Waktu itu sekitar jam delapan malam. Selama kehidupan pertamaku, aku pergi untuk menginap di hotel. Ketika pintu kamar diketuk oleh Ajik, beberapa saat kemudian pintu kamar terbuka, dan aku melihat Dika menyambut kami dengan hangat, suamiku tidak berlama-lama, lalu dia menyerahkan dirinya pada Dika, dan kemudian mengucapkan selamat tinggal.

Dengan lembut Dika menarik tanganku ke kamarnya. Saya melihat ke bawah dengan malu dan wajah saya memerah ketika saya merasakan tangan saya disentuh oleh seseorang yang bukan suami saya. Ternyata Dika tidak seburuk yang saya bayangkan, bahkan matanya terkesan Extream dan sepertinya ingin melahap seluruh tubuh saya, tetapi sikap dan perlakuannya terhadap saya tetap tenang, begitu sedikit demi sedikit rasa gugup yang menyerang saya mulai memudar.

Dika bertanya dengan lembut, apa yang ingin saya minum. Kusahut saya ingin minum coca-cola, tetapi dia menjawab bahwa minuman itu tidak ada di kamarnya, kemudian dia mengeluarkan sebotol sampagne dari kulkas dan menuangkannya sekitar setengah tembakan, kemudian memberikannya kepada saya, dan dapat juga membuat tubuhmu sedikit hangat.

Ajik rupanya bereaksi terhadap perubahan saya, lalu dengan lidah Mas Ajik mulai turun dan mulai menghisap daging kecil klitoris saya dengan nafsu, saya diliputi oleh serangan ini, tubuh saya gemetar dengan senang, keringat di tubuh saya mulai mengalir deras. disertai dengan erangan kecil dan nafas tertahan ketika saya merasa hampir tidak bisa menahan kesenangan yang saya rasakan.

Akhirnya seluruh perasaan senang memuncak, ketika penis Masik, mulai tenggelam sedikit demi sedikit ke vagina saya, rasa gatal yang saya rasakan sejak tadi berubah menjadi kenikmatan ketika penis ereksi yang sempurna mulai bergerak maju mundur, seolah-olah garukan garuk gatal yang kurasakan.

Suamiku hebat dalam permainan ini. Tidak lebih dari lima belas menit saya berteriak sedikit ketika saya sudah tidak mampu lagi menahan kenikmatan yang saya rasakan, tubuh saya meregang selama beberapa detik dan akhirnya ambruk di tempat tidur ketika puncak kenikamatan saya sampai pada saat itu, mata saya terpejam sementara menggigit bibirku ketika aku merasakan vaginaku menarik keluar pulsa kenikmatan.

Dan tidak lama setelah itu, Ajik mencapai puncaknya juga, dia dengan cepat menarik penisnya dan beberapa detik kemudian, air maninya meledak ke tubuh dan wajahnya, aku membantunya dengan menggoyangkan penisnya sampai air mani habis, dan kemudian aku menghisapnya. penis begitu lama, hingga akhirnya perlahan mulai mengurangi ketegangan dan mulai melemah.

“Aku benar-benar puas, Rit, kamu benar-benar hebat,” katanya. Aku masih bergantung pada lengannya yang manja. “Rit, kamu memang istriku yang baik, kamu harus bisa memahami kesulitanku sekarang, dan aku ingin kamu membantuku untuk mengatasinya,” katanya.

“Aku sudah lama tidak seperti itu,” kataku. Ajik mengangguk mendengarkan kata-kataku. Lalu dia kembali berkata “Kamu tahu gak kenapa Dika datang kemari sore ini.” Dia meminta utang, dan saya hanya mampu membayar separuh dari hutang saya.

Kemudian setelah percakapan panjang dia menawarkan saya jalan keluar untuk melunasi hutang saya dengan suatu kondisi, kata Ajik. “Apa kondisinya?” Saya bertanya dengan penasaran. “Sepertinya dia menyukaimu, dia minta izinku agar kamu bisa menemaninya tadi malam,” kata Ajik perlahan dan terkendali. Saya disambar petir pada waktu itu, saya tahu arti “menemani” untuk satu malam. Itu berarti saya harus melayaninya semalam di tempat tidur seperti yang saya lakukan dengan Ajik.

Ajik mengerti keterkejutanku. “Saya tidak tahu lagi, terutama karena saya harus membayar hutang saya, dia mengancam akan menagih saya melalui penjaga jika saya tidak bisa membayarnya sampai akhir minggu ini,” katanya lembut. Saya hanya berhenti tidak dapat berkomentar tentang kata-kata itu. Saya masih terkejut dengan pemikiran bahwa saya harus bersedia memberikan seluruh tubuh saya kepada pria yang belum saya kenal selama ini.

Sikap diamku ini ditafsirkan berbeda oleh Ajik. “Besok kamu ikut aku untuk bertemu Bondan,” katanya, sambil mencium dahiku dan kemudian pergi tidur. Segera saya membenci suami saya. Saya enggan mengikuti keinginan suami saya, tetapi saya juga harus memikirkan keselamatan keluarga, terutama keselamatan suami saya. Mungkin setelah ini dia akan sembuh berjudi lagi, pikirku.

Pada sore hari setelah kembali dari kantor, Ajik mengatakan kepada saya untuk menghias diri saya sendiri dan setelah itu kami pergi ke tempat yang dijanjikan sebelumnya, rupanya Ajik membawa saya ke hotel bintang. Waktu itu sekitar jam delapan malam. Selama kehidupan pertamaku, aku pergi untuk menginap di hotel. Ketika pintu kamar diketuk oleh Ajik, beberapa saat kemudian pintu kamar terbuka, dan aku melihat Dika menyambut kami dengan hangat, suamiku tidak berlama-lama, lalu dia menyerahkan dirinya pada Dika, dan kemudian mengucapkan selamat tinggal.

Cerita Lainnya:   Kisah Sedarah Kakak ML Sama Adiknya

Dengan lembut Dika menarik tanganku ke kamarnya. Saya melihat ke bawah dengan malu dan wajah saya memerah ketika saya merasakan tangan saya disentuh oleh seseorang yang bukan suami saya. Ternyata Dika tidak seburuk yang saya bayangkan, bahkan matanya terkesan Extream dan sepertinya ingin melahap seluruh tubuh saya, tetapi sikap dan perlakuannya terhadap saya tetap tenang, begitu sedikit demi sedikit rasa gugup yang menyerang saya mulai memudar.

Dika bertanya dengan lembut, apa yang ingin saya minum. Kusahut saya ingin minum coca-cola, tetapi dia menjawab bahwa minuman itu tidak ada di kamarnya, kemudian dia mengeluarkan sebotol sampagne dari kulkas dan menuangkannya sekitar setengah tembakan, kemudian memberikannya kepada saya, dan dapat juga membuat tubuhmu sedikit hangat.

Saya lihat dari sebelumnya sepertinya Anda sedikit kedinginan, “katanya lagi sambil menawarkan minuman. Saya meraih minuman itu, dan mulai minum sedikit demi sedikit sampai habis, memang benar bahwa beberapa saat kemudian saya merasakan tubuh dan pikiran sedikit tenang, rasa gorgi mulai menghilang, dan saya juga merasakan aliran hangat mengalir melalui seluruh saraf tubuh saya. Dika kemudian menyetel lagu-lagu lembut di kamarnya, dan mengajak saya untuk berbicara hal-hal ringan. beberapa menit kami berbicara, saya mulai merasakan sedikit pusing di kepala saya, tubuh saya bergoyang.

Lalu Dika membaringkan tubuhku ke tempat tidur. Beberapa menit aku berbaring di tempat tidur untuk membuatku mulai menyingkirkan perasaan pusing di kepalaku. Tapi saya mulai merasakan ada perasaan lain yang mengalir ke saya, ada perasaan denyut kecil di seluruh tubuh saya, semakin lama denyut nadi mulai terasa lebih kuat, terutama di bagian sensitif saya.

Saya merasa tubuh saya mulai terangsang, meskipun Dika belum menyentuh tubuh saya. Ketika aku mulai tidak lagi menahan rangsangan di tubuhku, nafasku mulai terengah-engah, payudaraku terasa mengeras dan sangat sensitif, vaginaku mulai terasa basah dan gatal, perlahan aku mulai menggosok kedua pahaku untuk mengurangi gatal. dan rangsangan di vagina saya. Tubuh saya mulai menggeliat, tidak mampu menahan rangsangan seluruh tubuh saya.

Dika sepertinya menikmati tontonan ini, dia melihat keindahan wajahku yang sekarang terengah-engah melawan rangsangan, nafsunya mulai memanas, tangannya mulai menyentuh tubuhku tanpa bisa memblokirnya lagi. Remah-remah tangannya di payudaraku membuatku tidak tahan lagi, sampai aku tidak menyadari aku menyelipkan pakaian yang kugunakan. Ketika pakaian yang saya kenakan longgar, mata Dika tidak lepas melihat payudaraku yang montok dan yang menusuk dan seolah-olah saya ingin melompat keluar dari bra yang saya kenakan.

Tidak bisa berdiri melihat pemandangan yang indah ini, Dika kemudian bergulat dengan saya dengan panas sementara tangannya menunjuk ke belakang, tidak lebih dari 3 detik, tombol bra saya dilepaskan, sekarang payudara saya yang ketat dan padat membentang indah, Dika tidak mau untuk berlama-lama di atasku, dengan buasnya lagi dia menggodaku, bergulat denganku, dan tangannya lebih cepat meremas-remas payudaraku, cairan vaginaku mulai membasahi celana putihku.

Melihat ini, tangan Dika di sebelahnya mulai bermain di celanaku tepat di dalam cairan yang membasahi celanaku, aku merasakan kenikmatan yang benar-benar luar biasa.

Nafasku benar-benar memburu, mataku tertutup dengan senang ketika tangan Dika mulai memasukkan celana dalamku dan memainkan daging kecil yang tersembunyi di dua belahan yang bertemu vaginanya.

Dika memainkan vagina saya dengan para ahli, membuat saya dipaksa untuk menutup paha saya bersama-sama untuk menetralkan serangan, jari-jarinya yang nakal mulai masuk ke tubuh saya dan mulai memutar jari-jarinya di dalam vagina saya. Tidak puas karena celana dalamku agak menyebalkan, dia dengan cepat melepaskan celana dalamnya. Saya sekarang benar-benar telanjang tanpa pakaian yang tersisa di tubuh saya.

Dika tertegun sejenak melihat pesona tubuhku, yang masih menggeliat melawan rangsangan yang mungkin disebabkan oleh stimulan yang disajikan dalam minumanku. Dengan cepat sementara aku masih menstimulasi payudaraku sendiri, Dika segera melepaskan semua pakaian yang dikenakan sampai akhirnya telanjang juga.

Saya bahkan lebih bersemangat melihat batang penis Dika berdiri tegak dengan keras, besar dan panjang. Dengan cepat Dika kembali bergulat denganku sepenuhnya di puncak, aku merasa dadaku diserang dengan remah-remah panas, dan … ahh …

Aku akan merasakan batang penis Dika dengan cepat menembus lubang vaginaku dan menyentuh titik kenikmatan di vaginaku, aku menjerit dan membalas penisnya dengan menjepit kakiku ke punggungnya sehingga penisnya bisa menembus secara maksimal ke dalam vaginaku.

Kami bermain-main dengan panas, bergulat, setiap kali penis Dika mulai bergerak masuk atau pecah atau saat menarik keluar, saya menjepit otot-otot vagina saya seperti saya ingin menahan kencing, pada saat itu saya merasakan kenikmatan yang saya rasakan dikalikan dengan banyak kali, begitu juga Dika, dia mulai berjuang untuk menahan kesenangan yang tidak bisa dia hindari.

Sampai pada satu titik saya terlihat akan orgasme, Dika tidak menyia-nyiakan kesempatan itu, dengan dentuman penisnya yang pecah … akhirnya kekuatan pertahanan saya runtuh … Saya orgasme berulang kali dalam sepuluh detik …

Dika rupanya tidak dapat menahan serangan lagi dia hanya berhenti sejenak untuk merasakan kenikmatan di puncak orgasme dan beberapa detik kemudian mengeluarkan batang penisnya dan memercikkan spermanya dengan banyak membanjiri wajahnya dan beberapa meleleh di tepinya. payudaraku.

Kami juga akhirnya tidur kelelahan setelah berjuang dalam panasnya nafsu birahi. Keesokan paginya, Dika mengantarku pulang. Saya melihat suami saya menerima saya dengan wajah duduk dan berbicara sebentar sementara saya memasuki kamar putra saya untuk melihatnya setelah seharian tidak merawat.

Setelah kejadian itu, suami saya dan saya tidak dapat berbicara satu sama lain, sampai akhirnya saya meleleh juga ketika suami saya meminta maaf atas perilakunya yang menyebabkan masalah ini terjadi, tetapi itu tidak berlangsung lama, suami saya terjebak dalam perjudian. Jadi saya secara tidak langsung adalah orang yang bertaruh di meja judi. Jika kamu menang, suamiku akan memberi kita banyak suvenir.

Tetapi jika saya kalah, saya harus bersedia melayani teman-teman suami saya yang memenangkan perjudian. Hingga saat ini, insiden ini masih terus berulang.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,