Cerita Sex Dewasa Bercumbu dengan Keponakan

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
21 views

Lepasperawan Cerita Sex Dewasa Bercumbu dengan Keponakan, Saya seorang ibu rumah tangga berusia 36 tahun yang memiliki kegiatan yang berkaitan dengan kegiatan sosial yang kadang-kadang melakukan kegiatan di luar rumah, termasuk pertemuan. Suami bekerja di pemerintahan.

Dua anak tertua kami berusia 14 tahun. Saya, ketika saya masih muda, kadang-kadang bergabung sebagai model dan terkadang juga memotret model, dengan tinggi 165 cm. Dengan bagian bodi depan dan belakang termasuk bagus. Berat sekitar 47,5 kg.

Orang mengatakan saya memiliki penampilan yang menarik dan seksi, terutama bibir saya. Apa yang akan saya ceritakan adalah pengalaman menarik saya yang telah membuat hidup saya dalam dan dalam memuaskan. Dan itu telah memperkuat kehidupan pernikahan kami.

Kisah ini dimulai pada ulang tahun suami saudara perempuan saya sekitar dua tahun yang lalu, di mana banyak saudara membantu dalam persiapan. Juga berpartisipasi membantu keponakan saya Martin, saudara perempuan lain dari saudara perempuan saya.

Martin berusia 21 tahun, masih di perguruan tinggi, dengan kekuatan atletik yang tinggi sekitar 1,7 m. Dia terlihat imut dengan rambut hitam bergelombang. Termasuk bagian juga. Genit juga. Suka mencuri menatapku, seperti aku ingin menelan.

Saat menatapnya, matanya tampak tersenyum. Pikiran saya kurang ajar, tapi terus terang saya juga senang. Anak itu simpatik. Terkadang ada juga pikiran, ada baiknya mungkin kalau Anda mencium Martin atau memeluknya / memeluknya. Sepertinya ada setrum dan chemistry di antara kita.

Sore itu saudara perempuan saya meminta saya untuk mengambil beberapa tart, karena tidak ada yang meminta bantuan. Karena tidak ada orang lain yang dipaksa oleh Martin untuk mengantarkan dengan mobilnya. Yang terjadi ketika Martin dan saya bersama-sama mengambil dompet saya yang jatuh di garasi. Martin meraih tanganku dan mencium pipiku dengan senyuman.

Saya tidak bereaksi tetapi juga tidak marah tetapi mencoba memberi kesan bahwa saya juga senang. Sikap saya yang tidak ditentang membuatnya mengulang ciumannya di mobil ketika dia berhenti di lampu merah. Kali ini ciuman ada di mulut sambil menekan tangannya di paha. Martin mencium dengan melumat dan memainkan lidahnya.

Meskipun ini bukan pengalaman pertama saya untuk dicium, tetapi saya senang sekali dan merasakan menggelitik dan mengalir di alat kelamin saya. Sepintas pertempuran antara ya dan tidak, antara membela kejujuran dengan suami melawan spontanitas keindahan gairah, dan tampaknya kejujuran itu akan dikalahkan.

Getaran terus bergerak sampai kesadaran muncul dengan reaksi mendorong sambil bergumam, “Jangan di sini, jangan di sini, orang-orang melihat.” Terus terang, keinginan besar untuk tidak menghentikannya, tetapi memang tempat itu tidak benar. Babak awal telah dibuka, dan ceritanya tidak ingin dipatahkan dan putaran berikutnya harus diletakkan secara berkelanjutan

Sepanjang proses mengambil kue Martin pada kesempatan itu adalah mungkin untuk selalu mencuri untuk mencium dan kadang-kadang membisikkan kata-kata, “Kamu cantik,” dan akhirnya sebelum tiba di rumah dia berbisik,

“Aku menginginkanmu,” mencium telingaku. Sekali lagi saya gemetar ke bawah. Meliriknya dengan senyum. Saya berharap Martin dapat menangkap senyum saya dan penglihatan saya sebagai tanda “OK”. Kami diam.

Ketika saya tiba di pagar, saya berbisik kepada Martin, “Panggil saya besok pagi.” Pesta ulang tahun berjalan lancar. Martin terus mencuri pandang di setiap kesempatan. Akhirnya semua pulang, saya pulang ke rumah, dengan suami saya, dengan berbagai perasaan seperti seorang gadis yang jatuh cinta.

Di malam hari sebelum tidur pikiran tidak dapat dipisahkan dari Martin. Gemeretak dan kelembapan terasa di antara paha. Karena pikiran dipenuhi dengan mata Martin tidak bisa ditutup. Berharap pagi datang dengan cepat. Gila jika Anda memikirkannya, bagaimana bisa Anda tergoda, hanyut.

Pagi berikutnya Martin menelepon. Untung bukan suami yang dibesarkan. Singkatnya, saya dan Martin makan siang, menikmati kegembiraan dan menstimulasi kedekatan.

Kami pergi bersama Martin mengadakan inisiatif yang kemudian berakhir di salah satu motel di Jakarta timur, tanpa keberatan atau protes dari saya.

Tanpa menunggu pintu kamar motel untuk menutup rapat, sambil berdiri, aku sudah berada dalam pelukan Martin, melumatkan mulutku dengan ciuman yang berapi-api. Tangannya menjelajah seluruh bagian tubuh saya. Di bawah rok menekan pantatku dan menekan tubuhnya dan burung itu.

Saya menyerah, tangan saya ikut berkeliaran ke burung-burung yang sangat keras. Remaslah dari luar dengan keinginan agar lebih bergairah untuk membukanya. “Gila gila!” Terdengar dalam pikirannya, tetapi tidak dapat menghentikan hasrat yang memuncak ini.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Dewasa Indahnya Bercinta Dengan Tunangan Adik Temanku

Setelah mengkonfirmasi bahwa tidak akan ada gangguan dari layanan kamar Martin membawaku ke tempat tidur tanpa melepaskan lengannya. Perlahan-lahan dia tidur saya dan dengan lembut mulai berciuman dari leher telinga mulut, sementara tombol belacu dibuka, dan terus mencium payudaraku bergantian kiri kanan, bra dihapus, puting tersedot dan dijilati dengan lembut. Seluruh tubuh terasa stun, terangsang.

Kewanitaan saya terasa basah karena memang saya memiliki produksi karakteristik banyak cairan perempuan. Martin juga mulai membuka satu per satu pakaiannya, masih di belakang CD. Martin perlahan membuka bagian bawah rok sambil berhenti dan mencium semua bagian yang terbuka.

Dia menciumku dengan cinta. Tangannya menyebar ke seluruh tubuh dan memegang wanita saya yang telah membasahi CD, sementara mulut Martin mendesah penuh gairah. Saya tidak dapat menahan kesenangan yang saya rasakan seperti dulu.

Tangan Martin mulai dimasukkan ke CD melalui kewanitaan saya dengan menggerakkan jarinya. Ini gila mati. Aku ingin berteriak. Martin lembut dan pandai memainkan semua tubuh saya dan bagian-bagian sensitif. Kewanitaan saya mulai banjir menanggapi rangsangan selangit. Ini benar gila.

Martin melanjutkan dengan membuka CD dan mulai memusatkan perhatiannya pada kewanitaan saya. Dia mencium perlahan dengan memainkan lidahnya dari atas ke bawah. Paha saya diangkat dan dibuka lebar.

Dia mencium bibir kemaluan dengan bibir penuh, mengisapnya berulang kali sementara lidahnya masuk ke celah-celah alat kelamin saya. Ini gila untuk merasa terlalu tinggi. Ubah dia untuk dengan lembut menyedot klitoris. Dia mengisap, lalu. Hingga saya tidak tahan dan tiba di puncak. Terasa mengalir.

Ditemani oleh jeritan tangan ringan meremas rambut Martin. Ini membuat Martin semakin bergumul dengan lubang kemaluan saya. Dia membenamkan dan menyeka seluruh wajahnya di alat kelamin saya yang basah dengan desahan kepuasan.

Saya tidak bisa lagi mengendalikan diri dan saya merasa bahwa puncak yang baik selalu tercapai. Gila benar. Saya belum pernah disertifikasi. Martin ini sangat pintar, sepertinya dia memiliki banyak pengalaman. Aku hanya bisa menggerakkan kepalaku ke kanan dan ke kiri dengan mataku terbuka, dengan lega. Gila benar. Selangit.

Sekarang, giliranku. Martin saya berhenti. Sekarang batang kemaluannya menekan pahaku. Martin membaliknya dan aku memegang batang alat kelaminnya. Wow, besar dan kencang lagi, juga basah. Saya langsung menghisap dengan penuh gairah.

Lidah saya bermain di ujung alat kelaminnya saat keluar. Martin mengerang. Setelah sekitar sepuluh menit, Martin melepaskannya. Dia ingin keluar di liang kemaluanku. Sekarang dia di atas saya lagi dengan posisi batang kemaluan di depan lubang kemaluan.

Dengan ujungnya bergerak pada bibir kemaluan ke atas dan ke bawah. Sangat lezat. Mabok benar. Lalu perlahan masukkan batang kemaluan ke lubang kemaluan saya dan terus menekan sampai terasa penuh, dan terasa sampai ke dasar rahim.

Gila rasanya sangat selangit. Tidak pernah terasa sebagus ini. Martin menekan dan mengguncang pantatnya. Gila! Enak benar! Lalu dia berputar-putar saat keluar masuk. Sampai aku tidak tahan dan sampai di puncak, keluar dengan perasaan kehilangan, kehilangan napas sampai terasa kosong. Penisku terasa sangat basah. Martin masih memompa dan tidak ingin cepat selesai.

Batang kemaluannya masih diputar dengan masuk dan keluar dari lubang kemaluan, sehingga saya tidak tahan lagi, yang ketiga atau keenam dengan yang keluar karena tersedot lebih awal. Gila benar! Seluruh tubuh terasa basah. Seprai tempat tidur basah dari cairan femininku.

Martin masih terus menekan, memutar, menggaruk, dan berciuman sesekali. Ciuman di telinga bersama dengan tekanan dari batang kemaluan di dalam lubang kemaluan saya benar-benar membuat seluruh tubuh menggigil nikmat dan membuat saya keluar dengan ganas. Ayam saya bangkit untuk memenuhi tekanan kemaluan Martin. Benar sekali, itu benar-benar pertandingan yang tidak ada taranya. Akhirnya Martin mulai mengerang berbisik untuk keluar.

Dengan tekanan mantap, dia keluar dengan semprotan besar ke liang kemaluanku. Hangat, banyak dan rasakan intim dan memuaskan. Ya Tuhan, tidak ada yang cocok. Dia meremas tubuhku dengan menekan bibirnya di bibirku.

Hampir habis. Kehangatan semprotan Martin menggelitik kelamin saya lagi sehingga orgasme saya keluar lagi kedelapan setelah Martin semprot. Kami keluar dengan senang bersama. Untuk sesaat kita pingsan. Setelah selesai terasa kepuasan lengkap terasa di tubuh.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Dewasa Sex Bebas Dengan Anak Kost

Pikiran merasa terlepas dari semua masalah dan hanya ada keindahan. Kami masih berpelukan untuk menikmati tanpa kata-kata, sambil memulihkan energi yang telah dicurahkan secara intensif. Kami tertidur sejenak. Bangun setelah sepuluh menit dengan perasaan lega, dan puas.

Meski begitu, kesemutan, rasa gatal kecil masih terasa di kemaluanku, seolah aku belum puas dengan kenikmatan yang begitu besar.

Tanganku memegang batang kemaluan Martin yang mengelapnya sayang. Martin ingin batang kemaluan bertemu lagi di lubang kemaluanku.

Bibir tidak bisa dipegang, saya menarik batang kemaluan Martin dan mulai meluncur turun dan menyedotnya lagi dengan kasih sayang, diliputi oleh bau campuran antara cairan dan rasa seminal. Penerbit Martin terasa sangat lembut, tidak seberani sebelumnya. Rasanya seperti mengisap marshmallow.

Namun itu tidak bertahan lama karena perlahan-lahan batang kemaluannya mulai membengkak dan merayap di mulut. Sekali lagi kewanitaan saya tertarik. Tanpa bertanya, saya berjongkok di atas Martin dan menempatkan Martin perlahan. Semua itu sampai ke ujung perut dan mulai menggelitik G-spot.

Ganti pompa saya, ambillah, kadang-kadang berjongkok, peluk Martin dan cium itu. Terkadang saat duduk menikmati kenyang di alat kelamin saya. Rasanya hebat karena saya mencari posisi yang terbaik untuk saya. Setelah beberapa waktu merasakan kenikmatan yang masih datar, kenikmatan mulai memuncak lagi dan terus mencapai puncaknya hingga akhirnya mencapai puncak tertinggi. Meledakkan lagi orgasme dengan teriakan yang nikmat. Yang ternyata diikuti oleh Martin dengan semprotan kedua.

Tangannya memeluk erat dengan erangan juga. Gila bagus adalah sesuatu yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. Kali ini terasa seperti surga dunia. Jika memungkinkan, ingin menyimpannya sepanjang hari seperti ini. Gila! Benar, itu benar-benar memuaskan.

Tapi kita harus pulang. Saya pulang ke rumah, ke suami dan keluarga saya. Dengan pengalaman yang tak terlupakan dalam hidup. Sepanjang jalan kita diam tetapi tangan saling berpegangan. Malam sebelum tidur, sekali lagi alat kelamin saya digelitik dengan ingatan pengalaman sore ini tidak bisa hilang. Ini memang disposisi saya yang mungkin orang katakan sebagai maniak seks, histeris, orgasme berulang, kelaparan terus. Setelah terbuka lebar dan merangsangnya ingin terus terpenuhi oleh kepuasan seksual.

Sejauh ini, sang suami tidak pernah mencapai apa pun yang bisa dilakukan oleh kaum gay seksis yang memuaskan. Kepuasan dengan suami sama-sama tercapai tetapi kepuasan tidak sedalam Martin memuaskan seks. Suami yang dengan cepat selesai membuat “bakat” saya tidak berkembang. Sekarang hanya ada suami di samping saya.

Saya merengek meminta suami dengan tangannya untuk menyentuh burung dan memijatnya dengan lancar. Dia tertawa sambil mengejek, “Gatel ya.” Di hatiku aku bilang itu gatal. Saya mencoba menikmati penetrasi kemaluannya dengan membayangkan alat kelamin Martin. Kewanitaan saya, saya goyah mencari tempat yang lezat sambil memeluk. Dia menekan ritme sampai aku mencapai bagian atas pertama diikuti oleh semprotan air mani. Sudah selesaikan.

Penisku masih menginginkannya, tapi dia biasanya tidak bisa lagi. Jadi tangan bergerak “Self Service”. Memang, penyakit saya (atau hadiah) adalah itu. Setelah rusak, itu tidak bisa berhenti. Saya tidur nyenyak malam itu.

Seperti yang diharapkan, pertemuan saya dengan Martin kepuasan seks berlanjut. Semua fantasi dan impian seks tidak ada yang tidak kita sadari. Sangat, sangat, sangat menyenangkan. Teknik kami lebih sempurna dan Martin yang berpuas diri bisa membuat saya orgasme tiga belas kali.

Pada kesempatan lain saya akan memberi tahu Anda pengalaman fantastis kami. Semoga saya tidak jatuh cinta dan menginginkan hubungan yang lebih dalam, dan mengganggu rumah tangga saya yang ada. Saya hanya ingin memuaskan seks darinya.

Sama seperti Martin, orang yang kenyang juga. Jadi dari luar, pasangan seks resmi saya adalah suami. Di balik itu, Martin adalah orang yang puas seks dan fantasi saya dan ini telah berjalan selama dua tahun. Dua kali seminggu setidaknya. Suami masih dilayani seminggu sekali, kadang-kadang sekali setiap hari. Saya merasa senang dengan pengaturan seperti itu. Keluarga tetap tidak terganggu.

Hubungan dengan anak-anak dan suami tetap seperti biasa, bahkan kehidupan seks dengan suami lebih baik. Ternyata kecurangan dengan kepuasan seksual memiliki manfaat dan kebaikan juga.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,