Cerita Sex Dewasa Bercumbu dengan Mahasiswi Lugu

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
26 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Bercumbu dengan Mahasiswi Lugu, Perkenalkan, nama saya iky, saya baru berusia 24 tahun dan belum menikah Meskipun demikian, saya telah bekerja, saya adalah seorang guru yang sering melayani siswa konsultasi di salah satu sekolah menengah swasta di kota bunga. Saya bekerja selama dua tahun, dan karena saya masih muda dan wajah serta perawakan saya cukup bagus, saya menyukai para siswa. Seringkali, siswa sengaja mencari saya. Terkadang, mereka mencari alasan untuk berkonsultasi dengan saya, meskipun itu tidak begitu penting. Tetapi meskipun demikian saya melayaninya. Etika profesional saya, membuat saya tidak dapat menolak permintaan siswa.

Kamarku berada di sudut di bawah tangga dekat toilet. Ketika subjek berlangsung, jika tidak ada konsultasi dengan siswa, kamar saya sangat sepi. Saya marah tentang mengapa saya ditempatkan di ruangan yang sepi ini, tapi untungnya dengan ini saya bebas melakukan apa saja. Ini kamar saya, bukan yang biasa untuk siswa atau guru. Kecuali seseorang dipaksa pergi ke toilet dekat kamarku yang gelap dan agak rusak, tapi masih bisa digunakan. Jika saya berada di kamar, terkadang saya bisa menonton bokep dengan suara yang agak keras tanpa takut ketahuan. Sesekali saya bahkan suka coli di ruangan itu dengan bebas mendesah. Di kamar saya selalu ada tisu, sengaja disediakan jika murid-murid curhat sambil menangis.

Seiring berlalunya waktu, saya melayani konsultasi siswa secara normal. Bosan, terutama tidak ada satu siswa cantik dan menghibur yang memasuki ruangan. Jadi, ketika saya kesepian, saya coli dengan membayangkan guru Biologi saya selama saya suka, tetapi sudah menikah. Saya membayangkan bisa berhubungan seks dengannya setiap hari. Guru ini sangat menggoda, dan membuat fantasi saya begitu liar. Terkadang saya memperhatikan tubuh dan susu yang muncul. Ahhh … jika aku bisa mematahkan vaginanya. Ceritakan maniku di leher rahimnya. Tetapi tidak bisa seperti itu.

Saya datang untuk mendapatkan murid baru di tahun ajaran ini. Semua biasa saja, tidak ada yang menarik yang saya lihat. Namun, setelah beberapa bulan, saya melihat salah satu siswa memakai jilbab dan kacamata, menarik perhatian saya. Dia adalah Ayu, gadis cantik berkulit putih, berkacamata, wajahnya sangat kecil seperti gadis kecil tapi dia setinggi diriku. Saya tidak menyadarinya sebelumnya, tetapi sekarang saya membuatnya jatuh cinta. Meski susu tidak terlalu menonjol, terlihat agak datar, tetapi mulut mungil dan wajah manis membuatku jatuh cinta. Ahhh … tapi begitu aku menyadari siapa aku, aku meninggalkan niatku untuk berkencan dengannya. Namun, saya sering membuka akun Instagram-nya, melihat foto-foto yang manis, dan terkadang saya tidak tahan melihat foto itu.

Puncak ulama yang dicintai tiba. Suatu hari ketika saya membersihkan beberapa dokumen di kamar saya, pintu ke kamar saya diketuk.

“Tok..ok..tok … Assalamualaikum …”

“Buka saja, tolong masuk …” teriakku.

“Ayah, apa kamu sibuk?” Kata siswa itu. Saya terkejut tidak bermain, ternyata kali ini ke kamar saya adalah Ayu! Saya hanya melongo melihat Ayu di pintu. Saya melihat wajahnya sangat putih dan manis dihiasi dengan kacamata berbingkai hitam tebal. Jilbab putih menambah kecantikannya. Seragam sekolah menengah dan roknya membuat saya sangat bersemangat. Sukacita tidak bermain, saya dikunjungi oleh malaikat ini.

“Ayah ?? Hei ?? Kok aku bermimpi ??” Ayu berkata dengan heran.

“Ehh … um … Ayu … ada apa? Eh … ini yang kamu cari, lupa kata-katanya …” kataku membabi buta, tercengang karena kebingungan alasan yang aku gunakan untuk tutupi kekaguman saya akan pesonanya. “Silakan masuk, duduk Yu … di sini ..” aku berkata pada Ayu, diikuti dengan duduk di depan mejaku. Setelah kami duduk berhadap-hadapan dengan meja yang diblokir, saya menanyakan tujuan kedatangannya. “Mmh … ada apa, Ayu, bisakah kamu membantu Ayu?” Aku berkata dengan senyum seramah mungkin, di hatiku: “Di sini, aku mencintai vaginaku … hhihi”.

“Hehe … terima kasih pak, Ayu mau berkonsultasi, Pak … kamu punya waktu untuk Ayu?”

“Oh tentu saja Yu, Ayu bisa memberitahumu apa saja, semoga bisa membantu … tapi, tidak perlu menelpon ayah ah … panggil saja kakak Yu, kita masih sebaya … hehee .. “Saya bercanda, mematahkan kekakuan dan ini adalah teknik yang hadir dalam konseling untuk pemecah es.

“Iiihhhh … ada apa, Ayu tidak sebaya … dasar, haha ​​… tapi ya kaka … ,, hehe … kaka, aku ingin menceritakannya … hmm … “Ayu membuka percakapan, memintaku untuk mendengarkan curhatannya tentang keluarganya yang hancur. Ayu merasa tidak nyaman dengan kekacauan rumahnya. “Ayu, aku merasa seperti ingin bunuh diri, kamu … rasanya tidak nyaman di rumah .. sob..hiks ..” Air mata Ayu mulai mengalir, aku lalu mengambil tisu yang dioleskan ke matanya. Dia mengambil tisu, dan terus menceritakan tentang masalah yang dia hadapi. Sekarang, di rumah Ayu, dia sendirian karena anak tunggal, orang tua sering menghindari pertemuan dan memilih untuk tidak di rumah.

“Nyonya Ayu bilang dia di rumah, ayah Ayu sama, saya pikir kamu ada di rumah, meskipun keduanya tidak punya saudara … saya sendirian … huu..hiks..hikss … “kali ini Ayu sepertinya menumpahkan rasa frustrasinya dan kesedihannya kepadaku. Saya memegang tangannya yang lembut, memberikan nasihat yang cukup, menenangkan dan menguatkan hatinya. Kadang-kadang saya mengusap bahu dan kepala saya, dan sedikit menyentuh mereka. Ayu tersenyum kembali, meskipun dia melanjutkan kisah sedihnya. Saya hanya berempati, dan pada saat seperti ini, saya tahu … Ayu hanya perlu didengar, tidak diberikan. Karena itu saya menjadi pendengarnya yang setia.

Hingga akhirnya, cerita Ayu berakhir dengan beberapa masukan solusi sederhana yang saya berikan. Ayu mengucapkan terima kasih, dan rasanya seperti dia telah meluap semua emosinya. “Terimakasih, Kak … semoga Kaka tidak akan bosan dengan mendengarkanku …” katanya sambil tersenyum. Kami saling berpandangan, tersenyum satu sama lain … ohh … betapa cantiknya malaikat ini … Aku sengaja menggenggam tangannya yang halus .. Kami masih saling memandang, “Kamu sabar, Ayu … yang bisa kamu lakukan hanyalah lulus dengan baik … “Aku berkata sambil tersenyum, dia menjawab dengan senyum yang tidak kalah manis. Ah, waktu itu Ayu dan aku seperti kekasih yang saling mencintai.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Cewek Seksi Di Taman Keenakan Kuperkosa

“Jika tidak ada orang yang ingin diundang, Ayu harus kembali ke kelas dengan baik …” kataku.

“Oh ya, Ayu bisa minta nomor ponsel Kaka? Biarkan Ayu memberitahuku kapan saja,” kami bertukar nomor ponsel.

“Ya sudah, sekarang Ayu kembali ke kelas …” kataku karena tidak ada lagi yang ingin dia katakan.

Lalu Ayu menjawab dengan lemah “Baik pak..” Sembari melihat ke bawah karena kecewa.

Saya mengantarnya ke pintu keluar. Ketika Ayu, hendak memegang pintu, Ayu malah berbalik, dan tiba-tiba memelukku! WOW! Saya tidak terkejut saya dicampur dengan kegembiraan, tenang dan horny! “Trims, Kak … tapi aku tidak mau pergi ke sekolah …” katanya padaku, tangannya lebih erat. Saya terkejut dan bahagia pada saat yang sama, perlahan kembali ke pelukannya. Sayangnya, penisku benar-benar berdiri dan aku yakin gerakan itu dirasakan oleh perut Ayu yang menempel erat padaku. Aku pura-pura mengelus kepala dan punggungnya. Mmmhhh … begitu hangat dan nyaman.

Ketika, aku mengelus kepalanya yang ditutupi cadar, Ayu mengangkat kepalanya dan melihat wajahku. Saya tidak tahu setan apa yang duduk di tubuh saya, tetapi saya mendekatkan bibir saya ke bibir mungilnya. Perlahan, saya mendaratkan bibir saya di bibir mungilnya. Mata Ayu tertutup, tetapi bibirnya tidak bergerak sama sekali, dan aku tidak menempel ke bibirnya, hanya mencium bibirnya. Cukup lama, bibir kami berbenturan, tanpa menjilat atau berkedut. Kedua mata kita tertutup untuk menikmati gelombang cinta dan nafsu yang semakin bertabrakan. Nafas kami terjalin, sedikit lebih cepat.

Kemudian saya bangun, dan melepaskan bibir dan lengan saya. Ayu hanya melihatku dengan wajah sedih, mata di balik kacamatanya setengah terbuka, sedih dan bahkan itu membuatku lebih bernafsu. Lalu Ayu mendekatiku, “Ka … mmhh” Ayu memelukku lagi, dan mendekatkan bibirnya dan matanya terpejam. Karena nafsu saya yang begitu tinggi, saya mencium bibirnya lagi dan kali ini saya menikam bibir atasnya, dan perlahan memasukkan lidah saya ke dalam mulutnya.

Tidak bermain terkejut, ternyata Ayu yang cantik ini menjawab, dia mengikuti lenganku, mengetuk bibirku, lidahku bergetar dari waktu ke waktu untuk memasukkan lidahnya ke mulutku. “Mmmhhh..aaaaa … ummhhh … ummuachhh mmmhhhhh … kami … mmmmhhhh …” dia menghela napas ketika aku mencium. Penisku tegang di depan perut di atas ujung vagina, tanpa sadar aku menggeseknya.

“Ahhhhh….mmmmmhhhhh..” Aku menciumnya dengan lebih ganas memeluknya erat-erat, dan menyandarkan tubuh Ayu ke pintu. Aku menekan pantatku lebih lagi sehingga penisku menekan vaginanya. Lalu aku meraih kunci pintu sambil tidak mencium Ayu, aku mengunci pintu kamarku.

Ketika saya mendengar kunci pintu saya, Ayu menghentikan ciumannya, memandang pintu dengan heran. Dia pikir seseorang akan masuk, tetapi dia kemudian menatapku lagi, tersenyum padaku karena aku tahu aku mengunci pintu. Sekarang kedua tangannya melingkari leherku, dan lagi menciumku. Tanganku memeluknya, turun ke pantatnya, menekan vaginanya sedikit menekan penisku. “Aahh … mmmuaachhhh … Yu … ahhh … mmmhhh” ketika aku menggesek penisku yang tegang ke vagina yang diblokir oleh celana kami.

Setelah sekian lama kami berciuman, Ayu menghentikan ciumannya. Dia melihat wajahku menggosok kemaluannya tepat di depan vaginanya. Aku benar-benar berjongkok sedikit sehingga posisi penisku tepat di depan vaginanya. Ayu melihat wajahku, tersenyum, dan matanya berkedip perlahan. Saat memejamkan mata erat-erat menikmati gesekan penisku. “Aach, Yu … apa itu benar?” Aku bertanya ketika aku mengusap vaginaku. Ayu hanya tersenyum manis, dan mulai memejamkan matanya lagi menikmati gesekanku.

Saya semakin bersemangat tentang menggesek dan menekan penisku di vagina. Ayu hanya menggosok wajahku, dan mulutnya mulai terbuka sedikit. Setelah sekian lama, suara Ayu mulai keluar, “aah .. kaka … aah … shhhh ah … ka …” Ayu mendesah pelan ketika aku mengusap kemaluanku di vaginanya.

“Ahh Ayu … kamu mencintaimu … mmmhhh ahhh … shhh ahhh …” Aku terus menggesek vaginaku dengan cepat. Penisku sakit karena masih diblokir oleh celana, tetapi digesek vaginanya dengan cepat. Kemudian, saya menghentikan gesekan saya. Ayu, yang merasa melek dan menghela napas lalu melihat penisku dan menatapku dengan sedih. Ayu melihat saya terkejut karena saya menghentikan gesekan saya.

“Kenapa ka?” Ayu minta bertemu saya.

“Rasa sakit Yu, bisakah kau membuka celanamu?” Saat saya membuka sabuk celana saya, membuka ritsleting, dan menurunkan celana dan celana saya ke lutut. Uang tunai penisku tertahan dengan kepalanya membesar dan menjadi merah muda karena sudah terangsang.

Ayu kaget melihat penisku, tetapi dia menahannya untuk sementara, “Oh, tehnya kaya seperti ini … besar ya … umhhhhhhhhhhhhhhhm membelai dan membungkus kembali lengannya di leherku seperti aku sudah siap untuk mengusap ke belakang. Wajahnya masih melihat ke arah penisku yang mengarah ke atas.

Saya mulai menampar penisku ke roknya, tepat di vagina. Namun, saya tidak menggesek, saya segera mengangkat rok dengan tangan kanan saya, lalu segera menyelipkan tangan saya ke celana dalamnya. Aku merasakan vaginanya, oh … halus dan lembut! Rambutnya tidak terlalu banyak, dipotong dengan rapat bersama-sama, tapi basah, dia horny. “Mmhh … Kak … sst, bagus sekali. Kakak lagi … mmmhh …” desah Ayu saat aku meraba dan mengusap vaginanya.

“Ayu itu basah? Uhhhh … potongannya turun, Yu, itu kotor …” Aku berkata tanpa menunggu persetujuannya untuk menjatuhkan celana dalamnya ke lututnya.

“Ahh..yya Sis … apa yang kamu ingin Ayu lakukan? Ingin menjadi kaya lagi?” Dia berkata sambil menatapku dengan murung ketika aku menyelipkan celana dalamnya.

“Ya Yu, kaka ingin menggesek tetapi langsung ke vagina Ayu, kan?” Aku berkata, menggali vagina Ayu.

“Ahh .. kaka … shh ya sis..aw … ngorekin sudah selesai …” kata Ayu sambil meringis saat aku memeriksa bibir vaginanya mencari lendir yang bisa aku gunakan untuk melumasi penisku.

“Kaka meminta lendir Ayu, agar tidak terseret pada gesekan …” Aku memotong ujung keliman, mencari lendir yang keluar dari vagina Ayu.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Dewasa Tante Lina yang Cantik dan Hot

“Ahh … Kak, cepat kaya lagi, kak …” Ayu mendesah tak sabar.

Lendir kecil yang saya dapat dari vagina saya halus pada penisku. Aku mengangkat roknya sampai tampak bahwa vaginanya menjadi putih tanpa bulu. Celah itu berwarna merah muda, basah karena aku menggesek dan aku cocok. Lalu aku menaruh penisku dekat dengan vagina Ayu. Saya menaruh kontol saya di vagina, bagaimana vagina vagina yang hangat dan menyenangkan. “Aahhh … kaka … shhhh, aku menggelengkan kepalaku … kenapa bro … umhhhhh kata Ayu ketika aku menaruh penisku di vagina.

“Hehe … bagus, kan Yu, hmmmhh aaahhhh … sshhhh aaahhhhhhhhhhh” Aku perlahan mengusap penisku pada vagina lembut Ayu, melihat wajahnya dalam keheningan. Ayu tersenyum padaku dan menyela keaksaraannya. Saya juga tersenyum puas bisa menempel penisku di vagina.

“Ahhh … Kaka … Ayu sayang, sayang, Kaka … shhhh ahhh … bagus, kalau begitu …” Ayu mulai menghela nafas lembut ketika dia memeriksa vagina vaginanya. Kepala kontolku menekannya yang agak keras. “Ahh Kaka … sshhhhhhhhhhhhhhhhhhhh menarik ketika dia menikmati gesekan penisku.

“Ahhh Ayu, kamu punya pussy yang bagus, sayang … aahhh shhh … kamu mau menghisap kamu yu..shhh ahh …” Aku menghela napas saat aku mengusap penisku dan aku mulai meremas susu yang tidak begitu besar .

“Ahh … kaka … sayang … ahhhhh … ahhhhhh ahhh … Oohh, cepatlah Sis …”

“Iyah sayang shhh ahhh … oohhh oohhh sayangku aahhh Ayyuuuuhhh ahhhhhhh ….” Aku semakin mempercepat gesekanku pada vagina Ayu. Ayu memeluk dan kemudian menciumku dengan galak.

“Muuuacchh mmmhh … ummhhh … lalu. Apa yang kamu lakukan, ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh enak kaka … sshhhmmmhhhhhhhhhhhhhhhhhh, meraih rambutku dan menekan penisku dengan vaginanya lalu dia berguncang.

Tiba-tiba aku terkejut oleh goyangan Ayu. “Ahhhh … sayang sayang, jangan kocok, bisi masuk ke vagina … aahhh shhh ahhh …” Aku pegang pantatnya, aku meletakkan jariku di ujung pantatnya dekat vagina.

“Ahh ya, ohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh … Ayu ingin buang air kecil ahhh lemessshh ahhhhh kakaa ..” Ayu memiringkan kepalanya dan kemudian mencium leher saya.

“Ahhh, sayang, sayang, ahh, kaka sedang buru-buru sedikit lagi … aahhh ahhh ahhh sayang ahhh …” Aku mempercepat sapuanku ke vagina Ayu. Saya menekankan penis saya di vagina, dan merasa pertahanan saya akan hancur.

“Ahh … kaka … kencing … ahhh, kaka Ayu mau kencing … ahhhh … ahh ahh ahhhhhhhhhhhh” Tubuh Ayu bergetar, terpental ke belakang, dan ada cairan menetes ke lantai. “Ahhh kaka…ahhh.. Ayu lemes kaaa … Ayu Pipiss … ahhhhhhh …” Ayu bercanda tengah orgasme pertamanya.

” Ayu sayang ahhh … udah mau keluar … ahhhh Ayuuuuu…….aaaaaarrrrgggggggghhhh ,,,,” dan crooot … crooott … krook …. berkali-kali aku menyemprotkan airku lalu bertengger di bibir vaginanya, di dinding dan sebagian besar celana dalam Ayu menempel di lututnya.

“Ahhh … kaka keluar yu … hhee … Mmmmmmmm …”

“Hhe .. Lemes benar-benar sis, kaya seperti ini … Ayu baru merasakan pertama kalinya … ummhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” Ayu kemudian memelukku lagi dan mencium pipiku lalu bibirku.

“Mmuach … Ayu tidak marah, kan, bro, bagaimana bisa ini Ayu?”

“Hehe … tidak … bagus … hehe

“Makasih sayang, aku benar-benar jatuh cinta sama kamu..mmuuuahhhhh” Aku mencium dahinya yang diblokir oleh cadar.

“Ayu juga … mmhh … sebentar lagi .. Ayu pakai celana dulu ..” Ayu membungkuk, mengangkat celana dalamnya, dan aku juga mengangkat celanaku dan merapikannya.

“Iiihhh … cangcut Ayu sangat basah … ketika aku memotongnya lagi … ahh tidak berhasil …” Ayu menggerutu untuk merasakan celananya basah karena tumpahan sperma saya.

“Kaka’s mani adalah teh, ya, itu sudah terbuka hanya celana … coba gunakan celana di istana …” kataku bercanda.

“Aku malu atau tidak … tapi menggunakan rok, ya … sudah ath … tapi Ayu dipercayakan dengan itu, ya, sudah waktunya membawakan CD … he ..” Ayu menerima saranku serius, dan kemudian membuka celana dalamnya kemudian dia digunakan untuk menyeka vaginanya dan tumpahan saya di pahanya. Ayu lalu memberikan celananya padaku.

Lalu aku mencium bibir Ayu lagi sambil berkata “Makasih ya sayangku.”

“Sama-sama …” Ayu kembali tersenyum padaku.

“Yu, bisakah kau mencium pussyku yang?”

“Hehe … apa yang kamu lakukan … ya, itu sudah sombong …” Ayu mengangkat roknya untuk menunjukkan vagina merahnya retak dengan rambut langka.

Aku berjongkok, memperhatikan vaginanya yang putih bersih dengan sebatang tongkat yang masih menonjol. Celah itu berwarna merah muda, patah … jangan menunggu lama aku mencium bibir vaginanya, aku memotongnya dan menjilati potongan vagina yang sah. Vaginanya sedikit berbau asam, dan tipikal vagina remaja remaja. Aku mencium dan terus memukau Ayu, malaikat cantikku.

Hhi … ahh, itu sudah kaka … benar-benar seperti vagina Ayu … hee … oh .. “Kata Ayu sambil membelai kepalaku, yang sedang mencium vaginanya.

Saya kemudian mencium vaginanya, takut untuk ditemukan berlama-lama di sini. “Ya, sudah, kembali ke kelas ya … Kalau begitu kamu bisa lagi menggesek? Hehe,” kataku.

“Hehe yeah sis … huum, mungkin sis .. Ayu menyukainya …” Ayu merapikan rok panjangnya, dan cadarnya sedikit kacau oleh tindakanku. Lalu Ayu membuka kunci pintu, dan kemudian keluar “Terima kasih kaka sayang..daahh …” Ayu melambai padaku dan berlalu menuju kelasnya.

Saya kembali ke kamar saya, duduk dan membayangkan apa yang saya lakukan sebelumnya kepada Ayu yang cantik. Ahh, sepertinya mimpi aku bisa menggesek vagina cantik itu. Celana dalam yang masih saya pegang, saya cium dan saya menghirup aroma vagina. Kemudian taruh di celana saya dan saya letakkan di penis saya, ahhh penis saya ditutupi celana dalam Ayu.

Tinut..tinutt ,, tinutt … ponsel saya membaca SMS. Saya langsung membukanya, dan itu dari Ayu! “Sis … kembali ke rumah anterin …: * sayang kaka …” isi SMS. Saya tersenyum bahagia! Saya segera menjawab, “Siap untuk sang putri …: * Dear Ayu …” pesan terkirim.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,