Cerita Sex Dewasa Bercumbu dengan Ms. Bernike

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
22 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Bercumbu dengan Ms. Bernike, Pagi itu, saya selalu suka pergi ke sekolah. Alasannya adalah bahwa pelajaran pertama pada hari Sabtu adalah bahasa Inggris. Bukan karena bahasa Inggris adalah pelajaran favorit saya, tetapi karena guru bahasa Inggris saya sangat seksi. Namanya Bernike (nama samaran). Tetapi lebih suka dipanggil Miss Bernike.

Dia menikahi seorang pelaut dan memiliki seorang anak 3 tahun. Namun meski sudah menikah dan memiliki anak, ia suka mengenakan pakaian seksi bahkan di sekolah. Mungkin jika Anda tidak mengenalnya, Anda akan berpikir dia masih perawan.

Seperti biasa pagi ini, saya tidak memperhatikan materi yang diberikan oleh Miss Bernike kepada saya, meskipun Aqu melihat ke depan. Bahkan, saya hanya melihat tubuh Bernike dan membayarnya jika saya dapat menceraikannya bahkan semalam. Nenek saya akhirnya terkejut oleh kata-kata Miss Bernike, “Oke, tutup buku itu. Kami sudah mengulang!” Kotoran! Saya jelas tidak siap karena dia tidak memperhatikan pelajaran yang dia berikan. Pelajaran bahasa Inggris berakhir. Dan ketika hasil replikasi diberikan, saya perlu meningkatkan. Sebelum meninggalkan kelas Nona Bernike, menyarankan saya untuk menemuinya di kantor ketika dia pulang sekolah.

Singkat cerita, akhirnya saya bertemu Miss Bernike di kantor ketika saya kembali dari sekolah. Kebanyakan guru sudah pulang karena sudah waktunya pulang. Setelah Anda diundang untuk duduk, Miss Bernike segera menegur saya untuk perawatan. “Saya terkejut, bagaimana Anda bisa mendapatkan obatnya? Dan masalahnya adalah ketika saya melihat Anda memperhatikan waktu mengajar saya, tetapi mengapa itu bisa menjadi obat, apa yang Anda perhatikan?” Pertanyaan seperti itu jelas membuat saya bingung tentang apa yang perlu dijawab. Waktu adalah ya, jika Anda ingin menjawab, jika Anda hanya melihat tubuh seks. Bukan tidak mungkin kan? Miss Bernike akhirnya berkata, “Yah, itu tidak masalah, jelas kamu harus pergi ke rumahku malam ini aku ingin tahu bagaimana kamu belajar. Jangan datang!” Saya tidak punya waktu untuk mengatakan apa-apa, Miss Bernike telah meninggalkan kantor.

Malam itu saya pergi ke rumah Nona Bernike. Setiap Minggu malam, saya selalu diberi kebebasan untuk pergi keluar. Ketika Aqu mengetuk pintu, putra Miss Bernike membuka pintu. “Apakah kamu di sana?”, Ditanya kemudian. “Masih di kamar,” jawabnya. Kemudian anak saya masuk lagi untuk memanggil ibunya. Tak lama kemudian, Miss Bernike keluar. Dan saya sangat terkejut ketika saya melihat Miss Bernike. Dia mengenakan kemeja putih yang sangat ketat sehingga seluruh tubuhnya terlihat jernih. Dan celana yang terlalu ketat sehingga mereka tidak bisa menyembunyikan kelancaran paha mereka. Itu benar-benar tidak terlihat seperti pakaian seorang guru.

Miss Bernike segera mengundang saya untuk belajar di ruang tamu dan menyuruhnya pergi tidur. Tetapi untuk 20 menit belajar, Aqu tidak bisa berkonsentrasi. Miss Bernike, yang duduk sangat dekat dengan saya, membuat saya berdebar. Terutama paha yang telah menempel di paha. Sepertinya dia sengaja melakukannya. Saya tidak tahu apa yang menghancurkan pikiran saya, tiba-tiba tangan saya bergerak untuk merasakan kuku-kuku halus Miss Bernike. Tak lama setelah Nona Bernike berpaling kepada saya. Aqu segera menyadari apa yang sedang saya lakukan. Dan sudah siap jika Anda tiba-tiba mendapat pukulan karena Anda berani mengambil tindakan kurang ajar terhadap guru. Tapi ternyata tidak. Miss Bernike tersenyum padanya dan mengedip padanya. Ini membuat saya lebih berani untuk melanjutkan tindakan saya.

Saya menolak untuk tidur di belakangnya. Kemudian kamu menghancurkannya dan membisikkan kalimat di telinganya, “Aku suka kamu Bernike …”. Bernike tidak menjawab. Dia hanya memelukku dengan erat. Saya kemudian dengan lembut menggigit telinganya dengan lembut. Tangan kananku segera mengelus rambut Bernike dengan sangat hati-hati. Meskipun tangan kiriku mulai terasa nyaman di payudara Bernike. Tapi ketika saya ingin meremas payudaranya, dia menahan saya. “Mengapa kamu mengatakan hal itu?” “Untuk sesaat …” Bernike menjawab sambil tersenyum. Dia kemudian pergi ke pintu dan menguncinya. Kemudian dia kembali ke sofa. Giliran saya untuk menghancurkan saya. “Sekarang aman,” katanya sambil tersenyum. Saya lalu mencium bibirnya. Tapi Miss Bernike bahkan membuka mulutnya untuk menggigit bibirnya dan sekarang bibir kami berdebar. Tangan kiriku langsung memar di dada Bernike yang telah tertunda. Dan tangan kananku memukul pantat semok Bernike.

Cerita Lainnya:   Kepuasan Tante Tante Langganan Ngegym hot

“Sayang puasin aku ya … Sudah hampir setahun saya tidak pulang. saya butuh pelukan dan pelukan dari seorang lelaki …” Bernike berkata, mengeluh. Itu wajar bahwa Miss Bernike kesepian. Suaminya, yang bekerja saat melahirkan, kembali ke rumah setidaknya selama setengah tahun. Saya terus menghancurkan payudara Bernik. Setelah sekitar 5 menit, saya langsung membuka baju dan celana saya. Begitu juga dengan Bernike. Kali ini dia hanya memakai bra dan CD. Dan saya sangat terkejut dengan tubuh Bernike.

Tubuhnya sangat seksi dan halus. Bernike tiba-tiba meremas paha ketat saya dari awal. “Jangan hanya melihat, katakanlah, malam ini aku puas,” kata Bernike sambil tersenyum. Lalu dia memimpin tanganku untuk mengambil CD. Kemudian dorong kepalanya dan berhenti tepat di depan alat kelaminnya yang harum. “Malam ini, ini milikmu …”. Saya tidak hanya diam. Tidak lama setelah lidah saya menjilat lubang vaginanya. Bernike tampak terangsang. Tangannya menekan kepalanya ke lubang kemaluannya. Bernike kecewa ketika saya berhenti menjilati saya. Tapi dia berhenti ketika tangan kananku menemukan ‘mainan’ baru.

Ya, jari-jariku telah mengusap bibir Bernik yang tumbuh dengan rambut tipis. Segera, akuarium menemukan klitorisnya. Ketika saya menyentuhnya dengan jari-jari saya, itu sepertinya berputar. kami mengubah posisi. Kali ini akuariumnya selesai. Tangan kiriku memegang posisinya. Sementara tangan kananku masih mengguncang vaginanya yang basah. Bernike terus merangsang.

Dia melepas branya sendiri dan meremas payudaranya sendiri. “Aahh, katakanlah, jangan menyiksa saya … enak … hhhhh”, kontrolnya tak terkendali. Saya mempercepat jari saya di kemaluannya. Semakin lama dan Bernike terlihat untuk mencapai klimaks pertama.  Desahan Bernike akhirnya keluar bersamaan dengan cairan cinta dari lubang vagina Bernike. Tubuh seksi Bernike juga terlihat berkeringat. ” Saya sangat tertarik padamu, jarimu sendiri telah membuatku mencapai puncak kenikmatan, bagaimana jika itu masuk ke vaginaku …” Bernike berkata, mengeluarkan CD yang aku gunakan. Lalu dia menyentuh penisku. Sayapun sangat suka. Bibir Bernike seksi yang saya kagumi berada di penis saya. Tapi ketika saya hampir klimaks, saya menarik penis saya. “Kenapa …?”, Tanya Bernike. Saya tidak menjawab. Saya hanya menolak Bernike untuk berbaring di sofa.

Lalu aku melayang kemaluanku dengan payudara Bernike. Saya menggosok penisku di bagian Bernike dan kenikmatan yang tak terkalahkan membuatku klimaks. Air mani keluar cukup banyak. Saya menyemprotkan semua air mani saya ke payudara Bernike. Bernike sepertinya tersenyum pada apa yang saya lakukan. Lalu tanpa diberitahu dia segera bangkit dan menjilati semen yang tersisa di kemaluanku dengan mulutnya. “Apa yang kamu pikirkan? Apakah kamu puas?” Miss Bernike bertanya dengan penuh minat. “Aku suka kamu Bernike … Aku benar-benar menginginkanmu …”, katanya. Dia meletakkan tangannya di leherku. Lalu dia mencium bibirku dan kami bercinta lagi.

Meskipun tangan kanan saya mematahkan payudara Bernike. “saatnya untuk kita memulai permainan yang sebenarnya.” kata Bernike. Dia lalu membawaku ke kamar. Setelah itu dia mengunci pintu dan sekarang kami merasa lebih nyaman. Ya, tampaknya putranya memiliki kamarnya sendiri. Tidak tidur dengan ibunya. Dan itu membuat saya merasa lebih bebas untuk berbicara dengan Bernike. Saya mengajak Bernike tidur dan menikmatinya. Bernike memelukku dan aku mengelus rambutnya. “Siap?” Bernike bertanya.

“Tapi Bernike … aku belum pernah melakukan ini …”. saya sering melihat video porno. Tetapi berurusan seperti seorang suami seperti ini adalah pengalaman pertama saya.

Bernike meyakinkan saya “Wow, ini menyenangkan Aqu adalah orang pertama yang merasakan batang besar Anda dan sekarang mengucapkan selamat tinggal pada status perawan Anda. Aqu akan memberi Anda kesenangan yang tidak akan Anda lupakan …”. Lalu tangannya membawa saya penis ke penisnya. “Ohh, penis kamu ngalahin punya suami aku …… Sekarang, dorong penismu untuk menembus lubang yang menyenangkan ini …”. kata Bernike.  Saya juga perlahan menolak penisku. Ini agak sulit karena selain dari rambut besar tapi besar tapi meskipun Bernike sudah menikah, dia telah kehilangan kontak untuk hubungan intim selama hampir satu tahun. saya terus berusaha. “Ahh, katakan … Lanjutkan … sedikit lagi …aww … ahh …”, keluh Bernike. Saya terus mendorong penis dan keberkatanku … Saya berhasil memasukkan semua penisku ke genit Bernike yang diiringi jeritan Miss Bernike. Saya berhenti. lalu saya mulai bergerak mundur. Bernike juga menambahkan seks dengan punggungnya. Aqua kembali mempercepat gerakan saya. Begitu juga dengan Bernike. Aqu membingungkan tak terkendali. Saya akan klimaks mengatakan … aahh. “” Tunggu aku … tahan. Kami sedang memuncak, “kata Bernike,” tapi Aqu tidak tahan … aahhh … “, akhirnya saya mencapai klimaks dan mengeja banyak sperma di lubang vagina Bernike. Penisku berdenyut dan terlihat kecewa.” “Aah, kamu payah …!”, Bernike berkata, memakai wajah kecewa. “Maafkan …,” katanya, lalu mencium bibir Bernice.

Cerita Lainnya:   Penggila Seks Hampir 20 wanita ku tiduri

“Sekali lagi, ayo … aku masih pengen,” kata Bernike, menggosok penisku dengan tisu. “Aku lelah?”, Bernike bertanya dengan penuh perhatian. Saya hanya menggelengkan kepalanya. “Mari kita mulai lagi,” kata Bernike, memegangi saya. Kami kembali ke hubungan intim tetapi kali ini posisi Bernike berakhir. Bernike mulai bergerak maju mundur. “Oww, enak sekali … ahhhh … ahhh … ahhhhh” suara ramah Bernice. Dia melihat bahwa dia sengaja menyebabkan gairah saya dengan cepat muncul. Penis saya tegang lagi. Tetapi kali ini saya mencoba mempertahankan gairah saya. Saya tidak mau kalah dengan wanita yang sekarang berada di atasku. Gerakan Bernike semakin cepat. “Ohhh, ini enak. Ohhh, sudah lama sekali sejak terakhir aku merasakan hubungan ini …”.

Saya hanya tersenyum. Kali ini kami kembali. Pola pikir di atas. Goyangan hot tubuh Bernike. Dia hanya mendesah, “ah .. ah …ahh . ..saya  bilang lebih cepat … Kurasa itu cepat …. ahhh”. Saya mempercepat gerakan saya. Saya langsung merasakan klimaksnya. Tetapi penampilan Bernike juga akan klimaks segera. “Sayang …udah akan keluar … ahhh …”, kataku. “Owhh, aku akan klimaks,” kata Bernike. Saya terus mempercepat gerakan saya. Keringat tampak keluar dari tubuh kita. “Katakan … aku minta maaf …”, kata Bernike. Dan segera kita mencapai klimaks bersama. Crot … crot … crot … sperma keluar sangat banyak seolah-olah memenuhi lobang sempit Bernike. Tubuhku sangat lemah. Kami lelah. Khususnya saya yang malam ini telah berakhir tiga kali. Bernike berkata, “Kamu benar-benar hebat malam ini. Ini sangat menyenangkan … kegembiraan yang tak pernah bisa kudapatkan dari suamiku … tidak pernah hidup bersamaku …”. “Saya tidak akan membiarkan wanita cantik sepertimu Bernike. Saya tidak peduli jika kamu guruku … tetapi kamu harus segera kembali ke Bernike,” katanya. Tapi Bernike menahan saya, “jangan katakan … untuk tidur malam ini, Saya mengambil ponsel dan memanggil mama jika saya tidur di rumah teman dan Bernike terlihat senang, saya mengambil selimut dan tidur dengan penis yang masih menempel ke vagina Bernike.

Keesokan harinya saya bangun pada pukul 4:20 pagi. Badanku sakit. saya bangun, “katakan … bangun!” “Kenapa …? Ini hari Minggu, apakah kau terhubung dengan vaginaku?”, Goda Bernike. “Aku takut kamu hamil Bernike,” katanya. “Kenapa kamu harus takut? Apa yang harus kulakukan jika aku benar-benar hamil adalah menceraikan suamiku dan menikahimu,” kata Bernike dengan nada ringan. “Apa? Aku masih sekolah, aku belum siap jika dia menikah denganmu,” kata saya. “Aku tidak peduli dengan hal itu, kamu menumpahkan semua sperma kamu ke dalam rahim aku. Jika aku hamil, ini adalah putra kita, saya katakan …”. katanya lagi.

Saya tidak punya waktu untuk mengatakan apa-apa, Bernike telah mengarahkan vaginanya ke penis saya dan berkata, “Ayo main lagi. Biarkan semangat …”. Kami bermain satu putaran pagi itu. Saat pertandingan selesai, jam menunjukkan pukul 05.04. Aqupun ingin pulang tetapi masih memikirkan kemungkinan hamil Bernike. Tiba-tiba Bernike mencium bibirku dan berkata, “Kamu masih memikirkan kata-kataku ya. Kamu tidak perlu cemas, tapi aku tidak bisa hamil karena kemarin dan hari ini aku minum pil KB. Dia mencium saya sekali lagi lalu pergi rumah dengan gembira. Saya benar-benar tidak bisa menunggu untuk Minggu malam yang lain.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,