Cerita Sex Dewasa Bercumbuh dengan Teman Istriku

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
21 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Bercumbuh dengan Teman Istriku, Nama saya Heru, saya sudah menikah dan punya satu anak. Saya berusia 28 tahun, istri saya juga menua, namanya Lisa. Anak saya baru berusia 3 tahun, dan dia baru saja memasuki Playgroup. Sekarang, di sekolah saya ini adalah anak saya, istri saya mengenal teman anak saya. Namanya adalah Nita. Sebenarnya, pria Nita ini tidak terlalu imut, well, dia lumayan bagus. Menurut saya, ini lebih baik untuk istri saya.

Jadi, ketika kontak ini dengan Nita, saya tidak keberatan. Sampai waktu yang lama istri saya mulai bergaul dengan Nita. Mereka sering pergi bersama. Suatu hari, Nita menelepon istri saya untuk memberi tahu saya bahwa dia dan keluarganya memiliki voucher untuk menginap satu malam di hotel bintang lima di Jakarta. Dia mengatakan kepada istri saya untuk mencoba fasilitas yang disediakan oleh hotel. Sekarang, karena ada peluang untuk berenang, kebugaran dan lain-lain secara gratis, maka saya juga tidak menyia-nyiakan kesempatan ini.

Sore hari, saya mengikuti hotel. Sesampainya di sana, saya langsung menuju ke kolam, karena Nita sudah berjanji akan menunggu di sana. Benar, ketika saya melihat kami berdua datang, Nita segera memanggil, melambaikan tangannya.

“Hai Lis, dia …”

“Hai Nit … Di mana suamimu dengan anakmu?” Tanya istriku.

“Biasa, mereka berdua tidur …” kata Nita.

“Kalian berdua … Di mana anakmu?”

“Tidak ada tindak lanjut, Nit … Karena rumitnya mengundang anak kecil,” kataku.

“Sekarang, sekarang, apa yang kamu lakukan, kamu berdua ingin berenang atau tidak? Atau hanya ingin kebugaran?”

“Pergi ke Fitness, Nit”

Artinya, setelah itu kita pergi ke gym. Dan setelah berganti pakaian di ruang ganti, kami bertiga mulai bekerja sama. Ini juga menyenangkan, jadi kami tidak merasakan kebugaran hampir tiga jam. Wow, tubuh lelah. Ketika selesai, kami bertiga terus berkumur di ruang ganti, dan langsung menuju ke Pusaran Air.

Sekarang, sampai di sini kita sama-sama bingung, karena ruang whirpool hanya satu. Wow, bagaimana dengan itu? Tetapi akhirnya kami hanya mencobanya, dan ternyata anak perempuan dan laki-laki adalah satu ruangan. Wow, malu juga … Selain itu, Nita, karena kami bertiga baru saja dibungkus dengan handuk yang sama. Setelah masuk ke dalam, saya terkejut, karena di dalamnya saya melihat seorang gadis berjalan masuk … Nude. Wow … Ini buruk. Setelah lirik saya, ternyata Nita juga melihat seorang gadis yang sepertinya sangat keren. Ketika kami berdua terkejut, tiba-tiba kami diberitahu oleh gadis penjaga loker.

“Mari Mbak, Mas … aku simpan handuknya,” kata loker Mbak dengan suara lembut.

“Ha? Disimpan?” Saya bertanya, bingung.

“Hi-hi-hi … Ya, bro, itu aturannya … Jadi air kolamnya tidak kotor …” kata Mbak dengan senyum muram.

“Wow … aku mati”, hatiku ada di hatiku, aku harus berpakaian di depan satu, dua, tiga … Empat wanita? Sementara itu, saya melihat istri saya dan Nita juga melihat satu sama lain dalam kebingungan. Akhirnya saya putuskan,

“Hm … Dengar, Nyonya … Mari kita lihat dulu … Lalu jika kita ingin berendam, kita taruh handuk di sini”

“Ya …” katanya lagi dengan senyum penuh gairah. Lalu dia segera keluar dari ruangan.

Setelah tinggal tiga tahun, istri saya segera melihat Nita,

“Bagaimana , Nit?”

Meskipun Nita masih belum berbicara, istri saya langsung berkata,

“Ya, itu … Mari kita lanjutkan,” katanya, sambil menarik handuk.

“Sudah, Nit … buka saja … tidak apa-apa,” kata istriku lagi.

“Benar, Lis? Dan bagaimana dengan Heru?” Nita bertanya, melirikku dengan malu-malu.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Dewasa Bercinta dengan Selingkuhan di Hotel

Pada saat itu, saya hanya bisa menyerah, dan saya berharap burung saya tidak akan bangun. Karena jika kamu bangun itu buruk, Nita bisa tahu karena aku hanya dibungkus handuk.

“Tidak apa-apa … Katakan saja kita memberinya pandangan gratis,” kata istriku lagi.

Sayangnya, saya benar-benar tidak mengharapkan istri saya menjadi baik. Karena dia biasanya cemburu. Akhirnya, perlahan Nita juga ingin melepas handuk. Oh bro … Begitu dia melepas handuk aku bisa melihat kedua tempat … dan … kotor … empedu … sangat tebal! Saya langsung menelan air liur saya sendiri … menatap kosong ke tubuh Nita. Melihat situasi saya sebagai pria yang memalukan, istri saya terus tertawa. Meskipun Nita masih berusaha menutupi vaginanya dengan kedua tangan.

“Kenapa dia … Jangan bingung, sekarang kamu harus membuka handuk,” kata istriku lagi.

Sibuk … Bagaimana saya telanjang di depan Nita? Tetapi karena saya takut istri saya akan berubah pikiran nanti, saya hanya melepas handuk saya. Seiring dengan gerakan yang saya ambil dari handuk, saya melihat Nita segera berbalik.

“Kenapa, Nit … tidak apa-apa … Sebelumnya, Heru juga melihat ke dalam tubuhmu, jadi itu terbangun … Lihat,” istriku melihat burungku lagi. Akhirnya, Nita melirik burung saya juga, dan … Wow … pangkal burung itu kurang ajar, jadi kedua gadis itu diuji, perlahan tapi pasti dia bangun. Perlahan mengangguk, jadi akhirnya itu aneh. Wow, aku benar-benar gila, aku …

“Tidak, Nit … Memang benar dia membesarkanmu Nguyenatin Kamuy …” kata istriku lagi. Melihat burung saya, yang tegang, akhirnya keduanya tidak tahan lagi. Pada tawa yang keras. Mendengar tawa mereka, gadis itu sendiri langsung melihat … dan ketika saya melihat burung saya, dia juga tertawa.

“Wow, dia … Dia tidak tahan lagi …” dia berkata kepada istriku, melirik ke arah Burungku. Akhirnya, alih-alih terus menjadi bahan tertawaan, hanya berjalan lurus, saya menuangkan ke kolam renang whirpool. Segera, istri saya dan Nita mengikuti. Akhirnya, kami berdua memandikan kolam renang. Tapi segera dia bangun …

“Ma’am, tuan, ya, Kak … Mmm … Tapi jangan sia-siakan …” katanya, menunjuk selangkanganku. Dia adalah seorang gadis, rupanya, dari saat dia melihat bahwa burung saya masih tegang.

Segera saya mencoba untuk menutupi burung saya menggunakan kedua telapak tangan. Tersenyum girly, akhirnya dia meninggalkan ruangan. Yah, selama kami bertiga tinggal, istriku segera berubah. Sekarang saya berada di tengah-tengah keduanya.

“Dia … Bagaimana dia hanya tegang?” Tanya istri saya sambil memegang burung saya. Aku hanya bisa menggelengkan kepala ketika aku melirik Nita.

“Ya … Sulit, seperti batu karang,” kata istriku lagi. Kemudian, tanpa tebakan saya, dia segera memberi tahu Nita.

“Di sini, bro … Apakah kamu ingin mencoba untuk menjaga suamiku seekor burung atau tidak?”

Hah? Saya sama seperti Nita, sangat terkejut.

“Bro … Bisakah kamu, Lis?” Tanya Nita.

“Ya, tolong … Ini sangat sulit,” kata istri saya lagi. Perlahan-lahan, Nita mulai merangkak pahanya, lebih lama dan lebih lama, sampai akhirnya saya memegangnya, torpedo saya. Wow, itu sangat bagus.

“Ya, kamu tahu, Lis … Bagaimana bisa seperti ini, alangkah bagusnya jika kamu memasukkannya, Lis,” kata Nita lagi sambil terus menggosok hidungku. Wow, aku tidak tahan lagi, tanpa meminta izin istriku lagi, langsung, aku tarik Nita, aku menghancurkan bibirnya … sementara tanganku merusak payudaranya.

“Ah …” Nita melambai. Aku segera mengangkat Nita keluar dari air, aku duduk di tepi kolam … Aku membuka lebar kakiku, dan … Aku langsung membasahi wajahku ke tenggorokanku, jadi Nita mulai mengerang. Sementara istri saya masih menggoyangkan burung saya. Akhirnya, karena saya tidak tahan lagi, kami bertiga pergi ke tepi kolam.

Cerita Lainnya:   Cerita Erotis 17 Tahun: Memenuhi Permintaan Suami

“Ubah, Nit … Biarkan Heru melihat vaginaku, aku juga ingin …” kata istriku dengan antusias. Karena dia sangat manis, terus berjalan, saya memicu vagina istri saya. Saya menggigit klitorisnya sehingga dia berantakan. Nita tidak diam, karena saya sibuk lagi, dia hanya mengambil burung saya, lalu memasukkannya ke mulutnya. Wow … aku tidak berpikir itu benar-benar mati. Sepertinya kita berdua tidak ingat hal lain, tidak masalah jika seseorang masuk.

Setelah beberapa saat, istri saya tidak memeluknya lagi.

“Ayolah, dia … cepatlah … aku tidak kuat lagi …” dia mengakui dengan sungguh-sungguh. Akhirnya, karena saya juga tidak tahan lagi, saya hanya menarik burung saya keluar dari mulut Nita, lalu saya masuk ke vagina istri saya. Saya sangat … sangat baik, karena saya terus mendorong masuk dan keluar. Nita tidak berdiam diri, menghancurkan payudara istriku, dia terus memandangi penisku. Wow … terasa sangat … Luar Biasa! Segera setelah itu, mungkin karena terlalu terangsang, istri saya berteriak sedikit … Mengatakan kepuasan … Jadi saya merasakan sesuatu yang sangat hangat di dalam vaginanya. Melihat istri saya selesai, Nita langsung meminta harapan.

“Yah … Sekarang aku mungkin tidak merasakan pipi suamimu, Lis?”

“Tentu saja tidak apa-apa, Nit …” jawab istriku, mencium bibir Nita. Setelah mendapatkan lampu hijau, Nita segera mengambil burung saya yang terlampir (tapi masih tegang dengan benar) dan terus membimbingnya ke dalam lubang tubuh Kate ditutupi dengan scrubbing.

Saat aku memasukkan burung kecilku ke lubang vaginanya, dia berkata “ahhhh…aduhhhh”.

“Ayolah, dia … Lalu, dia … Aku mencintaimu …” Sepertinya Nita benar-benar senang. Ketika saya bergoyang, istri saya menjilatnya. “Sudah, Lis … Dia … aku cinta kamu berdua …”

Intinya adalah bahwa selama istri saya dan saya bekerja, mulut Nita terus berlanjut. Kemudian, mungkin karena istri saya tidak mau mendengar desas-desus tentang Nita, dia akhirnya bangun dan menunjukkan vaginanya ke wajah Nita. Nita dengan cepat menyambut vagina istriku dengan lidah keluar. Sampai sekitar sepuluh menit, kami bertiga berada di posisi itu, akhirnya aku tidak tahan lagi … dan … ahh … Aku merasakan ketegangan mengencangkan Nita, akhirnya … pertahananku akhirnya putus. Dan pada saat yang sama, kami bertiga merasakan sensasi luar biasa … Ketiga orang itu berpelukan satu sama lain, jadi … Aahh …

Begitulah caranya, lalu kami bertiga tenggelam dan tersenyum puas.

“Terima kasih, Heru … Lisa … Ini benar-benar pengalaman yang luar biasa untukku …”

“Haaa … haaa … aahh … Sama, Nit … Aku juga merasakan kegembiraan yang belum pernah aku bayangkan sebelumnya. Sayangnya suamimu tidak datang, Nit,” kata istriku.

“Bagaimana kalau kita mengundang suamimu kapan saja, mungkin tidak, Nit?”

“Lis benar … Ide bagus, tapi kita tidak bisa bicara langsung, Lis … Kita harus pergi dulu …” kata Nita.

“Setuju,” jawab istriku.

“Bagaimana dia … Bisakah aku?”

Untuk sesaat aku tidak bisa menjawab. Bayangkan, ketika saya ingin berbagi istri saya dengan suaminya, Nita? Rasanya seperti cemburu aku tidak bisa. Tapi, bayangkan perasaan yang akan terjadi jika kita bermain empat sekaligus … Wow …

“Ya, kamu akan mengaturnya nanti, Nit … Biarkan aku merasakan kehangatan membuka vaginamu … Ha … ha …” Aku akhirnya setuju.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,