Cerita Sex Dewasa Blowjob Gadis Kampus

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
24 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Blowjob Gadis Kampus, Tepat setelah saya lulus kuliah, saya mendapat pekerjaan yang cukup nyaman di sebuah perusahaan telekomunikasi besar di daerah Jakarta Selatan. Jalan saja ke Pondok Indah Mall. Mei, calon istri saya, kemudian dilanjutkan ke Jakarta dan bekerja di bank di Bintaro. Perjalanan cinta kita sangat lancar. Ini benar-benar kehidupan yang sempurna. Aku bukan orang aneh juga. Saya dibesarkan di sebuah keluarga yang sangat religius dan sangat terorganisasi. Sepanjang sejarah hidupku, aku bisa menghitung berapa kali aku melanggar aturan atau norma. Kenakalan terbesar saya adalah minum tomi (topi bengkok kalau-kalau Anda bertanya-tanya) dan sedikit magadon, waktu naik gunung di sekolah menengah. Tapi itu dulu.

Terkadang itu terasa kosong. Hidup terasa seperti jalan raya, tanpa rintangan, mulus tanpa gejolak, penuh aturan. Terkadang saya ingin memberontak, melanggar peraturan. Sekali dalam seumur hidup.

Saya pindah di tengah kerumunan broker untuk mencari bus saya. Sumber daya alam. Langganan saya selama 2 tahun terakhir.

“Mbak, Sumber Alam Bisnis belum datang?” Saya meminta petugas jendela tiket. Manis juga. Barang yang manis persis.

“Mas, bro, ya? Mungkin setengah jam masih …” Kenapa, bagaimana dengan orang Jawa?

“Terimakasih Nyonya.”

Saya duduk menunggu. Asap bus benar-benar mencekik. Saya merasa sesak napas. di masa lalu, saya tidak pernah suka hiruk-pikuk Jakarta. Tetapi karena terjebak, Anda harus mencari uang (“mencari beras”) di Jakarta.

Segera bus datang juga. AB 7766 BK. Saya bergegas bangun. 14A. dua kursi. Saya sengaja mencari tempat duduk tepat di bawah AC. Biarkan saya bisa tidur nyenyak. Saya segera menutup mata saya. Mengurangi kebisingan karena orang yang lewat mencari tempat duduk.

“Mas, tuan, maaf …” ada suara yang manis. Saya membuka mata saya.

“Maaf, bisakah aku menukarnya dengan suamiku? Suamiku mendapat kursi tiket di seberang. Masalahnya adalah membeli tiketnya sekarang.”

Saya melihat ibu yang menyapa saya sebelumnya. Kemudian melihat suaminya yang tersenyum mengangguk ke saya di kursi kami, membawa seorang anak yang berusia sekitar 5 tahun.

“Aduh, ma’am, maaf, bukan karena aku tidak menginginkannya, tapi aku sengaja memilih tempat di bawah pendingin udara ini, Ma’am. Maaf,” jawabku agak tidak menyenangkan. Bukan apa-apa, tapi aku paling tidak suka diganggu dengan masalah orang yang terlambat membeli tiket seperti pasangan ini.

Sang ibu mengerutkan kening. “Ya, tidak apa-apa, kami hanya mengalahkannya. Aku duduk di sebelahnya, hanya mas ini.”

Terserah. Saya menutup mata lagi.

Perjalanan ini benar-benar akan menyenangkan, jika Anda tidak perlu mendengar rengekan seorang anak berusia 5 tahun yang sepertinya tidak pernah diam. Belum lagi suara-suara para ibu di sebelahku, yang geez, banyak bicara. Saya benar-benar kesal.

Hujan mulai turun. Air menetes ke dalam alur di kaca jendela saya. Masih terjebak di Cawang. Kotoran.

Untungnya Cikampek tidak terjebak. Kendaraan mulai bergemuruh, semakin cepat. Saya melihat hijau yang tersebar di atas hujan deras di sisi kiri jalan tol. Suara hujan menderu keras di atas atap. Orang-orang mulai menunjukkan kantuk, dan tampaknya suasananya menjadi begitu tenang. Uh, romantis sekali. Seandainya Mei ada di sampingku, pasti kepalanya akan bersandar di pundakku, dan tangannya memeluk lenganku. Jika hanya ….

Saya melihat ke samping. Sang ibu kini sibuk memberi makanan kepada anaknya. Sang ayah sibuk dengan PDA-nya. Khas keluarga Jakarta, berusia di akhir 30-an dan hanya punya anak. Sepertinya keluarga itu berada. Tapi kenapa kamu naik bus ya? Ah, sangat peduli.

Saya menutup mata lagi. Gelap.

“Pengumuman, Madam. Maaf karena ada kegagalan teknis yang menyebabkan lampu tidur tidak nyala,” kata bus kenek, mengejutkanku.

“Huuuuu,” para penumpang menjawab serentak. Menyesap. Setidaknya aku suka lampu tidur yang remang-remang. Saya paling suka kegelapan. Tidurku harus berbunyi malam ini. Perjalanan panjang ke Yogyakarta.

Saya melirik jam tangan saya. Jam 9 malam. Semua orang tampaknya tertidur. Ibu dan anak tidak terkecuali di sisi saya. Bus hanya berhenti di tempat makan. Orang-orang makan malam dan kembali. Mereka harus kenyang, dan acara paling menyenangkan setelah makan adalah tidur. Hujan masih turun, berjalan lambat. Saya melanjutkan tidur saya.

Tidak lama setelah saya tertidur, saya merasakan kaki anak di samping saya menyentuh kaki saya. Persetan. Itu berarti sepatu anak itu mengenai celanaku. Saya menggeser kaki saya sehingga kaki anak itu tidak menekan celana saya. Tentu saja dengan mata tertutup. Tanpa diduga, kaki itu digesek ke belakang. Eee, kurang ajar. Saya segera membuka mata untuk memarahi orang tuanya. Aku terkejut.

Ternyata itu bukan kaki seorang anak. Itu kaki orang dewasa. Kaki ibu. Anak itu ternyata dia tidak di pangkuannya. Mungkin di pangkuan ayah. Saya segera menutup mata saya, pura-pura tidur. Perasaanku mengatakan sesuatu yang lain akan terjadi. Aku mengusap kakiku lagi, menunggu tanggapannya. Dan ibu itu mengusap ke belakang. Saya membuka mata saya sedikit. Kilatan cahaya dari luar bus memberi sedikit penglihatan ibu di sampingku. Matanya juga tertutup.

Tiba-tiba sang ibu menggeser tubuhnya sedikit. Ya, ke arahku. Kami berdua duduk bersama. Sisi kanan saya melekat pada sisi kiri tubuhnya. Rambut harum dan parfum mulai menembus hidungku. Saya mulai terangsang.

Saya mencoba untuk menjadi lebih berani. Aku membungkuk sedikit, dan kemudian aku bergeser ke arahnya. Jadi posisi pada saat itu, lenganku berada tepat di depan dadanya. Tubuh diam. Lalu saya menekan lengan saya sedikit ke belakang, sehingga saya bisa merasakan sesuatu yang begitu lembut. Ya, payudaranya. Payudaranya besar. Saya bisa merasakan volume ketika lengan saya menggosoknya. Dan sangat lembut. Ayah saya kemudian melakukan gerakan melingkar di dadanya. Sangat lambat, siku saya bergerak. Saya tidak ingin membuatnya berpikir dan menampar saya.

Tubuh diam. Aku melirik matanya. masih tertutup. Tapi aku mendengarnya mendesah. Jadi dia terangsang. SAYA? sangat terangsang. Aku merasa dadaku berdebar. Kepala saya berputar karena aliran darah yang cepat ke otak saya. Saya dapat mendengar detak jantung saya di telinga saya sendiri. Saya akan berbuat dosa. 4 hari sebelum pernikahan saya. Sepanjang sejarah hidupku. Tapi perasaan itu, nafsu itu benar-benar membuatku tidak berdiri …

lenganku terdiam sesaat dari aktivitas menggesekkan dadanya. Yang lebih mengejutkan lagi, tangan ibu mulai mengelus paha saya. ya, paha saya dibungkus celana kain coklat. Tangannya perlahan-lahan membelai kaki saya dari selangkangan ke lutut. Aku gemetar. Sangat gemetar. Aku tidak tahan ……

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Perkosa Anak Tetanggaku Yang Seksi Dan Masih SMA

Sekarang posisi saya berubah. Saya membuka tas dan mengambil sweter. Saya sudah memakai jaket, tentu saja, karena saya tidur di bawah AC. tetapi sweater itu untuk tujuan lain. Baju hangat itu lalu saya tutupi di dada saya, dan kemudian tangan saya dilipat. Bila dilihat dari jauh, seperti seseorang yang tangannya dingin karena AC. Tapi bukan itu alasannya. Saya beringsut lebih dekat ke tubuhnya. Tangan ibu masih membelai paha saya. Kami melihat sekilas. Lucunya, setelah itu kami berdua bersandar ke kursi kami dengan mata tertutup. Tanganku sedang beraksi. Tangan kiri saya yang terlipat mulai bergerak ke arah dadanya. Sangat lambat. Tangan itu mulai menuruni bukit indah yang ditutupi kain, mulai dari tepi. Saya sangat menghargai momen itu. Perlahan-lahan kuelus bukit yang indah, dari tepi ke kanan. Saya memeras sedikit, tetapi tidak banyak. Saya tidak ingin melukai bukit yang indah itu. Sungguh, ibu memiliki dada yang sempurna. Besar, dan sangat kenyal. Saya merasa bahwa dia mengenakan bra berenda. Saya membayangkan bentuknya. Mungkin itu hitam. Atau merah. Dan kesendirian sedikit tembus cahaya. Mungkin cawan itu hanya setengah. Mungkin cangkir tidak bisa menahan volume payudara yang besar. Oooh, aku mulai terangsang.

Sang ibu mengenakan celana jins dengan rok rok dengan kancing dari dadanya ke lututnya. Celana jins untungnya adalah kain yang lemas, jadi saya bisa merasakan tekstur bra renda. Sangat merangsang. Aku meliriknya sedikit. Dia masih terus mengelus pahaku. Saya tidak bisa menunggu. Tangan kananku menganggur lalu mengarahkan tangannya ke penisku yang sudah tegang. Aha, dia mengerti. Kemudian dia melanjutkan membelai kontur penisku dengan jari telunjuk dan ibu jarinya tercetak dengan jelas di celanaku. OOoh, keren.

“Besar …,” dia mendesis. Matanya tetap tertutup. Mataku juga.

Saya melanjutkan kenakalan saya. Kali ini, saya membuka dua tombol tepat di depan dada besar. Dengan kerja keras. Pernah membayangkan membuka kancing besar pada jeans? Yup, ini sangat sulit. Akhirnya dia ikut campur. Tangan kanannya membantu saya membukanya.

Tanganku lalu masuk perlahan ke pakaiannya, merasakan keindahan payudaranya di belakangnya. Bayangan saya menjadi kenyataan. Setengah bra terlalu kecil, dengan renda yang sangat menstimulasi. Saya suka renda, terutama jika renda di tempat yang tepat. Bra dan celana dalam. Aku mengelus dadanya lagi. Sekarang saya meremasnya sedikit. Sensasinya sungguh luar biasa. Dia mendesis. Kepalaku berdebar-debar. Jantungku berdebar sangat keras.

“Buka,” aku berbisik pelan. Mungkin itu tidak terdengar. Tapi saya tidak berani didengar. Terutama oleh suaminya yang hanya duduk 50 cm. Rupanya dia mendengar. Dia berhenti mengelus penisku, membungkukkan badannya sedikit, dan kemudian mencoba melepas kait BH di belakang. Dia membukanya agak lama. Saat membuka bra-nya, saya perlahan-lahan menutup celana saya. Setelah selesai. Setelah itu, saya menurunkan celana saya. Tidak benar-benar melorot. Hanya mengaitkan tali ke bagian bawah penisku. Memang tidak nyaman. Tapi sekarang penisku dengan bebas mengarah ke langit. Menunggu elusi.

Sepertinya kait BH telah lepas. Tangannya tampak pintar, kembali untuk menemukan target yang baru saja dirilis. Dan dia tidak terkejut, kali ini penisku sudah naik, keluar dari celanaku. Kemudian dia terkejut dan kemudian menarik tangannya lalu melipatnya di depan dadanya. Berpura-pura tidur, sambil menutupi dua tombol dadanya yang terbuka lebar.

Kotoran. siapa pun ingin pergi ke toilet. dia berjalan dari depan. Untungnya saya punya sweater yang bisa menutupi “burung” nakal. Aah, seorang wanita. Ini akan lama. Jantungku berdetak keras.

Lama-lama orang itu ada di toilet. Saya mulai tidak sabar. Penisku mulai menyusut. ya, itu hanya pemanasan juga. Potong itu. …

Akhirnya wanita itu lewat di samping kami. Uuuh, lega. Tangan ibu mulai lebih dulu, disusupkan di bawah sweter, mencari “saudara perempuanku” yang mulai tegang lagi. Hmmm. Tangannya sangat halus, dan sentuhannya, sangat lezat. Dia tahu betul bagaimana menstimulasi penis dengan sentuhan. Sentuhan ringan, seperti mengambang. Dia tidak menekan, atau menggosok terlalu keras. semuanya ringan dan mengambang. Dan itu membuat saya terhanyut.

Tanganku juga tidak mau kalah, seperti mata mereka sendiri bergerak untuk mencari target. Bukit kembar itu kenyal. Dan tangan menemukan targetnya. Dadanya sangat lembut. Halus, tidak bercela. Aku merasuki setiap inci tanganku di dadanya. Meremas pangkal dadanya. Memutar putingnya. Puting. Putingnya runcing, ukurannya luar biasa, di sepanjang jari telunjuk saya. Dan keras. Sangat keras. Seperti penis kecil. Saya memutarnya. lagi. Dan dia mendesis.

“Jangan keras,” dia berbisik dengan sangat lembut. Saya mengerti. Aku meremas, memutar, membelai tanpa henti. Sangat lezat.

Tapi masih ada yang kurang. Kami berdua tidak puas. Penisku masih menegang luar biasa. Dan rasanya seperti sakit sekarang. berdenyut tidak berantakan. Tangannya masih membelai penisku, tapi sungguh, tangan itu tidak bisa membuatku bahagia terus menerus. Dia mengerti itu.

Dia sambil berbisik dan menunjuk tanganku yang ada di dadanya ke bawah “yang bawah..”. Saya segera menjawab. Tanganku berubah posisi, membelai pahanya yang ditutupi jeans. Itu tidak terasa benar. Tapi dari gerakan tubuhnya saya tahu, dia sangat terangsang. Dia berulang kali menggerakkan tubuhnya, seolah-olah menikmati sentuhan tanganku yang sebenarnya di pahanya. Perlahan saya naik sedikit, tepat di atas gundukan di bawah pusar. Dia memegang tanganku.

“Jangan …”

Saya putus asa.

“Jangan …” Oke. Saya mematuhi. Aku mengelus pahanya lagi. Kali ini tangan saya lebih berani. Aku memegang ujung rok dan mengangkatnya sedikit. Dia tidak menolak. Aku mengelus pahanya lagi. Hhhm, sangat halus. Sangat halus. Saya merasakan bulu-bulu halus di telapak tangan saya. Dia terengah-engah. Tangannya sejak itu berhenti membelai penisku. Tidak masalah. lebih baik daripada menyiksa “saudaraku” yang sudah sangat tegang.

Saya tiba-tiba menghentikan khayalan saya dan menarik tangan saya. Lalu lihat dia. Matanya bertanya. Bertanya mengapa saya menghentikan itu.

Aku membisikan lebih dekat ke telinganya dan menunjuk ke arah vaginanya. “Aku mau itu.”

Dia menggelengkan kepalanya. Saya kemudian pura-pura tidur. Memejamkan mata.

Cerita Lainnya:   Tubuh Restu mulai bergetar dan mengelejang

Lama. Mungkin 5 menit, mungkin kurang dari itu. Tangannya menarik tangan saya dan mengarahkannya ke tempat yang saya inginkan. Hehehehe, aku menang. Dia tidak memegang. Tanganku tepat di atas gundukan. Dia membuka kancing kemejanya tepat di area itu. Tanganku bergerak untuk menemukan celana dalamnya. Bisa.

Jelas, ini sutra. Atau Satin? Saya tidak peduli. kain pakaian dalam sangat halus. Saya merasakannya. memastikan. Lanjutkan ke bawah, dan temukan apa yang saya cari. Ada sesuatu yang basah. Pasti basah, karena saya merasakannya dengan tangan saya. Tanganku berhenti di sana. Bentuk penginderaan. Sedikit bergelombang. Saya merasakan lipatan vertikal. Bulu-bulu halus di sekitarnya. Cukup tebal dan sangat basah. Saya tersenyum lagi. Penuh kemenangan. Jari tengah saya kemudian membelai lipatan basah. Lambat, tetapi sedikit menekan. Dia mendesis. Oh tidak. Dia mengerang. Terus tutup matanya.

Saya semakin berani. Saya memegang celana elastis. dan saya menurunkannya. Dia memegang tanganku. Saya tetap bersikeras. Dia menyerah.

Kembali jari tengah saya sedang mencari tempat. Jari itu mencari sumber kesenangan wanita. Penis kecil, sangat basah. Saya menjabat dengan lembut dengan jari saya. Kemudian injaklah. Lalu tekan. Tubuhnya menegang.

Saya mengelusnya lagi. Lambat dan sedikit menekan. Lambat dan sedikit menekan. Tempat terasa lebih basah dari sebelumnya. Jari-jariku masuk lebih dalam. Rasakan lipatan lain di dalam yang sangat basah. Sangat basah. Rongga itu seperti tak berujung. Lalu saya menggerakkan jari saya. di dalam dan luar. Berkali-kali.

Aha, kurasakan jariku seperti tersedot masuk. Ada yang mencekam. Dan perasaan itu menghidupkan saya kembali. Saya terus menggerakkan jari-jariku. Lebih cepat. Tiba-tiba jari-jariku dipenuhi cairan hangat. tebal. Dia terengah-engah. Tubuhnya menegang. Kali ini cukup panjang. Saya terus menggerakkan jari-jariku. Dia lalu memegang tanganku. Saya mematuhi. Saya menatapnya.

Matanya tertutup. Seperti menjalani sesuatu. Mungkin orgasme. Dadanya naik dan turun, terengah-engah seperti berlari kencang. Tombol masih terbuka.

“Apakah kamu ..?”

“Ya …. Luar biasa …,” dia berbisik, menatapku. Oooh, senyumnya sangat manis. Matanya yang bundar memantulkan kilatan cahaya neon di luar bus.

Dia menatap tubuhku.

“Kasihan, …” senyumnya menunjuk pada “saudara perempuanku”. Ya tentu saja. “Adikku” tidur nyenyak sementara dia sendiri puas. Setidaknya dengan jariku.

“tidak masalah …”

Kami berdua terdiam. Jalani momen-momen gila itu. Mata tertutup. Udara dingin menyergap. Saya melirik jam tangan saya. 2 pagi. Dan kemudian bus berhenti. cukup panjang. Orang-orang sepertinya tidak peduli. masih mereka tidur nyenyak, meskipun AC mati.

Saya melihat “partner” saya. Matanya tertutup. Pakaiannya sudah di-kancing. Lengkap. Saya bergerak untuk memperbaiki celana saya.

“Jangan …” katanya, memegang tanganku untuk menarik ritsleting. Oh, dia berbalik melirikku. Ok saya patuh. Saya ingin tahu apa yang ingin dia lakukan. Saya baru saja menutupnya lagi dengan sweater. Suhu udara di bus mulai panas. Keringat saya mulai menetes dari dahi saya.

Akhirnya, bus berjalan. AC mulai bertiup lagi. Keren. Saya menutup mata lagi.

“Buka matamu, mulai …”

Saya tidak mengerti. Saya membuka mata saya. Tiba-tiba dia membungkuk.

Gila. Aku merasakan bibir kecilnya menyentuh kepala “kakakku”. Sangat ringan. Saya mengerti maksudnya. Awasi terus agar tidak ada yang menangkap tindakan gila ini. Penisku mulai hidup lagi. Ini mungkin gila, tapi yah, itu enak. Aku merasakan bibirnya mulai mencium kepala penisku. Ohh, bibirnya mulai terbuka dan meletakkan kepala penisku ke mulutnya. Penisku mulai masuk ke mulutnya. Dan perlahan mulut mulai menghisap. Tambahkan, sakit.

“Jangan keras …,” aku berbisik, mengelus rambutnya. Membelai rambutnya? ya, sama seperti pacar. Dia melanjutkan karakternya lagi. Kali ini perlahan. Atas dan bawah. Atas dan bawah. Lezat tak terukur.

Sepertinya dia sudah sering melakukan ini. Mulutnya seperti mesin stimulasi penis yang kuat. Setelah selesai mengisap, dia berhenti sejenak, dan kemudian menjilati bagian bawah kepala penisku. Tidak hanya menjilati, lidahnya juga gemetar saat dia bergerak di sepanjang daging.

“Ooohhh …” kali ini aku dipaksa merintih. Ini enak. Dia tahu kelemahan “kakakku”. Bagian itu kemudian digigit dengan bibirnya. Siall, ini lebih enak. Dia menggigit lagi dengan bibirnya. Pada tingkat ini, saya pasti tidak tahan. Gellii.

Lalu mulutnya menghisap lagi. Atas dan bawah. Apa yang saya terkejut, penisku bisa masuk ke mulutnya. Wooa, sensasinya benar-benar luar biasa. Sangat keras padanya. Mulutnya lalu bergerak ke … bola saya. Ciumlah sebentar, kiri dan kanan, lalu letakkan di mulutnya. Ohhhh … Ketika aku mengisap bolaku, aku merasakan lidahnya menari di mulutnya.

Saya tidak telaten. Saya merasa kesenangan saya meningkat. Saya tidak tahan lagi …

“Saya ingin ….”

Mulutnya bergerak ke kepala penisku. Mengulumnya lagi. atas dan bawah. Tangannya mengguncang pangkal penisku. Lambat tapi kencang.

“Aaaahhhhh …”

Ujung penisku mengejang. Sekali. Saya merasakan aliran sperma ke mulutnya. Dua kali. Tiga kali. Empat kali. Selama waktu itu mulutnya masih mencengkeram kepala penisku. Saya mengalami ejakulasi. Di mulut seorang ibu. Orang asing. Saya bahkan tidak tahu namanya.

Dia menatapku. Itu terlihat …

Lalu hanya dua kata yang keluar dari mulutku. “Terima kasih.” Dia bangkit, lalu tersenyum padaku. Saya melihat sekilas tanda-tanda sperma di tepi bibirnya. Saya angkat tangan, bersihkan.

Kami berdua tertutup.

Pagi depan. Orang-orang sudah sibuk mengobrol. Isi bus penuh sesak lagi. SAYA? masih tertidur. Atau pura-pura? Setelah kejadian tadi malam, saya tidak berani melihat ibu saya di samping saya. Bahkan berbicara tidak berani. Aku pikir juga begitu. Saya mendengar dia sibuk dengan anaknya, berbicara dengan suaminya seolah-olah tidak ada yang terjadi antara saya dan dia. Sepanjang jalan saya memalingkan muka, menatap pemandangan di luar jendela bus.

Pesta bujanganku, kurasa.

6:30 Orang sudah mulai turun dari bus. Sudah tiba di Sedayu. Berarti Anda akan segera memasuki kota. Keluarga di sebelah saya bangun. Oh, mereka ingin turun.

“Bro, pertama, bro …” kata suaminya dengan ramah, jawab ibunya. Saya dipaksa untuk menghadap mereka. Saya baru sadar sekarang. Ibu sangat manis. Saya merasa bersyukur kepadanya.

“Oya, ayo pergi,” kataku.

Mereka turun dari bus. Bus itu sedang sepi mendekati terminal Giwangan. Ada selembar kertas kecil di bekas tempat duduk ibu. Saya mengambilnya.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,