Cerita Sex Dewasa Gara-Gara Voucher Hotel

Video Rate:
1 / 5 ( 1votes )
27 views

Lepasperawan – Pada waktu itu saya hanya bisa menyerah, dan berdoa agar burung saya tidak mau bangun. Karena jika kamu bangun itu buruk, Nita bisa tahu karena aku hanya dibungkus handuk.

“Tidak apa-apa … Katakan saja kita memberinya tontonan gratis,” kata istriku lagi.

Ini juga buruk, aku benar-benar tidak mengharapkan istriku menjadi sebaik ini. Karena dia biasanya sangat cemburu. Akhirnya, Nita perlahan ingin melepas handuk. Ups .. Begitu dia melepas handuk, aku bisa langsung melihat dua payudara bulat … dan … rambut yang … kotor … sangat tebal! Segera saya menelan air liur saya sendiri … sambil menatap kosong pada tubuh Nita. Melihat kondisi saya seperti orang yang linglung, istri saya langsung tertawa geli. Sedangkan Nita mencoba untuk menutupi vaginanya karena malu.

“Kenapa dia … Jangan terlalu bingung, sekarang kamu harus membuka handuk,” kata istriku lagi.

Busyet. Ketika saya diberitahu untuk telanjang di depan Nita? Tetapi karena takut bahwa di masa depan istri saya akan berubah pikiran, saya hanya melepaskan handuk saya. Seiring dengan gerakan saya untuk melepaskan handuk, saya melihat bahwa Nita segera memalingkan muka malu.

“Kenapa, kenapa Nit … tidak apa-apa … Sebelumnya Heru melihat tubuhmu, sampai itu dihidupkan … Lihat,” kata istriku, menatap burung saya. Akhirnya, Nita melirik burung saya juga, dan … Wow … bagian bawah burung itu kurang ajar, segera setelah dua gadis menonton, perlahan tapi pasti dia mulai bangkit. Perlahan-lahan mengangguk, sampai akhirnya benar-benar tegang. Wow, benar-benar mokal, saya …

“Tuh, Nit .. Bukankah dia sudah terangsang oleh badan ngeliatin kamu …” kata istriku lagi. Melihat burung saya yang tegang, akhirnya mereka berdua tidak tahan lagi. Saat tertawa keras. Mendengar suara tawa mereka, gadis yang sendirian itu langsung melihat … dan setelah saya melihat burung saya, dia juga segera tertawa.

“Wow, bro … Dia tidak tahan …” dia berkata kepada istriku, sambil melirik burungku. Akhirnya, alih-alih terus menjadi bahan tertawaan, saya hanya pergi ke kolam pusaran air. Tidak lama kemudian, istri saya dan Nita mengikutinya. Akhirnya kami berempat berendam di kolam renang. Tapi tidak lama setelah gadis itu bangun …

“Pertama kali, ya, bro … Mmm … Tapi jangan sia-siakan …” katanya, menunjuk ke selangkanganku lagi. Saya ingin anak perempuan, tampaknya dari saat dia menyadari bahwa burung saya masih tegang.

Segera saya mencoba untuk menutupi burung itu, saya menggunakan kedua tangan. Tersenyum genit, akhirnya gadis itu keluar dari ruangan. Nah, segera setelah kami bertiga tinggal, istri saya segera pindah posisi. Sekarang aku yang ada di tengah mereka berdua.

Cerita Lainnya:   Foto Bugil Korea Payudara Montok

“Dia .. Kenapa aku baru saja tegang?” Istri saya bertanya, sambil memegang burung saya. Aku hanya bisa menggelengkan kepala sambil melirik Nita.

“Ya … Keras, seperti batu,” kata istriku lagi. Kemudian, tanpa tebakan saya, dia segera berbicara dengan Nita.

“Di sini, Nit … Mau mencoba memegang burung suamiku atau tidak?”

Haa? Saya dan Nita menjadi tercengang.

“Bb .. Bisakah kamu, Lis?” Tanya Nita.

“Kamu bisa, bro … Ini sangat sulit,” kata istriku lagi. Perlahan, Nita mulai memperhatikan paha saya, naik dan naik, sampai akhirnya saya juga meraih torpedo saya. Wah, rasanya sangat lezat.

“Ya, kau tahu, Lis … Bagaimana bisa sulit seperti ini? Pasti sangat bagus jika itu termasuk, Lis,” kata Nita lagi sambil terus membelai burungku. Wow, aku tidak tahan lagi, tanpa meminta persetujuan istriku lagi, langsung saja, aku tarik Nita, aku menghancurkan bibirnya … sementara tanganku meremas payudaranya.

“Akh …” Nita menggelinjang. Aku segera mengangkat Nita dari air, aku duduk di tepi kolam .. Kakiku terbuka lebar, dan … Aku segera meletakkan wajahku di selangkangannya, sehingga Nita mengerang semakin banyak. Sementara istri saya masih aktif mengguncang burung saya. Akhirnya, karena kami tidak tahan lagi, kami bertiga pergi ke tepi kolam.

“Putar balik, Nit … Biarkan Heru menggigit vaginaku, aku juga ingin …” kata istriku dengan penuh semangat. Karena dia begitu penyayang, langsung saja, aku menjilati vagina istriku. Saya menggigit klitorisnya sedikit sampai dia meringkuk. Nita tidak tinggal diam, melihat saya sibuk, dia hanya memegang burung saya, terus memasukkannya ke mulutnya. Wow … saya tidak pernah mengira, ternyata hisapannya benar-benar mematikan. Rasanya seperti kami bertiga tidak ingat apa-apa lagi, tidak masalah jika seseorang datang nanti.

Setelah beberapa saat, istri saya ternyata tidak tahan lagi.

“Ayolah, dia … cepatlah masuk … aku tidak kuat lagi …” dia memohon dengan memohon. Akhirnya, karena saya juga tidak tahan lagi, saya hanya menarik burung saya keluar dari mulut Nita, lalu saya memasukkannya ke dalam vagina istri saya. Akh … sangat lezat, sementara aku terus mendorong keluar masuk. Nita tidak tinggal diam, sambil meremas-remas payudara istri saya, dia terus menggosok buah Zakar saya. Wow … itu terasa sangat … RUUAARR BBIIAASA! Tidak lama setelah itu, mungkin karena terlalu terangsang, istri saya menjerit sedikit … Kepuasan berteriak … Jadi saya merasakan sesuatu yang sangat hangat di dalam lubang vaginanya. Melihat istri saya selesai, Nita langsung bertanya dengan wajah cemas.

Cerita Lainnya:   Aku Bersetubuh Dengan Cewek Cantik

“Ngg … Sekarang aku tidak bisa merasakan tusukan suamimu, Lis?”

“Tentu saja aku bisa, Nit …” jawab istriku, mencium bibir Nita. Punya lampu hijau, Nita segera mengambil burung saya yang lengket (tapi masih tegang kan) dan terus dibimbing ke lubang vagina yang tertutup semak belukar.

“Ahh ..aduhhhhh…ahhhh” desis Nita setelah aku mendorong burungku perlahan.

“Ayolah, dia … lalu, dia … aku cinta kamu ..” Sepertinya Nita benar-benar memiliki kesenangan yang luar biasa. Sementara aku bergoyang, istriku menjilati payudaranya, Nita. “Aduh, Lis … Dia … Aku cinta kamu berdua …”

Bagaimanapun, selama saya dan istri saya bekerja, mulut Nita mendesis dan berlanjut. Kemudian, mungkin karena istri saya tidak mau mendengar desisan Nita, akhirnya dia bangun dan mengarahkan vaginanya ke wajah Nita. Nita dengan cepat menyambut vagina istriku dengan lidah terulur. Sampai sekitar sepuluh menit kami bertiga berada di posisi itu, akhirnya aku benar-benar tidak tahan lagi … dan … ahh, aku merasakan tekanan dari Nita mengencangkan, bro … Akhirnya pertahananku hancur. Dan pada saat yang sama kami bertiga merasakan sensasi luar biasa … Kami bertiga saling merangkul sekuat yang kami bisa, sampai … Aahh …

Artinya, setelah itu kami bertiga terkulai lemas dengan senyum puas ..

“Terima kasih Heru, … Lisa … Ini benar-benar pengalaman yang luar biasa untukku …”

“Ha … ha … ha … Sama, Nit … Aku benar-benar merasakan kebaikan yang tidak pernah aku bayangkan sebelumnya. Sayangnya suamimu tidak datang, kan, Nit,” kata istriku.

“Bagaimana jika suatu saat kita mengundang suamimu, boleh atau tidak, Nit?”

“Benar Lis … Ini ide yang bagus, tapi kita tidak bisa berbicara langsung, Lis … Kita harus memancing lebih dulu …” kata Nita.

“Setuju,” kata istriku.

“Apa-apaan dia … Bisakah kamu atau tidak?”

Untuk sesaat aku tidak bisa menjawab. Bayangkan, kapan saya harus berbagi istri dan suaminya, Nita? Saya merasa cemburu saya tidak mau. Tapi, bayangkan sensasi yang akan terjadi jika kita bermain empat kali … Wow ..

“Kamu bisa mengaturnya nanti, Nit. Biarkan aku bekerja pada kehangatan lubang di vaginamu … Ha … ha …” Aku akhirnya setuju.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,