Cerita sex Dewasa Ibu Pacar ku wanita hipersex

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
25 views

LepasperawanCerita sex Dewasa Ibu Pacar ku wanita hipersex, Nama saya Donny, 18 tahun, wajah saya adalah tubuh atletis yang sangat tampan karena saya sangat suka olahraga, tinggi 175 cm, saya lahir dari keluarga yang cakap. Tetapi saya merasa kesepian karena saudara perempuan saya belajar di Amsterdam, sementara ayah saya menetap di Bali untuk mengurus perusahaan pakaiannya, mereka pulang sebulan sekali. Saat ini, saya adalah sekolah menengah swasta kelas dua di Surabaya. Bandar Judi Pulsa Pengantar pacar saya, Shinta, setahun yang lalu. Di sekolah kami, ini sebenarnya merupakan pengembangan untuk kelas dua kelas IPS, banyak pria menghancurkannya tetapi dengan sedikit kekuatan dalam merayu gadis, jadi saya berhasil mengikatnya. Bahkan, itu adalah jenis gadis pendiam yang melihat perpustakaan secara alami, jadi dia sering mengatur kelasnya.

Keluarga Shinta adalah keluarga kaya. Ayahnya, Mr. Har, 54 tahun, memasuki barisan anggota Partai Demokrat Revolusioner, sementara ibunya, Ny. Har, yang bernama asli Mustika, 38, cantik, panjang sekitar 164 cm, berwarna putih , dan dari Menado. . Rambut sebahu, ramah dan andal. Satu-satunya kegiatannya di rumah, ditemani oleh bibinya Shinta, bibinya Miri, 30, adalah orang yang sangat menyenangkan seperti penyanyi dangdut Baby Ayu, tinggi badan 166 cm. Dia menikah tiga tahun lalu dan tidak memiliki anak, sementara suaminya, ibu Nanto, adalah seorang pelaut yang kembali hampir setiap tiga bulan. Selama pertunangan, saya dapat mengatakan bahwa saya kurang berani karena Shinta selalu menjadi orang yang menjaga prinsip menjaga kehormatan karena dia adalah anak yang kesepian.

Saya hanya diizinkan mencium layanan saya, juga pada Sabtu malam. Sebenarnya saya bukan orang yang religius, karena teman-teman saya Andi, Dito dan Roy terkenal dengan geng-geng Playboy mereka seperti gadis pemesanan, jadi sebagai saluran keluar untuk pacar saya menjadi orang yang religius, saya sering mencari kesenangan di luar bersama teman-teman saya, yang Rata-rata di antara kita adalah anak-anak yang baik, jadi tidak masalah bagi kita, yang terpenting adalah kebahagiaan. Suatu hari, tepatnya hari Bandar Bola Pulsa Minggu sore, kami berempat pergi ke Tretes dan berencana untuk menyewa hotel dan memesan seorang gadis. Setibanya di hotel, kami segera pergi ke resepsionis, dan segera memesan dua kamar, dan pada saat itu saya duduk di ruang tunggu dan menyaksikan Dito dan Andi yang memesan kamar.

Tiba-tiba mataku tertuju pada wanita paruh baya dengan kacamata hitam di sebelah Daito yang sepertinya ingin memesan kamar terlebih dahulu. Saya tidak suka itu. Ibu Tanti Tika (Mustika) Shinta dan seorang pemuda tidak tahu diri. Mereka tampak sangat akrab karena tangan pemuda itu tidak ingin melepaskan diri dari pinggang Bibi Tikka. Niat saya muncul untuk menyelidiki apa tujuan Bibi Tika datang ke hotel ini.

Setelah mendapatkan kunci, maka mereka pindah untuk mencapai kamar yang dipesan. Kemudian mengejar tanpa suara, ke Roy aku berpamitan pergi ke toilet. Mereka tampaknya pergi ke kamar nomor 3 di Melati, salah satu kamar VIP hotel. Kemudian saya kembali ke teman-teman saya, dan akhirnya mendapat kamar # 6 Balmoor, dan kebetulan, situs itu kembali dengan ruang Jasmine, dipisahkan oleh tempat parkir. Tak lama kemudian, Roy dan Dito pergi mencari seorang gadis. Sambil menunggu mereka, dia menganggur ke bagian belakang ruangan.

Saat itu jam 6:00 sore ketika hari mulai gelap. Kebetulan ada ventilasi dengan udara di ruang melati di dinding belakang yang cukup rendah. Dengan menaiki mobil Roy, aku bisa melihat apa yang terjadi di ruangan itu. Ternyata ibu Siddiqui di rumah terlihat saleh dan memiliki kekuatan tak terduga untuk Agen Judi Bonus Besar berselingkuh dengan pria lain yang usianya jauh lebih muda darinya. Keduanya telanjang, dan posisi Bibi Tika menunggangi lelaki muda itu duduk, dan alat kelamin Bibi Tika terlihat ditusuk dengan belalai lemah pemuda itu.

Saya sangat terangsang melihat dua karakter fisik yang melakukan hubungan seksual. Wajah Bibi Tikka tampak merah dan penuh keringat yang membanjiri kulitnya. Dia terengah-engah sambil sedikit berteriak. Tiba-tiba gerakannya dipercepat, dia berdiri, lalu berteriak panjang, dia tampak mengalami orgasme, dan kemudian tubuhnya runtuh di tubuh anak muda itu.

Tampaknya pemuda itu tidak puas dan kemudian mengubah posisi mereka. Bibi Tika sedang berbaring di tempat tidur, kakinya menyebar lebar dan lututnya terlipat, dengan penuh nafsu, dan pemuda itu mengutuk lubang bibinya Tika, yang sudah basah dengan air mani. Ibu teman saya mengerang manja. Setelah puas dengan lidahnya, pemuda itu kembali untuk mengarahkan penis jantannya ke bibir kemaluan bibi Tika dan kemudian dengan mudah, “Blueess …” Aku melihatnya lebih bersemangat saat mengocok penisku, aku sangat bersemangat untuk menikmati permainan mereka.

Pria muda itu terus memompa lubang jantan masuk dan keluar dari kemaluan bibi tangan Bibi Tika saat tangannya menggosok ukuran payudara besarnya, 36B. Pinggul bergoyang untuk mengimbangi pergerakan pemuda itu.

Setelah sekitar 6 menit, pemuda itu bangkit kembali dan menekan pantatnya sambil mengerang padanya, sementara Bibi Tika terus mengguncang pinggulnya. Segera setelah itu, dia menggantung tubuh pemuda itu dengan kakinya sambil memegangi tangannya. Sepertinya dia mendapat orgasme lain dengan menyemprotkan cum dari kemaluannya. Kemudian saya mengakhiri pertunjukan saya di Bibi Tika, ibu teman saya yang penuh kekuatan dan saya benar-benar mengagumi kecantikannya yang berubah menjadi Hypersex. Ada catatan khusus di hati saya.

Saya telah melihatnya telanjang, dan itu membuat saya terus-menerus membayangkan ketika dia mengerang membuat saya begitu bersemangat sehingga keinginan untuk menikmati tubuhnya. Setidaknya saya sekarang memiliki truf rahasia.

Program saya dengan teman-teman berjalan dengan lancar bahkan ketika saya menyukai seorang gadis bernama Ani dan Ivone, saya benar-benar membayangkan bahwa saya membuat Bibi Tika frustasi sampai saya sangat cepat. Saya melakukan Annie dan Yvonne hanya dua kali, sementara teman-teman saya melakukannya sampai pagi hari, tak terhitung berapa kali mereka mengalami orgasme. Saya sendiri menjadi malas berhubungan seks dengan mereka karena sekarang saya membayangkan keindahan tubuh Ante Tika. Pada jam 10 malam setelah berpakaian, saya keluar dari kamar dan mengizinkan ketiga teman saya untuk mengelilingi kedua gadis itu. Saya menyalakan sebatang rokok dan duduk di balkon ruangan, saya merasa udara di suguhan itu sangat dingin.

Aku melihat kembali ke kamar Jasmine No. 3 dari lubang, lampu-lampu masih menyala, artinya mereka tidak Bola Online Depo Pulsa kembali, lalu aku melihat lagi dari jendela, dan sepertinya mereka saling tidur di lengan masing-masing. Tiba-tiba saya ingat Bibi Tika selalu membawa ponsel, dan saya juga, tetapi saya ragu apakah ponsel itu aktif tetapi saya akan mencobanya.

Setelah nomor itu ditemukan, saya memanggil permintaan dan mendengar nada panggil di ruangan. Bibi Tikka bangun dan kemudian menaikkan ponselnya dengan tergesa-gesa; dia bisa melihat nomor yang dia masukkan. “Halo … Ini Doni, ada apa Doon …?” Selamatkan Bibi Tika dari kamar. “Di mana Bibi ..?” Saya bertanya. Bibi Tika berkata: “Tidak … jangan tanya Shinta, hari ini saya tinggal di rumah nenek Shinta di Blitar, neneknya sakit lagi …”

“Apa yang pasien tan …” tanyaku, Beilun bertindak. Dia berhenti sejenak, “Oh, hatiku tidak terulang … tapi itu benar-benar lebih baik, dan besok aku akan kembali ke rumah juga,” katanya, bertindak cerdas. “Apa yang kamu, apa yang kamu butuhkan …?” Tanya Bibi Tikka. “Maaf Bibi .. tapi .. Bibi tidak marah oh ..!” “Katakan saja aku lelah,” kata Bibi Tika. “Jika kamu ingin berbicara, katakan saja … aku berjanji tidak akan marah.”

“Apa yang kamu lelah lakukan ..? E … e … Itu adalah nenek yang sudah mati.” “Benar-benar bibi …? Bagaimana bisa memijat seseorang dengan penyakit jantung, bukan mijitin lain …?” Saya mulai berani. “Bagaimana kamu bisa tidak percaya padaku … Apa maksudmu? Maaf lagi Bibi, sebenarnya aku sudah tahu segalanya …?” “T … Apa yang kamu tahu?” Dia mulai tergagap. Saya berkata, Bukan berarti bibi sekarang di Tretes di hotel *** (yang diedit) di Jasmine Room # 3 bersama orang-orang yang bukan suami bibi.” “D … Don, kamu dimana?” Katanya bingung. “Kamu menemuiku di belakang kamar bibiku, di White Civiv sekarang … Kita bisa menyelesaikan masalah ini tanpa ada yang mengetahuinya,” kataku menantang. “Ba … a … yah, aku akan segera ke sana … tunggu lima menit lagi,” katanya lemah.

Tak lama kemudian, Bibi Tikka tiba hanya mengenakan piyama di mobil Roy. “Bibi Malim,” kataku lembut. “Tolong doon, kamu tidak membuka rahasia ini ..”. “Jangan khawatir, kamu, jika kamu aman, tapi …” Aku bingung. Aku terus membayangkan tubuh seksi Bibi Tika dalam keadaan telanjang saat dia menikmati kebahagiaan.

“Tapi … apa yang kamu lakukan ..?, Ngongong doong dengan cepat, jangan buat aku menjatuhkannya di sini .. Tolong jaga nama baikku bibi .. Bibi seperti cuckoo ini dua kali .. itu juga .. Bibi tidak, “Saya tidak tahu lagi, saya ingin tutup mulut …” “Tunggu sebentar … benar-benar dengan Om, Bibi tidak puas …? “Saya bertanya. Faktanya, pada kenyataannya, Mas Har telah memenuhi kewajibannya … tapi sekarang dia telah mencapai usia yang agak tua jadi ya, kamu tahu sendiri bagaimana mendapatkan kekuatan ketika dia lebih tua … jadi kamu harus mengerti, jika perlu itu orang yang saya tidak puas dengan diri saya sendiri, saya tumbuh dalam masalah seperti ini Anda harus mengerti, setidaknya Anda sudah tahu bersumpah … Sekarang tolong Bibi, Jaga Rahasia Bibi .. Tolong !! “Bibi berkata,” Bibi yang baik, aku akan merahasiakan ini, tetapi itu tergantung … “Bibi Tikka menjawab dengan agak arogan …” “Anda bertanya berapa banyak uang yang akan saya hasilkan besok.” Bagaimana Anda bisa tutup mulut, lihat Bibi, “Sementara saya menarik 100 ribu dan kemudian memasukkannya ke mulut saya, maka uang itu jatuh di lantai mobil.” Lihat, jatuhkan uangnya. “Aku berkata sambil tertawa kecil.” Hihi … Hai, kamu bisa bercanda, jadi apa yang kamu tanyakan …? “Bibi Tikka bertanya.” Itu hubungan saya dengan Shinta sejak dulu, tetapi dia hanya menerima pipi, yang lain tidak boleh seperti ibu-Nya, bahkan saya ingin merasakan yang lain … “ Agen Judi Slot222 kataku.” Kamu gila, anakku masih perawan, kamu harus bisa menjaga diri sendiri …! “Aku orang dewasa dari bibiku, tentu aku juga ingin merasakan jitan, bagaimana kalau selain ciuman dari Shinta, aku mempelajarinya dengan Bibi Tika .. adil,” tanyaku nakal.

Wow, saya lebih kasar, mulai besok Anda tidak bisa menjadwalkan anak saya lagi, “dia serius mengancam. Apakah bibi ingin melihat berita di koran, istri anggota DPRD Jawa Timur yang memiliki hubungan dengan gigolo,” dia mengancam lagi. “Delapan .. tidak, kamu benar-benar seperti ini, aku hanya bercanda, kamu dapat melanjutkan hubunganmu dengan Shinta, maka jika kamu ingin belajar gituan .. hee .. Bibi tidak keberatan, sekarang kamu bisa,” dia akhirnya berkata, dia beristirahat. “Bibi ingin ML bersamaku sekarang …?” Saya meminta untuk tidak percaya. “Memang, mari kita pergi ke kamar bibi, tapi … biarkan pemuda itu menyuruhku pulang dulu,” katanya, berjalan ke kamarnya.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Dewasa Mahasiswi Montok Berjilbab Di Kampus

Malam itu saya melihat arloji saya muncul pukul 23.00 WIB. Saya melihat seorang pemuda keluar dari kamar Bibi Tika, saya langsung memasuki ruangan. Aku melihat Bibi Tika duduk di meja rias ketika dia menyisir rambutnya ke cermin. “Tidak perlu berpakaian bibiku, sudah cantik ..” kataku memuji kecantikannya. “Apakah Bibi masih cantik ..?” Meminta.

“Ketika saya berbohong, saya menjawab,” Saya mengagumi dulu bibi yang cantik itu, dan juga tubuh bibi, yang masih mengasyikkan. “Apakah benar kamu mengagumi Bibi ..?” “Bahkan, aku sering membayangkan bagaimana rasanya seperti bibi Tika, pasti enak.” Kataku merayunya. “Ya, tidak perlu membayangkannya, orang di depanmu, siap melayani kamu,” katanya ketika dia berjalan ke arahku.

Lalu aku hampir membuka ritsletingku dan menurunkan celanaku dan pakaianku di atas lutut. “Waawww … seberapa besar yang kamu miliki, kan?” Saya menjadi lebih emosional, dan saya menarik piyama dan woowww … Kedua payudara membuat mata saya benar-benar sengsara.

“Mm … kamu menjadi pintar, tanpa. Bibi menginginkanmu ..” Belum lagi kalimat yang digunakan oleh Bibi Tikka aku telah mengarahkan mulutku ke puncak bukit ganda, dan “Krupp ..” Bibirku segera tampak seperti bibirku mendarat di permukaan putingnya. “Aah .. Doni, oh … dia menembak Aruah ..” Tangannya mengencangkan cengkeramannya pada batang jantan, celanaku turun. Sesekali lihatlah cepat sambil tetap menikmati puting susu satu per satu. Bibi Tika tampak tenang sambil tersenyum melihat tingkah laku seperti monyet kecil sedang mengisap ibunya. Jelas, Bibi Tikka sangat berpengalaman. Penis jantan tidak lagi hanya dikompres, tetapi mulai bergetar.

Tangannya menekankan kepalanya ke dadanya lagi. “Buka bajumu lebih dulu, tanpa …” Aku menarik baju yang kukenakan, aku mengambil bibirku dari payudaraku dan kemudian celanaku dihapus. Dia berdiri sejenak dan membuka pakaian, dan sekarang aku bisa melihat tubuh indah Tante Tika dengan jelas. Tegak payudara besar tertantang. Bukit di antara pinggul masih ditutupi dengan pakaian dalam putih, rambut lembut sepertinya menyebar dari arah selangkangan.

Menyentuh tanganku dengan kuat pada CD, kamu segera menariknya. Bibi Tika berbaring di tempat tidur. Dia segera menghancurkannya, menekan payudaraku di payudaranya, dan menekankan kelembutan payudaranya yang hanya ada dalam imajinasiku yang sekarang melekat erat di dadaku. Bibir kami bertemu sekarang, Bibi Tiki mengisap lidahku dengan lembut.

“Ah .. nikmat, tanganku merayap di antara payudara kami, meraba-raba dan meremas dua bagian susu besar.

“Hmm .. oh .. bibiku .. aah ..” Hiburan bercampur dengan kesenangan ketika bibi Tika mencium ciumannya di leherku sambil menggosok selangkangan basah dengan kaki jantan. Bibirku merayap ke dadanya, berbaring di tangan fleksor sambil mencoba meraih susunya dengan bibirku. Lidah saya mulai bekerja dengan liar menjelajahi bukit karet inci inci. “Yah .. pintar, Doon-ku … oohh ..” Bibi Tika mulai menghela nafas, meskipun pada saat yang sama aku menghentikan kebahagiaanku untuk menjilat putingnya yang tajam.

“Aku sekarang sudah menjadi kekasihku lagi ..” Aku membawa penuh gairah dengan patuh, lidahku dengan cepat merayap ke pahanya, Bibi Tikka terbuka lebar dan aroma aroma selangkangan yang aku sebut semakin diinginkan, aku menjadi gila. Kusibak cantik dan bulu lebat menutupi kewanitaannya. Ah, liang wanita itu tampak berlumpur dan tampak seperti jantung berdebar. Saya ingat apa yang harus saya lakukan. “Oh, yah … aku merusaknya, Don, bagus, kamu tidak … Oh ..” Bibi Tika mulai berteriak sedikit, aku merasa seperti aku menyedot klitorisnya. Kira-kira lima menit lagi saya bermain di daerah itu sampai tiba-tiba saya merasakan kepala saya terikat erat di antara paha saya, sulit bagi saya untuk bernapas. “Aah .. Bibi tidak kuat, aah …” dia menangis selama tubuhnya diperketat, tangannya menekan payudaranya, yang telah bergetar sejak itu, dari liang kewanitaannya tuangkan cairan kental segera dicampur dengan air liur di mulutku. “Terima kasih, Don.

Saya tidak tahu harus berbuat apa. Senjataku masih tegang dan kejam, dan aku hanya punya waktu untuk mendapat sentuhan dari tangan Bibi Tikka. Pikiranku semakin tidak sabar untuk segera mengeluarkan semen di lubang kewanitaannya. Ah, aku melompat dan menuju ke kamar mandi. Kulihat Bibi Tika mengalir di bawah kamar mandi.

“Bibi Tika … ayolah cepat,” serunya cemas. “Hmm, tidak bisakah kamu menunggu dengan benar?” Dia mengambil handuk dan mendekatiku. Dia segera meraih koper jantannya yang masih tegang. “Woowww .. Bibi baru sadar kalau kamu sudah sebanyak ini, Doon … oohhmm ..” Bertenggerlah di depanku. Dia bersandar di dinding kamar mandi dan dengan cepat memasukkan tongkat kejantanan Bibi Tikka ke dalam mulutnya. “Ons … shhh .. aunty aunty .. oohh .. oohh .. ahh ..” Geli bercampur senang membuatku seperti melayang. Ini adalah pertama kalinya tambang memasuki anggota wanita. Ternyata, ah, enak, setengah mati. Batang jantan tampak semakin tegang. Sementara tanganku bergerak meremas payudaranya.

“Waaou .. kamu punya ini, Doon … Bibi sangat bernafsu lagi, ayo lanjutkan lagi,” menarik tangannya ke tempat tidur, bibi Tika suka melihat sesuatu yang begitu menakjubkan. Wanita paruh baya itu segera bersandar dan membuka pahanya ke arah yang berlawanan, mataku sekali lagi hidup ke arah pembelotan wanitanya. Yah, saya mengambil waktu sebentar untuk menjilatnya sebentar dan kemudian menghancurkan tubuhnya dengan cepat, dan meletakkan kolom kejantanan di lubang ayam. “Tidur .. juga agak sulit karena alat kelaminnya sangat sempit tetapi kemudian menghilang sepenuhnya hingga mencapai bagian bawah rahim, kemudian memompanya ke atas dan ke bawah.

“Hmm .. Oh .. Bibi Tikka sekarang mengikuti gerakanku. Menari pinggulnya seperti kiri dan kanan. Liang wanitanya menjadi licin. Batang jantan semakin lancar, aku mempercepat goncanganku sampai kau mendengar suara selangkangan berlumpur memenuhi pahaku. “Billboard … Billboard … Billboard … Billboard … Oh, wanita paruh baya ini lebih suka.

Aku menyulut mataku saat dia menatap ibu Bibi Tika yang masih tersenyum. Emosi saya berantakan, dan gerakan saya yang sekarang nyaman tidak lagi berirama. Payudaranya tampak bergoyang-goyang, memanggil bibirku untuk bekerja. “Ya ampun, kamu sangat kejam. Hmm .. bibi seperti ini, oh .. terus menguatkan ..” Dia menggeliat keras. “Uuuhh .. Bibi, Bibi Bibi … mereka adalah bibiku yang sangat indah Oh ..” Oh .. sedoot susu tante teruus aahh .. Runic yang sangat panjang .. Oh, Doony .. aahh .. tangis semakin keras, Aku merasa berdenyut-denyut di lubang kewanitaannya semakin dengan memperbaiki penampilan pria jantan yang merasa semakin keras dan tegang. “Doon ..?” Lehernya terbang naik turun. “Kenapa .. Bibi ..” “Kamu benar-benar sayang. .. oowww .. uhh .. Tan .. Bibi .. Saya ingin keluar hampir .. aahh “” gerakan pinggul liar itu sepele, belum terasa lima belas menit kami berhubungan seks. “Ooohh benar-benar Bibi, Oh .. Bibi Oh .. Bibi Tika, Oh .. Bibi sangat baik, oh ..” Naik turun, “Aah .. Doon .. Bibi … luaarr laagii .. aahh .. Senggama Bibi Tikka Berdenyut sangat keras, seperti pijatan batang jantan dan aku mengangkat pundakku hingga kemerahan, dan kepala jamban itu tampak seperti hangat dengan cairan hangat di dalam rahim.

Sesaat kemudian dia pincang lagi. Kotak jantan itu masih setia menempel di batang kemaluan Bibi Tika. “Sekarang Bibi ingin menyenangkanmu, aku suka Bibi di atas, sayang … mmhh, kamu sayang …” Sikap kami berbalik. Sekarang Bibi Tikka mengendarai tubuh saya. Dia perlahan mengembalikan tangannya untuk mengarahkan belalai jantan yang masih tegang masuk ke dalam terrier kenikmatan dan merasa lebih dalam. Bibi Tika mulai mengayun pelan, payudaranya tampak lebih besar dan lebih menantang dalam posisi ini, dia segera menekan.

Bibi Tika duduk di atas pinggangku naik-turun di pantatnya, dan sudah jelas bagaimana dia memasuki tombak jantanku dan keluar dari hubungan seks yang tampaknya penuh sesak, sampai bibir alat kelamin tampak begitu sempit. “Ooohh Bibi Bibi .. Ooh Bibi … Ooh Bibi Tika .. Ooh Bibi … Yah, banyak … Oohh ..” Kedua payudara seperti berayun liar dengan irama naik turunnya tubuh Bibi Tika. “Masa intim susu Bibi, sayang, well .. well .. Aku ingat kamu .. Oh .. bibimu tidak percaya kamu bisa seperti itu, oh .. kamu pintar, waras … Biarkan kepalamu dengan sayang ini bantal “Bibi Tika tiba di bantal di sebelah kiri dan memberikannya padaku. “Maksudku bibiku jadi aku bisa .. minum .. minum ..” Mulutku menyentuh putingnya. “Hei .. Bibi mengisap susu lagi sayang … Hmm .. Jadi aku pergi di sebelah kiriku sayang ..” Bibi Tika menurunkan tubuhnya sehingga semua payudaranya mencapai mulutku. Cairan miring dari bibi Tika mendalami dinding kemaluannya. Akhirnya, dia berteriak, “Ya, bibi saya, bibi keluarga, selesai.”

Saya tidak senang memintanya memanipulasi. Bibi Tika mematuhi perintah saya, berbicara di depan saya yang masih duduk. Ya, setelah pantat Bibi Tika yang lezat dan bibirnya yang kemerahan, aku langsung berdiri dan tanpa izin, dia mundur dariku. Dia meraih pinggangnya, meraih tangannya lagi dengan payudaranya yang besar. “Ooohh .. er .. kamu bersemangat Donn … Oh, penguat madu cepat, oh .. cepat lagi … uuhh ..” Bibi Tika menghela nafas jarang. “Oh bibiku .. Tan .. Pergi .. Oh .. bibiku bibiku Tika ..” menggelengkan kepalanya bolak-balik, saya pikir Bibi Tika berusaha untuk menikmati gaya ini sebanyak mungkin. Teriakannya lebih penting.

“Oooh .. jangan tetap sayang, Bibi ingin keluar lagi ..” Lalu aku mempercepat gerakanku sampai aku mundur karena jumlah semen bibi yang keluar, dan kemudian aku merasa sesuatu akan terjadi. “Ah bibiku .. uuhh .. sangat bagus, oh .. bibiku sekarang .. Bibi Tika, oh .. Aku tidak tahan dengan tantee … dibelai … Oh” .. Aku jarang membaca. “Bibi juga Doon … Oh .. Doonny aku yakin, oh .. di luar bersamaku, oh ..” Kami berdua berteriak lama, tubuhku terasa bergetar, “Croot .. crott .. croott .. croott .. croott .. Siapa yang tahu berapa kali penis pria dewasa mengeluarkan cairan kental ke dalam rahim Bibi Tika, yang tampaknya juga menderita hal yang sama, paha kami didorong satu sama lain dengan kuat. Tangan Bibi Tika menekan sprei dan menariknya dengan kuat, menyembuhkan bibirnya sendiri.

Cerita Lainnya:   Foto Bugil Mbak Sumire Di Ranjang Tinggal Gas

Matanya tertutup seolah-olah dia merasa hebat. Sejak itu, hubungan saya dengan Bibi Tika menjadi lebih akrab, tidak jarang bagi kami untuk membuat perjanjian untuk bertemu satu sama lain atau ketika ia meminta saya untuk membawanya ke pertemuan sosial, tetapi sebaliknya, ia pindah ke satu-satunya rumah di daerah perumahan mewah elit, sambil mempertahankan Shinta dan aku tepat waktu tetapi hubungan dengan ibuku tetap rahasia.

Suatu hari saya pergi ke rumah Shinta sepulang sekolah, dan Shinta tampaknya sedang belajar. Ayahnya mengadakan pertemuan dua hari di Malang. Karena saya sudah terbiasa dengan itu, setelah saya memasuki rumah dan rasanya sunyi, ketika saya bertemu Bibi Tika, dia langsung memeluknya dari belakang. “Sementara aku tenang, aku merindukan bibi.” Dia berkata, “Tidak di sini, sayang, hanya ke kamar bibiku …” Saat dia membawaku ke kamar, aku seperti seekor kerbau di hidungnya, hanya dengan patuh. Ketika kami tiba di kamar tanpa ba-bi-bu, kami saling menderita dan menerima bibirnya.

Dia terengah-engah. Aku membuka kancing-kancing yang ceroboh satu per satu sampai semuanya terlepas dan kemudian mendarat, sementara Bibi Tikka juga melepas bajuku, dan tangannya sekarang sibuk membuka celana, dan membantunya. Setelah celanaku, dia melemparkan ke lantai. Aku berhenti sejenak, memandangi tubuh Bibi Tika yang hanya mengenakan bra putih dan pakaian putih. Kemudian bra dadaku, lalu dadaku Bibi Tika, menunjukkan payudara keras. Lalu tanganku berganti ke tempat pakaian Bibi Tikka. Sekarang dia benar-benar telanjang tanpa sehelai benang pun menutupi tubuhnya.

Kulit putihnya yang lembut memancarkan kecantikan alami, menjadi lebih bersemangat. Tak lama kemudian, Bibi Tika jahat di depan saya dan dengan dia menarik salah satu celana batin saya, saya mendarat di bawahnya, dan CD saya dilempar ke bawah tempat tidur Bibi Tika.

Kemudian kami saling memandang, bibirnya dekat dengan saya, tanpa membuang waktu kupagut bibir merah yang saling pecah, merasakan bibir bibinya bibir yang sangat hangat. Tanganku mulai perang gerilya di dadanya, dan bukit yang gumpal itu semakin kencang dan putingnya mengeras karena memainkan tanganku. Dickie tidak luput dari tangan hangat Bibi Tika yang begitu bersemangat untuk menguasai laki-laki saya.

Tangan yang meruncing sekarang bergetar dan meremas otot-otot kejantanan. Saya tidak bisa berdiri, lalu meninggalkan lengannya, napas kami terasa berat. Saya melihat matanya mengalir seperti banteng yang marah, dan dadanya naik-turun itu adalah nama nafsu. Kemudian tubuh Bibi Tika digendong dan diletakkan di atas punggungku di atas tempat tidur, lututnya ditekuk dan pahanya direntangkan.

Ketika saya melihat adegan hubungan tubuhnya yang basah dan merah, dia menjadi lebih tidak sabar. Kemudian lagi semua bagian liang betina menjadi area operasi lidah. Klitoris terlihat cerah karena jumlah besar cairan yang menyerap hubungan seksualnya. Tiba-tiba saya terkejut ketika saya mencari refleksi di pintu. Bahkan, pintu ditutup hanya dengan kain gorden sementara kami tidak menutup pintu. Tirai sedikit terbuka dan sepasang mata menghadap tindakan kami. Saya gugup, takut atau har, jika saya benar-benar mati. Kemudian ketika angin bertiup dari jendela samping, aku mendapati bahwa yang berdiri di belakang pintu adalah Bibi Merry, saudara perempuan Bibi Tika. Saya merasa lega, setidaknya bukan suami dari Tika atau pacar saya, Shinta

Saya melanjutkan permainan saya berharap untuk melihat Bibi ceria bagaimana saya bisa menyenangkan kakaknya. Harapan saya dekat dengan kenyataan, ternyata mata terus menonton permainan kami bahkan ketika kotak jantan akan memasuki liang perempuan mengutuk Tika, dan aku bisa mendengar Bibi Miri menahan napas. Saya kembali untuk memperkuat lubang bagi perempuan itu, bahkan orang yang lumpuh ketika mulutnya keluar dari telinga dan terluka, karena pembaca mungkin melihat Film Mandarin versi Mandarin ketika gadis itu didorong ke lawan. Saya sendiri menjadi lebih bersemangat untuk mendengar Anant Tika kecil karena suaranya sangat merangsang.

Setidaknya 20 menit saya bisa bertahan dan akhirnya pertahanan saya rusak. “Ccroot … croot … croot …” Aku punya banyak cairan memasuki rahim Bibi Teka, sementara sebelum itu Bibi Teka juga keluar dan setelah aku hampir selesai berkedut dan melepaskan sperma, bibiku berbalik Tika lagi. Kemudian tubuhku runtuh di sebelah mayat Bibi Tika yang cantik. Kulihat mata Bibi Tika terpejam dengan senyum puas. Lalu aku mengucapkan selamat tinggal ke kamar mandi. Sebenarnya, saya hanya ingin bertemu Bibi Merry, tetapi ketika saya mencarinya, dia tidak lagi di belakang layar.

Lalu aku melihat kamarnya. Kulihat pintu kamar sedikit terbuka dan kemudian kulihat, ternyata ruangan itu kosong. Saya akhirnya memutuskan untuk pergi ke kamar mandi karena saya benar-benar ingin buang air kecil, jadi saya segera bergegas ke kamar mandi, dan saya melihat bahwa pintu kamar mandi tidak menutup. Ketika saya berada di depan pintu, saya mendengar suara samar air yang ekstrem berarti seseorang sedang mandi.

“Ya Tuhan .. Pada saat itu, tubuh indah Bibi Miri sedang mandi di kamar mandi sambil menghela nafas, menggosok tubuhnya kembali ke pintu. Saya melihat bahwa bagian pantatnya padat dan menggairahkan, karena suara airnya begitu deras, Anda mungkin tidak mendengar Bibi Merry ketika dia membuka pintu. Dari luar, aku memandangnya lebih bebas, tangannya menggosok payudaranya dan kadang-kadang ukuran 36C menekannya sendiri, dan aku dibawa keluar dengan melihat situasinya. Ketika dia berbalik, aku melihatnya menjerit dan menutup matanya seolah dia sedang membayangkan sesuatu yang sedang dia alami.

Waaouuw .., dari depan aku semakin melihat keindahan tubuh ceria bibi. Payudaranya yang ditekan oleh tangannya masih tampak menyatu sama sekali dengan puting runcing muncul di tengah, mungkin karena dia tidak pernah menyusui bayi seperti payudara perawan, masih hidup.

Saya terpana karena sangat berbeda dari Bibi Tika yang sebenarnya sedikit menggantung tetapi sedikit lebih kecil. Lalu tatapanku jatuh, dan aku melihat hutan subur di bawah perutnya yang basah dengan air, dan dia tampak rapi disisir dan di bawah sedikit daging sangat menonjol dan lubang itu lebih kecil dari pada Bibi Tikka.

Tak lama kemudian dia menyelipkan tangannya dan menggosok klip demi klip. Ketika tangannya yang kecil digosokkan pada klirotis, kakinya digendong, bokongnya naik turun. Saya baru menyadari bahwa alat kelamin saya berdiri meskipun keluar dari cairan kecil.

Aku tidak tahan lagi, lalu aku bermain spekulasi bahwa aku akan bisa menaklukkan Bibi Merah setidaknya sampai sekarang, aku merasa kesepian, dan lelaki itu tidak terpengaruh olehnya selama dua bulan terakhir, yang berarti dia benar-benar membutuhkan internal kepuasan. Satu demi satu, aku membuka pakaianku sampai dia benar-benar telanjang, dan pesawatku, berdiri seperti peringatan, tidak sabar untuk menemukan sarangnya. Dia kemudian diam-diam memasuki kamar mandi dan memeluk Bibi Milad dari belakang, meremas payudaranya dan mencium bagian belakang leher.

Bibi Miri terkejut, “Hei … apa yang kamu lakukan, Doni!” Dia mengangkat, mencoba melepaskan tangan saya. Saya tidak menyerah, terus berusaha.

“Doonn … Lepaaskaan Tantee … Jangaan …” terus memberontak.

“Tenang bibinya .. Aku hanya ingin membantu bibinya, tinggalkan satu-satunya bibinya,” dia terus menciumnya sementara tanganku yang lain dalam perang gerilya, menunggu tangannya yang menggosok lubang kewanitaannya. Aku menekan bibir kemaluannya dan menggosok perlahan. “Tapi Doon, Ouhhg .. aku akan melakukan … sshah …” Dia sepertinya menikmati permainanku juga.

“Sudah berapa lama kamu mulai melihat kami sebelumnya … Bibi kesepian … Bibi harus puas … Aku akan menyenangkan Bibi … nikmati saja,” dia melanjutkan membelai. “Og … ah … Gangan-oh …” Dia terus melarang tetapi setelah beberapa saat dia berbalik. Dia berkata ketika dia menggerakkan bibirnya: “Don, katakan kehausan bibi …”, dia sekarang sangat agresif, aku merasa bingung dan mencoba untuk mengkompensasi, menekan tanganku ke payudara Bibi Miri.

“Hmmm, kau luar biasa … aku takut,” kata-kata itu keluar tanpa sadar dari mulutnya. Selama 25 menit kami saling mencium, dan kami saling menekan dalam situasi berdiri .. “Ah .. Don, Dawn Kokop .. Lakukan, aku tidak tahu .. Oh ..”.

Kemudian tubuh Bibi Merry didorong ke sisi dinding, kakinya terentang. Sejenak saya melihat bibirnya terbuka lebar, klitoris merah dan merahnya terlihat banyak cairan yang membasahi dinding wanita. Lalu saya meletakkan tubuh jantan saya, yang disalibkan di bibir kemaluan.

Dia berteriak kecil: “Ah, Bilan sayang, kamu terlalu banyak.” Bahkan nampaknya lubang feminitas pada sempit ini tetap ketat dan jarang digunakan. Perlahan-lahan batang kedewasaan mulai semakin dalam hingga akhirnya berakhir.

“Aouuwww …” Bibi berteriak riang lagi mungkin dia tidak terbiasa dengan batang kedewasaan besar. Setelah posisi yang nyaman, saya mulai menggerakkan tiang jantan bolak-balik. Dia berkata, mengangkat kakinya dan mengikat di tengah: “Oh … lalu Sayang … gendoong aku.” Pada saat itu, batang kedewasaan diperbaiki melalui dinding feminitasnya, tetapi gesekan lebih baik.

Bibi Merry terus menggoyangkan pinggulmu. “Oh … Tantee yang enak …” kamu membangkitkan kemarahan. “Aku juga menikmati Tantee … Doon, ini benar-benar untukmu … Oh, rasanya lebih enak dari suamiku … Ahh … Uhh … Pukulan yang lebih keras,” Bibi Merry.

“Aaahh … Aaagh … Ohh … Sshh …” Bibi Merry bergetar tak terkendali dan gerakan pinggulnya menjadi lebih teratur. “Doon, Ohh … genjoot teruuss …” teriak belahan jiwanya, “Don, masukkan, yachh ..” Sayangnya suaminya tidak bisa menyenangkan hatinya.

“Ouuhh, Doon … Tantee … Mauu Keel … Aaahh ..” serunya sambil menekan pantatnya lebih dalam. Sier merasakan cairan hangat dan basah yang menarik saya dari kejantanan di dalam rahimnya.

Tetapi saya terus merangsang gerakan saya sampai saya merasa diri saya ingin mencapai orgasme. “Tantee … keluar di dalam apa yang ada di luar”, aku masih punya banyak waktu untuk bertanya. “Di dalam sendirian, berikan aku benih kesayanganmu,” katanya. Tak lama kemudian saya merasakan kebutuhan dari dalam yang keluar, “Kartu … Kartu … Kartu …” Cairan manis saya memenuhi rahmat saya, Bibi Miri, untuk waktu yang lama kami berpelukan erat sampai akhirnya saya merasakan kaki saya sangat lemah, tetapi saya terus menyentuh bibirnya. “Terima kasih, Doon, aku sudah menghilangkan dahaga,” kata Bibi Merry.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,