Cerita Sex Dewasa Kenalan Baruku yang Liar

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
25 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Kenalan Baruku yang Liar, Sejak berhubungan seks dengan Diana, saya lebih aktif berpartisipasi dalam senam, yang normal untuk menyalurkan hasrat menggebu-gebu saya.

Kegiatan-kegiatan ini tentu saja rapi karena saya tidak ingin istri saya mengetahui hal ini. Suatu kali saya diperkenalkan kepada teman-teman saya dalam satu kelompok, dan saya sangat pintar untuk memainkan peran dengan berpura-pura telah bertemu saya di pernikahan seseorang sehingga tidak ada yang menduga bahwa saya berhubungan dengan Diana.

Hari ini, setelah jam 8:30 pagi, saya harus langsung ke kantor untuk mempersiapkan pertemuan penting nanti jam 2:00 siang. Saya membelokkan kendaraan saya di toko buku untuk membeli perlengkapan kantor yang kurang, ketika saya sibuk memilih tiba-tiba pinggang saya ditusuk, ketika saya tahu dia adalah teman seorang teman diana yang telah diperkenalkan.

“Belanja Apa De …, kok serius kok …”, dia bertanya dengan senyum manis.

“Bukankah hanya sedikit untuk kebutuhan kantor?”

Akhirnya saya masuk ke percakapan ringan dengan Fifi. Dari diskusi itu saya dapat bahwa Fifi adalah keturunan Tionghoa dengan orang Jawa sehingga kombinasi wajahnya sangat manis. Matanya miring tapi alisnya tebal dan …, aku melirik ke belakang di dadanya … alamnya sangat besar, sekitar 36C berbeda dari tempatnya.

“Eh … aku punya seseorang yang ingin aku bicarakan denganmu, tetapi tidak tahu di mana kamu berada,” dia memohon, melirikku penuh makna.

“Apa-apaan ini, serius … itu perlu?”

“Ya, itu sangat penting …, tunggu aku sebentar … apa yang akan kamu lakukan …”, dia bertanya lagi.

“Kenapa kendaraan saya …” kataku ingin tahu. Akhirnya saya memutuskan bahwa Fifi akan ikut dengan saya meskipun mobil itu ada di sana, kemudian ketika pembicaraan selesai, Fifi tidak mengambil tempat ini lagi.

“Masalah apa Fi-mu benar-benar serius …” Aku bertanya lagi.

“Tenang De …, ikuti arahku ya … santai saja …” dia memohon.

Kadang-kadang saya mendengar paha putih Fifi terungkap karena roknya pendek, dan Fifi masih tidak mencoba untuk menutupinya. Sesuai dengan petunjuk dari Fifi saya akhirnya memasuki sebuah rumah besar yang mirip dengan vila dan diberitahu oleh Fifi bahwa tempat itu digunakan untuk menyewa.

“Sekarang ke mana kita pergi dan kau ingin mengatakan apa,” aku bertanya dengan tidak sabar, setelah aku memasuki ruangan dan Fifi mengundangku untuk duduk.

“Gini De benar …, kamu pernah merasakan Diana …?”, Dia bertanya.

Hmmm, dadaku bergetar mendengar kata-kata cepat Fifi.

“Rasakan seperti apa Fi?”, Aku bertanya pura-pura bodoh.

“Alaa De jangan menyangkal bahwa aku diberitahu, kau tahu, Diana, dia mengatakan padaku bagaimana dia suka menikmatimu … Hayooooo masih muncul …”.

Aku hanya diam tapi sedikit gugup juga, wajahku terlihat panas untuk mendengar langsung Fifi dan tanpa ragu-ragu. Aku terdiam ketika Fifi merasa di atas angin dengan obrolan panjang sementara dia sesekali tersenyum dan menyilangkan kaki sehingga pahanya tampak mulus dan tanpa cela. Saya hanya mendengar nyengir, mendengar semua pembicaraan.

“Bagaimana De masih ingin menolaknya … Kenapa semua ceritaku adalah …?”, Dia bertanya dengan antusias.

Saya hanya tersenyum masam. Saya menyaksikan Fifi meninggalkan tempat duduknya dan segera keluar membawa dua gelas air minum. Fifi menatapku tajam seperti seorang tersangka yang menunggu hukuman. Tidak lama setelah kembali Fifi berdiri dan duduk di sampingku.

“De …”, katanya manja.

Saya melirik dan, “Apa?”, Saya menjawab dengan tenang.

“Aku ingin apa yang kamu lakukan pada Diana De …”, aku sedikit terkejut mendengar pengakuannya dan tanpa membuang waktu lagi aku meletakkan bibirku ke bibirnya.

Perlahan-lahan dan saya merasakan bibir Fifi hangat terbakar. Kami menyatukan bibir kami, saya menjulurkan lidah ketika bibir Fifi terbuka, sementara tangan saya tidak berdiam diri. Dengan lembut aku menyentuh payudaranya yang tebal, dia tersentak kaget. Bibirku masih bermain semakin dalam di bibirnya. Fifi sepertinya menikmati sentuhan tanganku di payudaranya. Sementara tangan kananku dengan lembut mengusap punggungnya. Fifi mencium leherku dan tangan Fifi ada di punggungku. Tanganku beroperasi lebih jauh dengan merasakan paha mulus Fifi, dia meregangkan ketika tangan kananku mulai memasuki payudaranya. Tanpa menunggu reaksi selanjutnya saya mengangkat bra saya sehingga tangan saya dengan mudah menyentuh puting yang mulai mengeras.

Saya mendengar napas Fifi mengejar kata-kata yang tidak saya mengerti. Fifi mulai mengundurkan diri dan kedua anak buah saya mengangkat t-shirt jadi sekarang Fifi hanya mengenakan rok mini yang tidak lagi berbentuk sedangkan bra hitam tidak lagi menutup payudaranya. Saya mendorong Fifi perlahan-lahan untuk berbaring di Sofa, saya kagum melihat tubuh putih yang hampir tanpa cela. Saya perhatikan bahwa susu susu merah dan kaku, bulu-bulu halus di sekitar pusar menambah gairah saya. Fifi hanya menutup dan saya mulai menurunkan rok mini setelah jari saya berhasil menjentikkan kait di bawah pusar. Sekarang Fifi hanya hidup di CD hitam dan bra kontras dengan warna kulitnya. Saya bergegas untuk menanggalkan pakaian dan hanya sebuah CD. Saya dengan cepat menghancurkan tubuh halus dan Fifi mulai merasakan sesuatu yang terasa menghalangi di bawah pusarnya. Aku pergi mencium kakinya setelah beberapa saat.

Cerita Lainnya:   Ngentot Cewek Santri Berpinggul Montok

“Enghghh hhss”, hanya suara yang kudengar ketika mulutku beraksi di lutut dan pahanya.

Penis saya sakit karena kejang. Mulutku mulai menyebar di pahaku … Aku benar-benar menikmatinya sedikit demi sedikit. Tanganku mencoba melacak area yang disela dadanya, dan aku mendengar suara itu menjadi semakin ketika tanganku berhasil menyusup dari tepi CD hitam dan berhasil menemukan tempat berbulu dengan sedikit berlumpur di dalamnya. Tangan saya terus membelai bulu kaku dan tangan yang lain mencoba untuk membuatnya lebih mudah dengan menurunkan CD di daerah itu ketika saya melewati mulut saya. Kusibak semua penghalang yang menghalangi tanganku untuk menyentuh kemaluan, dan kini semakin nyata wajah Fifi yang cantik putih gemuk pubis dengan bulunya yang jarang tapi teratur terletak. Mataku terus memperhatikan penis Fifi yang menarik, aku melihat klitorisnya membesar dalam warna merah jambu …, aku semakin terangsang.

Mulutku masih terganggu oleh pahanya sementara tanganku terus menembus liang lebih dalam dan Fifi semakin berkedut kadang-kadang berkedut ketika aku memainkan daging kecil yang diinterupsi oleh gua. Saya mendorong dua paha dengan meregangkan kaki kanan saya di belakang sofa sambil membiarkan kaki kiri saya menyentuh lantai. Sekarang alat kelamin Fifi semakin terbuka lebar. Mulutku tidak sabar untuk merasakan lidahku yang sudah takjub dan berharap bisa dengan cepat menembus liangnya ke daging kecil yang rusak dengan bulu yang tidak banyak. Kumis saya bergeser perlahan-lahan melawan bulu halus Fifi dan dia hanya bisa menutup dengan teriakan panjang, setengah. Saya pikir dia membuat kekacauan. Lidahku mulai menjilati dan bibirku berduka untuk menghisap daging mungil Fifi yang menjorok keluar. Aku menjulurkan lidahku dengan daging kecil dan bibirku tidak berhenti berciuman, aku merasa kemaluanku basah.

Fifi berteriak lebih lantang saat ibuku juga mengambil inisiatif untuk meremas payudaranya yang bergerak ke kiri dan ke kanan ketika Fifi melambai senang. Saya juga tidak tahan melihat semua ini. Aku menarik bibirku menjauh dari rasa malunya dan melepaskan Cd-ku sehingga batang penisku yang telah didirikan berdiri dengan ujung merah dengan sedikit lendir. Aku menyaksikan Fifi masih menutup ujung kemaluanku sampai akhirnya menyentuh alat kelamin Fifi yang kecil. Teriakan Fifi menjadi semakin terangkat oleh pantatnya sehingga penisku akan mengunjungi lubangnya. Saya menyimpan penis saya untuk sementara waktu dan saya melihat pantat Fifi semakin tinggi. Kugesek menggesekkan penisku keras lagi, aku terkejut tiba-tiba tanfan Fifi meraih batang kemaluanku dan dibawa ke lubang yang disiapkan. Dengan lembut dan sopan penisku masuk perlahan. Ketika kepala penis masuk Fifi menjerit keras dan memotong kedua kakinya ke pinggang saya. Aku perlahan-lahan memaksa penisku untuk akhirnya mencapai lubang terdalam Fifi. Kaki Fifi menegang, dia membuka matanya dan tersenyum.

“Jangan kocok dulu, De …” dia memohon dan dia menutup lagi.

Saya hanya taat. Aku merasa ayam Fifi berdenyut keras pada penisku yang tenggelam dalam gerakan. Akhirnya Fifi mulai menggoyangkan pantatnya perlahan. Saya merasa sangat geli. Aku juga membalik pantatku sambil bergerak maju mundur dan ketika penisku tenggelam aku merasakan bibir kemaluan Fifi tenggelam dengan kulit penisku. Tidak lama setelah saya merasakan penis saya mulai panas dan geli, yang pada akhirnya, saya semakin menekan dan menarik dengan cepat. Fifi merasa juga rupanya, dia memberi kompensasi dengan menjepit kakinya di punggungku sehingga penisku diblokir. Ketika penis masuk karena bantuan kaki Fifi semakin aku merasakan tujuan.

Saya tidak kuat dan, “Saya ingin keluar, Fi,” keluh.

Fifi hanya tersenyum dan lebih memperketat kakinya. Akhirnya, saya menekan semua penis saya dalam-dalam dan saya melihat Fifi menutup dan berteriak dengan keras. Saya merasakan semprotan luar biasa di dalam alat kelamin Fifi. Dan saya terus menggoyangkannya, tiba-tiba Fifi berteriak dan tangannya memegangi saya erat-erat. Bibirnya menggigit dadaku sementara pantatnya terus kaku kaku, aku hanya terdiam merasakan kenikmatan semua ini.

Aku mengambil alih Fifi dan kemaluanku masih di rumah di liangnya. Fifi mengelus punggungku dengan perlahan seolah aku takut kehilangan kesenangan yang sudah dia sentuh. Perlahan-lahan aku menahan pantatku dari tubuh Fifi dan merasakan penisku kedinginan ketika keluar dari lubang kesenangan. Aku berbaring merasakan sisa-sisa kesenangan. Fifi bergerak lagi dan berdiri. Dia tersenyum melangkah menuju kamar mandi. Saya mendengar suara gemericik air mengalir …

Cerita Lainnya:   Foto Ngentot Jepang Makoto Shiraishi

Fifi kembali padaku, aku duduk di karpet untuk berdiri untuk membersihkan penisku yang masih tertutup, aku terkejut ketika Fifi lagi mendorongku untuk tidur.

“Eh fi, aku mau pergi ke kamar mandi dulu … bersih-bersih …”

Tapi aku tidak mendengar jawabannya karena Fifi melihat ke bawah di antara pahaku dan aku merasakan mulut Fifi kembali beraksi memanjakan penisku dengan lidahnya. Saya geli untuk merasakan kenikmatan kenikmatan kulia Fifi terhadap penis saya. Telur penisku menjilat dan mengisap perlahan. Aku merasakan ujung sarafku menegang.

Kujepit kepalanya dengan kedua pahaku, aku terus bergumam sembrono tapi Fifi semakin ganas menghancurkan penisku. Ujung penisku tersedot lalu dilepaskan lagi dan teriakan gemetar tidak ada habisnya. Akhirnya saya menyerah untuk merasakan kenikmatan mulut Fifi yang semakin gila. Saya melihat kepala Fifi naik dan turun, membuat penis saya kencang. Ketika mulutnya tersedot, aku melihat pipi Fifi jatuh seperti lelaki tua. Penisku telah dihapus dari mulutnya dan aku menyaksikan kepala penisku memerah siap untuk menyemprotkan air kehidupan. Fifi mengguncang mulutnya lagi untuk penisku tanpa henti. Kepala penisku mendapat perlakuan khusus. Diisap dan dikulum. Lidahnya menjilat dan mencicipi semua bagian penisku. Tangan Fifi membantu mulut mungilnya memegangi penisku yang mulai tak tentu. Saya terengah-engah, saya memegang kepalanya dan menyesuaikan irama sehingga saya tidak keluar dengan cepat.

Hanya suara aneh yang bisa keluar dari mulutku. Saya mencoba duduk untuk melihat seluruh gerakan Fifi semakin liar di penisku. Kepala Fifi tetap di pelukanku, aku mencium rambutnya yang halus dan punggungnya yang putih licin, dia mulai berkeringat di penisku. Mulut Fifi bergumam untuk menikmati ujung kemaluanku yang semakin membesar. Tanganku meregang untuk meremas payudaranya. Ketika kegembiraan saya datang, payudaranya menjadi sasaran kemarahan saya. Kuremas kuat, Fifi hanya merintih dan mengerang. Gila, sayang sekali aku tidak mengatur waktu yang lebih lama untuk tidak melepaskan cairanku. Mulut Fifi ganas melihat tingkahku yang mulai terputus-putus. Suaraku semakin kencang. diluar dugaan Fifi semakin kuat melakukan kuluman dan berhenti menghisap penisku. Akhirnya saya tidak tahan merasakan kenikmatan tiada tara ini. Aku mengangkat pantatku tinggi-tinggi, rupanya Fifi mengerti maksudku, menaruh penisku dalam-dalam dan merasa Fifi semakin kuat mengisap cairanku, aku merasa terhisap ke dalam mulutnya.

Tidak lama setelah cairan saya habis, Fifi masih mengisap dan membersihkan sisa-sisanya dengan mulutnya. Saya hanya bisa melihat semuanya. Setelah itu Fifi mulai membuka mulutnya dari penisku. Saya melihat semuanya bersih dan licin. Fifi tersenyum dan dia mengelus dada telanjangku. Saya hanya bisa berdiri dan pergi ke kamar mandi ketika Fifi meninggalkan tempat duduknya untuk membuat saya minum. Saya membersihkan diri. Saya minum sesaat, dan Fifi terus menatap saya.

“Kenapa Fi …?”, Aku bertanya.

Dia menatap saya dan berkata, “Maaf, De, sebenarnya, saya hanya memancing untuk Anda, saya tidak tahu Anda telah bermain dengan Diana atau tidak, saya melihat mata Diana dan Anda kadang-kadang sangat intim, saya curiga”

“Gila, aku pikir”, tapi aku hanya tersenyum mendengarnya.

Saya tidak merasa waktu menunjukkan pukul 12.45 saya harus buru-buru mempersiapkan pertemuan. Kami pergi ke toko tempat di mana Fifi memarkir mobilnya. Selama perjalanan kami lebih intim dan berkali-kali saya mendengar Fifi yang manja seolah masih menikmati sisa-sisa orgasme. Bahkan tangan saya tidak lagi takut berbaring telungkup terganggu oleh pahanya atau pelana, yang sangat besar. Bahkan Fifi semakin membiarkan pahanya terbuka lebar dengan rok yang diangkat untuk memudahkan tanganku untuk berkeliaran di lehernya. Fifipun tidak mau kehilangan penisku menjadi sasaran tangannya ketika tanganku tidak menduduki kemaluannya. Saya merasa ayam saya tegang lagi. Fifi hanya tersenyum dan menyentuh penisku dari luar celananya. Akhirnya, sampai Fifi memarkir mobil dan kami berpisah, Fifi memberikan ciuman manja dan terima kasih.

Saya hanya tersenyum dan bergumam, “Besok saya ingin lebih …”

Fifi mengangguk dan mengatakan “Kapan kamu butuh, Fifi akan siap melayani.”

Hatiku mulai mendengarkan jawaban yang berarti kegemaran seorang penis dan keganasan pubinya memerah dengan rambut halus. Diana tidak tahu bahwa saya sering merasakan kulit putih dan lembut Fifi. Mereka tetap dekat dan berjalan bersama seperti biasa.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,