Cerita Sex Dewasa Latihan Sex dari Mama Tiriku

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
18 views

Lepasperawan – Pada usia 10 tahun, Papa dan Mama bercerai karena alasan tidak cocok. Saya, sebagai seorang anak, terima saja tanpa bisa protes. Ketika saya berumur 15 tahun, Papa menikah lagi. Papa, yang berusia 37 tahun, menikahi Bibi Nuna yang berusia 35 tahun. Bibi Nuna adalah orang yang cantik, setidaknya pikiran saya adalah sebagai pria berusia 15 tahun yang mulai merasakan getaran terhadap wanita. Tubuhnya tinggi, putih, pantatnya penuh dan payudaranya padat. Ketika menikah dengan Papa, Tante Nuna juga seorang janda tetapi tidak memiliki anak.

Sejak menikah, Papa telah menjadi semangat hidup yang berdampak pada pekerjaan gilanya. Sebagai seorang pengusaha, Papa sering keluar kota. Tinggallah bersamaku dan ibu tiriku di rumah. Setelah beberapa saat aku menjadi dekat dengan Bibi Nuna yang sejak aku bersama Papa aku memanggil Mama Nuna. Saya menjadi akrab dengan Mama Nuna karena di mana-mana Mama meminta saya untuk membantu. Meskipun Papa tidak memiliki saya, saya akan menonton TV atau menonton film VCD. Saya sangat senang dimanjakan dengan Mama baru saya.

Setahun Papa telah menikah dengan Mama Nuna tetapi tidak ada tanda-tanda bahwa saya akan memiliki seorang saudara perempuan baru. Bahkan Papa semakin giat untuk menghasilkan uang dan sering keluar kota. Aku dan Mama Nuna semakin dekat. Sampai-sampai kita seperti tidak ada batasan sebagai anak tiri dan ibu tiri. Kita mulai tidur di ranjang yang sama lebih sering. Mama Nuna mulai tidak perlu repot-repot berganti pakaian di depanku meskipun itu tidak benar-benar telanjang. Tapi kadang-kadang saya suka menangkap Mama Nuna lagi dengan tampilan yang dipoles di depan kaca setelah mandi. Beberapa kali aku menjadi sadar jika setelah mandi Mama pasti masuk ke kamarnya hanya dengan membungkus handuk dan ketika dia tiba di kamar, handuk itu akan dilepas.

Beberapa kali saya membuka kamar Mama yang tidak terkunci. Saya tertangkap oleh Mama Nuna, masih dalam keadaan tanpa satu pun benang tercengang di depan cermin. Setelah sekian lama, saya hanya bekerja setiap kali Mama selesai mandi beberapa menit kemudian, saya pasti pura-pura membuka pintu dan pemandangan yang indah terbaring di mata muda saya. Sampai suatu hari, mungkin karena saya didorong oleh nafsu pria yang mulai menggeliat di usia 16 tahun, saya menjadi bergairah ketika melihat Mama sedang berbaring di tempat tidur tanpa pakaian.

Matanya tertutup sementara tangannya meraung di tubuhnya sendiri sambil mengerang sedikit. Saya tercengang di depan pintu yang sedikit terbuka dan menikmati pemandangan. Lama saya menikmati pemandangan itu. Penisku berdiri tegak di belakang celana pendekku. Ah, apakah ini pertanda bahwa anak laki-laki adalah nafsu? Saya pikir. Aku tertidur dengan pemandangan Mama Nuna yang mulai panas dan menggeliat dan melolong. Tanpa disadari, tangan saya memegang dan memijat otong kecil yang tegang. Tiba-tiba saya seperti ingin kencing dan ah, kok saya kencing bagus juga saya bergegas ke kamar mandi karena Mama Nuna terlelap tidur.

Acara seperti yang saya lihat setiap hari. Seiring waktu saya bertanya-tanya. Mungkinkah ini disengaja dengan Mama? Dari frekuensi melihat adegan ini rupanya tercatat dalam pikiran saya jika wanita cantik adalah wanita yang lebih dewasa. Wanita cantik di mataku terlihat sangat seksi dan sangat menarik.

Suatu sore setelah saya tiba dari sekolah, saya langsung menuju kamar saya. Seperti biasa saya melihat ke kamar Mama. Saya melihat Mama Nuna dalam kondisi telanjang bulat. Saya mendorong untuk mendekat sementara wanita cantik ini sedang tidur, pikir saya. Jika selama ini aku hanya berani melihat Mama dari balik pintu kali ini tubuh indah tanpa busana benar-benar ada di depanku. Aku memelototi semua lekuk tubuh Mama. Ahh, otong bereaksi keras, menyentak keras.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex ML Dengan Janda Muda

Tanpa disadari, saya mungkin didorong oleh nafsu yang tidak bisa dibendung, saya memberikan tangan saya untuk menggosok paha Mama Nuna, perlahan, perlahan. Ibu diam saja, aku semakin berani. Sekarang tangan saya semakin putus asa untuk merangkak tubuh indah ibu tiri saya. Payudara yang diperas Kuremas habis dan dengan naluri ditambah pengetahuan dari film BF, aku bertindak lebih jauh dengan menghisap puting Mama. Mama masih diam, aku semakin berani. Terinspirasi oleh film biru yang saya tonton bersama teman-teman saya, saya menanggalkan semua pakaian saya dan otong dengan marah menunjuk. Aku berbaring di samping Ibu sambil memeluk erat.

Saya sedikit sadar dan ketakutan ketika Mama tiba-tiba bergerak dan membuka matanya. Mama Nuna menatapku tajam.

“Apa itu Ndy? Apakah kau juga telanjang?” Tanya Mama.

“Maaf ma, Andy membuat kesalahan, karena nafsuku sedang melihat Mama telanjang,” jawabku malu-malu.

Lalu Mama berkata sambil tangannya memelukku erat-erat. “Kau mulai nakal ya.”

“Ya, Bu, kamu ingin memelukmu juga, sudah lama sejak Mama belum dipeluk oleh ayahmu. Mama sangat panas sehingga Mama telanjang, dia tidak tahu kamu ada di mana,” Mama menjelaskan.

Apa yang saya tidak harapkan tiba-tiba Ibu mencium bibirku. Dia menarik ujung lidahku, dalam dan dalam, lebih dalam. Saya bereaksi. Naluri laki-laki muda didorong. Saya mencium ciuman ibu tiri saya yang cantik.

Semuanya terjadi tanpa perencanaan. Lidah Mama lalu bergerak menembus tubuhku.

“Kamu sudah dewasa, Ndy, bukankah kamu memperlakukan aku seperti ayahmu,” gumam Mama, menyela lidahnya.

“Kau sudah tumbuh terlalu besar, tidak sebesar ayahmu, tetapi lebih keras dan tegang,” kata Mama lagi.

Saya hanya menutup untuk menggelitik dan menyenangkan. Panduan mamma yang lebih aktif (atau ajari saya). Otong kemudian menjilati Mama. Itu membuatku tidak tahan karena itu menggelitik. Lalu, mulutku berada di mulut Mama. Oh, rasanya luar biasa. Untuk waktu yang lama, saya bekerja pada Mama yang cantik ini seperti ini.

Mama kemudian tidur di punggungnya, mengangkang kakinya dan menarik tubuhku untuk berbaring di atas tubuhnya yang indah. Mama kemudian memegang tanganku, mengguncangnya sebentar dan mengarahkan lekukan Mama. Saya hanya diam saja. Rasanya seperti aku masuk ke vagina Mama tapi aku tetap diam sampai Mom menarik pantatku dan menekan. Saya benar-benar merasakan jalan saya ke Mama. Gesekan membuat merinding. Secara naluriah saya kemudian bergerak maju mundur sehingga terjadi friksi lagi. Mama juga menggelengkan pinggulnya. Mama yang saya lihat benar-benar menikmati bahkan mengangkat pinggulnya sehingga saya seperti menunggang kuda di pinggul Mama.

Tidak tahan, mama pun berteriak sambil mengatakan “Andy, Mama gak kuat Ndy,” teriak Mama.

“Ma, Andy juga baik, aku ingin menyemprotkan” dan aku merasakan sensasi yang lebih gila daripada hanya melihat Mama kemarin.

Aku benar-benar lemah, dan bersandar di tubuh mulus ibu tiriku Mama. Saya tidak tahu berapa lama, rupanya saya tertidur, Mama juga. Saya menyadari ketika Mama mencium bibir saya dan menggeser tubuh saya dari atas tubuhnya. Mama lalu meninggalkan ruangan dengan membungkus handuk, mungkin akan mandi. Saya juga mengikuti Mama telanjang. Kuraba milikku, lengket, aku ingin mencucinya. Saya melihat Mama mandi, pintu kamar mandi terbuka lebar. Uhh, tubuh ibu tiriku benar-benar indah. Tidak terasa milikku bergerak naik lagi. Dengan posisi saya menunjuk saya berjalan ke kamar mandi mendekati Mama.

Cerita Lainnya:   Foto Aku Di Hukum dan di Perkosa

“Ma, ingin lebih seperti itu, itu bagus” sekarang aku bertanya.

Mama menatapku dan tersenyum manis, menggemaskan. Kami melanjutkan insiden seperti di ruangan.

Kali ini Mama berjongkok di toilet dan saya, yang telah menunjuk saya, memasukkannya ke dalam vagina kemerahan Mama. Saya mendorong masuk dan keluar seperti ini. Mama membantu dengan menarik pantatku dalam-dalam. Belum lama Ibu mengundang saya untuk berdiri dan dalam posisi berdiri kami berpelukan satu sama lain dan saya menempel erat di vagina Mama. Saya menikmati ini, karena saya dijepit. Mama menciumku dengan erat. Saya baru sadar bahwa tubuh saya ternyata setinggi ibu saya. Selama posisi berdiri, saya kemudian merasa senang ketika cairan kental kembali menyembur dari saya sementara Mama mengerang dan mengejang sambil memegang saya dengan erat. Kami sama-sama lemah

Setelah kejadian hari itu, saya selalu bercinta dengan ibu tiriku. setiap pulang dan sebelum pergi sekolah kami selalu melakukannya. Bahkan lebih gila kadang-kadang kita lakukan meskipun Papa ada di rumah. Tentu saja, dengan peluang, Papa akan tidur lagi. Kehadiran Papa di rumah bagaikan siksaan bagiku karena aku tidak bisa melampiaskan nafsu terhadap Mama. Saya sangat menikmatinya. Saya senang jika Papa meninggalkan kota untuk waktu yang lama, Mama juga senang. Mama terus melatihku dalam adegan seks. Banyak pelajaran yang diberikan oleh Mama, mulai dari cara menjilati vagina kanan, cara mengisap payudaranya, cara mendorong yang bagus. Bagaimanapun, saya diajarkan bagaimana memperlakukan wanita dengan baik. Saya menyadari bahwa saya hebat karena ibu tiri saya.

Sekitar satu tahun atau lebih saya menjadi kepuasan ibu tiri saya, Mama menggantikan posisi ayah saya. Saya bahkan jatuh cinta dengan ibu tiri saya. Bahkan tidak satu saat pun aku ingin berpisah dengan ibuku, kecuali sekolah. Meskipun saya selalu memikirkan Mama di rumah, saya ingin cepat pulang ke rumah. Saya tidak pernah bergaul dengan teman-teman. Sebagai lelaki tampan, banyak teman perempuan yang suka mengajak saya di jalan tapi saya tidak tertarik. Saya selalu ingat Mama. Sebaliknya, saya akan tertarik jika saya melihat Ibu Ratna, yang usianya setua ibu tiri saya, atau bahwa saya tertarik untuk melihat Ny. Henny, tetangga saya dan teman Mama.

Namun romansa dengan Mama hanya berlangsung setahun lebih karena insiden tragis menimpa Mama. Mama meninggal dalam kecelakaan. Ketika saya sendirian ibu tiri saya mengundang saya untuk menemani saya tetapi saya tidak bisa karena saya mendapat les. Mama akhirnya pergi sendiri ke mal. Di jalan, mobil Mama mogok dan Mama mati di tempat. Saya merasa sangat bersalah bahwa saya tidak dapat mendukung ibu tiri tercinta. Saya terkejut. Saya menenangkan Papa.

“Papa tahu kamu dekat dengan Mama Nuna, tapi aku tidak perlu bersedih, Ndy, Papa sedih, tapi aku ingin mengatakan apa,” kata ayahku.

Selama ini ayah saya tahu bahwa saya sangat dekat dengan Mama. Papa senang karena Papa berpikir aku bahagia dengan Mama Nuna dan menganggapnya sebagai ibu kandung. Bahkan jika Anda tahu apa yang terjadi sejauh ini. Saya merasa bersalah karena Papa dibohongi selama ini.

Tapi semua yang diberikan Mama Nuna, cinta, cinta, dan pelajaran seks memberi kesan di pikiranku. Sampai sekarang, aku terobsesi dengan apa yang Mama Nuna miliki pertama kali. Saya mendambakan seorang wanita seusia dengan Mama, secantik Mama, sebaik Mama dan hebat di tempat tidur seperti ibu tiriku. Saya menyadari sekarang bahwa saya sangat bahagia bercinta dengan para wanita STW semuanya dimulai dari sana.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,