Cerita Sex Dewasa Menikahi Pramugari Idamanku

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
24 views

Lepasperawan – Nama saya Rico, 25 tahun. Penampilan saya biasa saja, tetapi dari para wanita yang telah mengencani saya, mereka mengatakan wajah saya menyenangkan mata (dan tentu saja mereka mengatakan mereka selalu puas bercinta dengan saya jika mereka merasakan kekuatan saya).

Kisah ini dimulai dengan perkenalan saya melalui telepon dengan seorang pramugari dari salah satu maskapai penerbangan terbesar di Jakarta.

Pada waktu itu saya mencari nomor telepon seorang teman lama di halaman kuning bernama Nina yang tinggal di Jalan Mawar II.

Saya menemukan namanya, tetapi lokasinya di Bandung. Entah bagaimana saya tertarik untuk mencoba memanggilnya.

Ketika saya menelepon penerima adalah pembantunya bernama Wati. Dia mengatakan Nina terbang, setelah saya diklarifikasi Wati menjelaskan bahwa Nina adalah seorang pramugari, sudah menikah tetapi suaminya tidak tinggal bersamanya lagi meskipun dia belum resmi bercerai (dari pernyataan Wati saya yakin bahwa Nina ini bukan saya teman yang saya cari tetapi karena Wati tidak keberatan mengobrol, saya terus mengobrol).

Saya juga memberi tahu Wati bahwa saya kenal seorang pramugari bernama Ernie dan sering berkencan dengannya.

Kami menjadi terlibat dalam percakapan yang dekat, sebaliknya Wati mengatakan bahwa saya mungkin juga telah berkencan dengan Nina.

Saya juga setuju dan mengatakan kehebatan Nina di tempat tidur, membuat Wati lebih berani tentang seks.

Setelah 1 jam kami berbincang, akhirnya Wati mengatakan kepada saya untuk menelepon besok siang karena Nina pulang besok pagi.

Besok saya menelepon Nina, dia sedang tidur karena dia lelah setelah terbang pergi, tetapi dia akan menerima telepon saya.

Awalnya Nina terkejut karena dia tidak mengenalku, lalu aku bilang aku adalah penggemar dan membuatnya tertawa.

“Apakah saya seorang artis terkenal? Punya penggemar?” Saya memperkenalkan diri dan mengatakan saya ingin tahu lebih dekat dan menjadi temannya.

“Tapi bukan teman untuk tidur, kan?” Nina berkata dengan suara serak karena dia baru saja bangun. “Aku tidak ingin menjadi teman untuk tidur, tetapi aku tidak ingin berteman lagi, tidur” jawabku.

“Eh nakal, hanya tahu yang sudah mengatakan itu”

“Ya, maksudku aku tidak tidur lagi, telepon, tidak di tempat tidur.” Nina tertawa lagi.

“Apakah kamu suka bercanda?” Kami berbicara selama sekitar 10 menit dan aku berkata aku tidak ingin mengganggu istirahatnya lebih lama dan berjanji untuk memanggilnya lagi.

Setelah itu saya sering memanggilnya, dan kami menjadi akrab dan memiliki nama ejekan. Setelah 1 bulan kami hanya berbicara di telepon, saya berani mengatakan saya ingin bertemu dengannya. Nina setuju tetapi tidak mengizinkan saya datang ke rumahnya.

Dia hanya diminta dijemput di daerah sekitar tempat tinggalnya. Ketika kami bertemu, kami masih saling mengejek.

“Bagaimana kabarmu, Boneng?”

“Baik,” jawab saya. “Aku tidak berpikir ternyata kamu lebih buruk dari Mini, maksudku Mini gemuk dan pendek, ternyata kamu kurus”

“Hahaha, aku pikir kamu juga terlihat seperti Donok,” dia tertawa, membalas cemoohku.

Saya harus mengakui bahwa bahkan dengan pakaian sederhana dan tanpa make-up, Nina terlihat cantik dan tubuhnya ramping dengan payudara yang sangat padat, berukuran 34B. Malam itu kami pergi ke Mall, dan makan Sushi Tei. Sejak itu dia selalu memberiku jadwal penerbangannya dan selalu memintaku menelepon jika aku mendapat tugas domestik, atau mengirim faks jika dia berada di luar negeri.

Satu bulan setelah pertemuan pertama, saya diizinkan mencium bibirnya. Awalnya aku berkata aku ingin memeluknya.

Besok ketika aku bertemu lagi aku juga bilang aku ingin memeluknya. Kami berpelukan, lalu aku mencium tangannya, memeluknya lagi sambil mencoba mencium bibirnya. Nina menolak tetapi setelah itu dia mengundurkan diri ketika bibirnya mengenai, tetapi Nina tidak menjawab.

Setelah ciuman pertama setiap kali kita bertemu kita selalu berciuman sampai sebulan kemudian dia meminta untuk dibawa ke suatu tempat dan kita pulang jam 11 siang. Saat itu saya bertanya ke mana harus pergi lagi.

“Terserah kamu,” jawab Nina.

“Bagaimana kalau pergi ke hotel?”

“Apakah kamu berani membawa saya ke hotel?”

“Siapa yang takut!” Saya menjawab dengan cepat. “Apakah Nina pemberani?” Saya membalas.

“Berani, tapi kamu tidak melakukan hal semacam itu.” Segera, saya menuju hotel yang cukup bagus di Bandung.

Ketika kami tiba di kamar hotel, aku segera memeluk Nina dan menciumnya. Jawab Nina dengan tidak kalah kegirangan.

Bibir dan lidah kita menghisap dan menjilati satu sama lain. Nina nafas menjadi lebih tidak teratur ketika tanganku mulai menelusuri lekuk tubuhnya.

Ciuman saya mulai bergerak ke telinga dan leher saya. Ciuman kecil dan gigitan di lehernya membuat Nina bergerak.

Cerita Lainnya:   Ngentot Di Atas Motor

“Oouhh..oouhh..aahhhhh …” Nina mengerang ketika tanganku mulai meremas payudaranya.

Jariku mulai membuka kancing kemejanya. Ciuman saya berpindah ke pundaknya yang mulus kemudian ke payudaranya saat saya membuka bra-nya. Bagian atas tubuh Nina tidak ditutupi oleh apapun. Aku menghisap puting payudaranya yang masih merah muda, sementara tanganku meremas payudara lainnya.

Tangan Nina bergerak liar menanggalkan pakaian dan celana saya. Pada saat yang sama, kami berdua telanjang dan ciuman saya jatuh, menjilati dan mencium perut, paha, betis, dan selangkangan saya.

Nina menarikku ke tempat tidur ketika aku mulai menjilat vaginanya.

“Aarrrgggghh … oouuuugggghh..sshh..shhh …” Nina mengerang kesakitan.

“Mmhhh..sshhh..sshhh” Aku mendapat lebih banyak nafsu menjilati vaginanya.

Aku membalikkan tubuhku ke posisi 69. Nina menolak tapi aku terus memposisikannya dan memintanya untuk mencium penisku yang telah membesar dan keras. Nina baru berciuman, ketika aku meminta untuk menghisap, dia menolak dan memintaku untuk berubah ke posisi yang berlawanan lagi. Aku mulai mencium bibirnya lagi, lidah kami saling menjilat dan bibir kami berkibar satu sama lain.

Tampaknya Nina tidak tahan, tangannya mencari penisku dan memasukkannya ke dalam vaginanya.

“Aaarrrggghhhh …” Nina tersentak ketika penisku menabrak vaginanya.

Tubuhku perlahan naik di atas tubuh Nina yang seksi dan halus. Perlahan tapi pasti aku melihat perubahan di wajah Nina menunjukkan dia menikmati hubungan kami. Ayam saya masuk dan keluar dengan kecepatan yang lebih cepat.

Nina meregang dan menghela nafas. Erangan dan desahan kenikmatan Nina yang semakin membuatku bersemangat untuk berlomba menyelesaikan nafsu Nina.

“Oouggghh … aghrhhh …” Nina mendesis dan menggelengkan pinggulnya mengikuti gerakanku.

“Mmhh … umhh …” Aku akan merasakan kenikmatan luar biasa dari goncangan Nina.

“Ayolah, sayang … Aku tidak tahan lagi …” Nina dengan cepat menggoyang pinggulnya dan memintaku untuk mempercepat masuk dan keluar dari penisku. Tidak lama kemudian, Nina memeluk bahuku. Sepertinya Nina segera mencapai puncak kesenangannya.

“Aarrrggghh … oougggghh … aku jatuh cinta … mmhh … aku di sini …” Nina menggigit pundakku ketika dia orgasme.

Tubuh Nina bergerak-gerak selama beberapa saat, kemudian lengannya perlahan-lahan melemah dan terpisah dari tubuhku. Saya melihat dari wajahnya yang puas. Nina mencium bibirku beberapa kali sambil berbisik

“Sayang … kamu hebat … ini pertama kalinya aku merasakan kepuasan dari pria”

“Memang, selama ini di rumah belum pernah puas, ya? Aku bertanya.

“Ya, suamiku tidak bisa memberiku kepuasan sepertimu. Dia selalu keluar duluan, kadang aku goyah untuk sementara waktu dia sudah tidak tahan lagi” Nina menjelaskan kondisi suaminya.

Saya membayangkan tubuh Nina sedang dinikmati oleh suaminya, membuat gairah saya meningkat dan perlahan-lahan saya mulai menggerakkan penis saya masuk dan keluar lagi. Nina mulai terangsang dan mengikuti gerakanku dengan memutar pinggulnya.

Saya membalikkan posisi sehingga Nina berada di atas saya. Nina semakin bebas untuk menggerakkan pinggulnya.

Babak kedua ini, Nina, menikmati hubungan kami semakin, begitu segera setelah dia mencapai orgasme keduanya dan terkulai di atasku.

Saya segera membalikkan tubuhnya ke posisi di bawah. Tubuhku naik dan turun di atas tubuh Nina tanpa memberinya kesempatan untuk beristirahat setelah mencapai orgasme keduanya. Saya ingin menyelesaikan game ini segera. Lahar di tubuh saya menuntut untuk dikeluarkan.

Meskipun 2 orgasme telah berubah, Nina masih bisa melayani gerakan saya, sebaliknya saya pikir Nina semakin panas untuk menggoyangkan pinggul dan pantatnya.

“Aarrrggghhh..oooouuuuggghhhhhh..oouuggghh” erang Nina.

“Sayang, aku tidak tahan lagi …” Aku mengundang Nina untuk menyelesaikan hubungan kami.

“Kami pergi bersama, kataku, aku ingin keluar. Aarrrgggghh … ummhhhhh …” Nina mencapai orgasme lagi.

“Aarrgghhhhhh … Mhhhh … Aarrrgghhhhh” Aku membuang airku ke dalam vagina Nina.

“Thank you ya beb.” Lalu aku mencium bibirnya dan melumatnya.

“Sama-sama sayang, aku sangat puas” jawab Nina ke ciumanku.

“Ternyata pramugari bermain panas juga, kan?”

“Ya, tolong … baru tahu kalau pramugari itu hebat?” Jawab Nina.

“Hehehe, mau lebih, tolong,” kataku.

“Apakah kamu masih kuat?”

“Mengapa Nina tidak khawatir?” Aku masih di Nina, “kataku.

“Idihh, kenapa masih sulit?”

“Ya, milikku adalah milikku jika itu baru dirilis setelah itu masih sulit” jawabku

“Berapa kali harus lambat?” Tanya Nina ingin tahu.

“Setidaknya 2 atau 3 kali,” kataku.

“Jadi, sekarang Nina harus bisa keluar lagi?”

“Orang yang membuatnya menjadi besar dan keras, bukan Nina?”

Nina mulai menggoyangkan pinggul dan pantatnya yang saya cocokkan dengan masuknya penisku di dalam vaginanya.

Cerita Lainnya:   Foto Terapi Payudara

Di babak kedua ini Nina orgasme 2 kali dan saya keluar sekali. Setelah itu kami beristirahat sebentar dan karena penisku masih tegang Nina kemudian menghisap dan menghisap kemaluanku. Sepertinya Nina sangat menikmati kuluman dan menyedot penisku

“Naa … aku pergi … aku akan melakukannya” Aku menyemprotkan airku ke mulut Nina. Nina menelan semua airku keluar.

Setelah itu penis saya benar-benar menyusut dan kami tidur.

Hari itu kami melewati 2 kali hubungan seksual secara berturut-turut dengan Nina orgasme 2 dan 1 kali, sampai kami check out dari hotel pukul 11.30 pagi. Saya membawa Nina pulang dan untuk pertama kalinya saya diizinkan masuk ke rumahnya.

Setelah berbicara sebentar, saya mengucapkan selamat tinggal pulang setelah kami berciuman lagi.

Sejak itu saya selalu mengisi kesepian Nina setiap kali suaminya tidak ada di rumah. Kami bertemu setiap kali kami bertemu dengan permainan cinta panas, baik di hotel atau di rumah Nina, bahkan kemudian saya diizinkan untuk menikmati tubuh Nina di tempat tidur di kamarnya. Pada saat itu saya bahagia dan sangat puas karena dari pagi hingga malam kami terus bercumbu dan saya dimanjakan dan melayani seolah-olah saya adalah suaminya.

Suatu kali ketika kami bercinta di tempat tidurnya, suami Nina menelepon. Pada awalnya telepon tidak diangkat karena kami berciuman, tetapi ketika penisku berada di dalam vagina Nina, ada panggilan lagi dan ternyata suaminya. Nina menjawab telepon sambil bernapas dan suaranya tersendat karena aku tidak menghentikan gerakan masuk dan keluar dari penisku.

“Saya lagi olahraga sekarang” Saya mendengar Nina menjawab pertanyaan suaminya.

Setelah menyelesaikan telepon, saya bertanya kepada suaminya apa yang harus dikatakan.

“Biasa saja, jika kamu ingin bersamaku lagi, katakan rindu dan ingin bertemu. Dia curiga, napasku memburu. Dia bertanya padaku apa yang harus dilakukan, jadi aku mengatakan olahraga lagi. Hehehehe. Meskipun aku mengalami semangat denganmu, “jelas Nina, tertawa manja, membuatku semakin bersemangat tentang tubuhnya yang indah.

Tetapi juga ponsel saya tidak diambil oleh Nina. Saat itu suaminya sudah berada di rumah selama 2 hari. Saya berani menelepon ponsel Nina karena sebelumnya dia menelepon saya dari ponselnya.

Setelah 2 kali telepon saya tidak dijawab, saya tidak mencoba memanggilnya lagi. Setengah jam kemudian saya dipanggil oleh Nina.

“Halo – halo, maaf saya tidak menjawab telepon Anda,” kata Nina.

“Apa yang kamu lakukan? Apakah itu baik lagi?”

“Ya,” jawab Nina.

“Pantes, ponselku diabaikan, itu bagus lagi. Sudah berapa kali? Di mana sekarang?”

“Sekali saja. Kemudian lagi di kamar sebelah”

“Mulai sekarang hanya dipanggil, sudah lama memainkannya”

“Tidak, ahhh, biasanya dia hanya bisa sebentar. Aku juga diam, tidak goyang. Setelah main, dia berbaring dulu, baru meninggalkan ruangan.

“Tapi kamu orgasme kan?” Aku menggoda

“Di mana aku pernah orgasme,” jawab Nina.

“Aku cemburu dan cemburu di sini” memang pada waktu itu dadaku terasa panas karena cemburu membayangkan tubuh seksi Nina di tangan suaminya.

“Bersabarlah, sayang. Jika dia pergi, aku akan melayani dan memuaskanmu. Sebelum dia tiba, Nina juga memberikan cinta pertamamu untuk tubuh Nina. Pertama, Nina akan merindukanmu dan mencintai Nina untukmu. Daahh … mmuuaaccchh .. . “

Nina pernah terbang selama seminggu, begitu Nina pulang, aku menjemputnya di bandara. Masih dengan seragamnya, Nina memintaku untuk check-in ke hotel dan mengakhiri hasrat dan nafsu kami yang tersembunyi selama lebih dari seminggu.

“Na … aku merindukanmu. Aku ingin bercinta dengan pramugari cantik ini,” kataku bercanda.

“Ehhhh, aku tidak bisa, aku harus pulang dulu. Aku ingin berganti pakaian” jawabnya. Setelah Kurayu Nina akhirnya setuju untuk segera check-in tanpa mengganti seragamnya dulu. Saat itu saya merasa benar-benar berpacaran dengan pramugari karena Nina masih berseragam.

Setahun kemudian Nina menggugat cerai suaminya dan diberikan pengadilan. Sampai saat ini Nina masih seorang janda tetapi saya selalu memberikan kepuasan dan kenikmatan untuk kebutuhan seksual Nina. Ada keinginan saya untuk segera menikahinya tetapi saya sendiri masih menikmati bercinta dengan wanita lain, termasuk beberapa pramugari yang saya kenal setelah Nina.

Nina mengerti situasiku karena dia sendiri terkadang kewalahan melayani hasrat seksualku, terutama jika aku cemburu padanya.

Selain itu, Nina juga masih aktif terbang sehingga sering meninggalkan saya juga. Ketika Nina sedang bertugas dan saya ingin menyalurkan nafsuku, aku berkencan dengan wanita lain, mungkin inilah yang Nina pikirkan dan pahami situasiku.

Tiga bulan kemudian, saya akhirnya menikahi Nina dan kami menikmati seks ini semakin banyak.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,