Cerita Sex Dewasa ML dengan Guru Bahasa Inggris ku

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
24 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa ML dengan Guru Bahasa Inggris ku, Seiring waktu, sekarang saya bisa belajar di universitas yang saya minati, nama saya Jack, sekarang saya tinggal di Yogyakarta dengan fasilitas yang sangat bagus. Saya pikir saya cukup beruntung untuk bekerja sambil belajar jadi saya berpenghasilan tinggi.

Mulai dari reuni SMA saya di Jakarta. Setelah itu, saya bertemu dengan guru bahasa Inggris saya, kami berbicara dengannya. Ternyata Ms. Shinta masih sangat fit dan sangat menarik. Penampilannya luar biasa, mengenakan rok mini ketat, kemeja tank top sehingga lekuk tubuhnya tampak begitu jernih. Jelas dia masih muda karena ketika saya di sekolah menengah dia adalah guru termuda yang mengajar di sekolah kami. Sekolah saya hanya terdiri dari dua kelas, sebagian besar siswa adalah perempuan. Saya berbicara cukup lama dengan Ms. Shinta, kami rupanya tidak menyadari bahwa waktu berjalan cepat sehingga para tamu harus pulang. Lalu kami berjalan menuju gerbang sambil berjalan melewati ruang kelas tempat saya belajar ketika saya masih di sekolah menengah.

Tiba-tiba Ms. Shinta ingat bahwa tasnya tertinggal di ruang kelas sehingga kami terpaksa kembali ke kelas. Pada waktu itu hampir jam dua belas malam, meninggalkan kami sendirian. Lampu di tengah lapangan dibiarkan. Sesampainya di kelas, Ms. Shinta mengambil tasnya, lalu saya ingat bagaimana rasanya di kelas dengan teman-teman. Pikiran saya hancur ketika Shinta memanggil saya.

Kenapa jack?

Ah … tidak apa-apa, aku menjawab. (Sebenarnya, suasana yang tenang dan sangat menyeramkan membuat keinginan saya bergejolak terutama ketika ada Shinta disebelah saya, membuat hati saya selalu berdebar-debar).

Ayo, Jack, ayo pulang, aku akan kehabisan transportasi, Ibu Shinta.

Lebih baik saya bawa saja ke mobil saya, saya jawab dengan raguragu.

Terima kasih, Jack.

Saya tidak sengaja mengungkapkan perasaan saya kepada Ms. Shinta bahwa saya menyukainya, Oh Tuhan, apa yang saya lakukan, di dalam hati saya. Rupanya situasinya mengatakan sesuatu yang lain, Ms. Shinta terdiam dan langsung keluar dari kelas. Saya panik dan mencoba meminta maaf. Ibu Shinta ternyata bercerai dari suaminya di Kaukasia, katanya suaminya kembali ke negaranya. Saya tercengang dengan pernyataan Ms. Shinta. Kami berhenti sejenak di depan kantornya dan kemudian Nyonya Shinta mengambil kunci dan pergi ke kantornya, saya pikir mengapa datang ke kantornya malam ini. Saya menjadi semakin ingin tahu dan masuk dan bermaksud untuk membawanya pulang tetapi Ms. Shinta menolak. Saya merasa tidak enak lalu menunggunya, saya memeluk bahu Nyonya Shinta, dengan cepat Shinta ingin menolak tetapi ada kejadian tak terduga, Shinta mencium saya dan saya menjawab.

Ohh, betapa bahagianya aku, lalu aku cepat menciumnya dengan semua hasratku yang tersembunyi. Rupanya Ms. Shinta tidak mau kalah, dia menciumku dengan keinginan besar untuk mengharapkan kehangatan dari seorang pria. Aku dengan sengaja melintasi dadanya yang besar, Ibu Shinta terengah-engah agar ciuman kami menjadi lebih panas dan kemudian ada perjuangan yang sangat mengasyikkan. Shinta memainkan tangannya ke arah batang selangkangan saya sehingga saya sangat terangsang. Kemudian saya meminta Ny. Shinta untuk menanggalkan pakaiannya, satu demi satu kancing bajunya dibuka dengan lembut, saya melihat dengan penuh semangat. Ternyata tebakan saya itu salah, dada kecil yang saya pikir ternyata sangat besar dan indah, bra itu adalah renda hitam dengan model yang sangat seksi.

Menjadi tidak sabar, saya mencium lehernya dan sekarang Ms. Shinta setengah telanjang, saya tidak ingin segera menelanjanginya, jadi saya perlahan menikmati keindahan tubuhnya. Saya melepas baju saya sehingga tubuh saya yang kuat dan atletis membangkitkan gairah Ms. Shinta, Jack Saya pikir Ibu ingin bercinta dengan Anda sekarang … Jack, tutup pintunya dulu, dia berbisik dengan suara sedikit gemetar, mungkin menahan nafsu yang juga mulai naik.

Tanpa diberitahu dua kali, secepat kilat aku segera menutup pintu depan. Tentu menjadi keadaan yang aman dan terkendali. Setelah itu saya kembali ke Ms. Shinta. Sekarang saya jongkok di depannya. Menyikat rok mininya dan meregangkan kakinya. Wah, betapa mulus kedua paha. Basisnya tampak terkulai dibungkus celana hitam sangat minim. Sambil mencium pahanya, tangan saya menelusuri selangkangannya, meremas liang dan klitorisnya yang juga besar. Lidah saya naik ke atas. Ibu Shinta berjalan dengan riang sambil mendesah lembut. Akhirnya jilatan saya sampai di pangkal pahanya.

Apa yang kamu inginkan, bro, dia bertanya dengan lembut sambil memegang kapal saya eraterat.

Ooo oh .. oh .., desis keletihan Ms. Shinta ketika lidahku mulai bermain di liang kesenangannya. Dia tampak nyaman meski masih dibatasi oleh pakaian dalam.

Saya meningkatkan serangan itu. Saya melepaskan celana. Sekarang rahasianya ada di depan mataku. Kemerahan dengan klitoris besar sesuai dengan harapan saya. Di sekitar rambutnya tidak begitu tebal. Lidah saya kemudian diputar di bibir kemaluannya. Peluncuran itu mulai masuk ke dalam dengan gerakan melingkar yang membuat Shinta lebih nyaman, sampai dia harus mengangkat pinggulnya. Aahh, kamu sangat pintar. Belajar dari mana hh

Cerita Lainnya:   Teman SMA Cantik Yang Masih Perawan

Tanpa sungungan Shinta mencium bibirku. Kemudian tangannya menyentuh celana saya yang menonjol karena batang dari selangkangan tegak yang tegak, meremasnya untuk sementara waktu. Betapa lembut ciumannya, meski masih polos. Saya menjulurkan lidah dan memainkannya di dalam mulutnya. Aku menggelitik lidahnya sampai dia terlihat seperti dia mau. Awalnya Shinta tampaknya memberontak dan melepaskan diri, tetapi saya tidak membiarkannya pergi. Mulutku seperti menempel di mulutnya. Uh, kamu mengalami sekali. Dengan siapa? Pacar Anda?, Ia bertanya di antara ciuman kecil yang membara dan mulai liar. Saya tidak menjawab. Tanganku mulai bermain dengan kedua payudaranya yang menarik. Jangan ganggu aku, aku melepaskan bra. Sekarang dia telanjang dada. Tidak puas, saya langsung menurunkan rok mininya. Sekarang dia telanjang. Betapa senangnya tubuhnya. Putih padat, kencang dan halus.

Tidak adil. Kamu juga harus telanjang … Ms. Shinta menanggalkan bajuku, celanaku, dan akhirnya celana dalamku. Batang tegak dari selangkangan saya langsung tertekan. Tanpa diperintahkan kita jatuh ke tempat tidur, berguling, saling tumpang tindih. Saya melihat ke bawah di selangkangannya, mencari dasar kesenangannya. Tanpa ampun mulut dan lidah saya menyerang daerah itu dengan liar. Ms. Shinta mulai mengeluarkan jeritan menahan menahan kesenangan. Hampir lima menit kami menikmati pertandingan. Selanjutnya saya merangkak naik. Dorong poros ke mulutnya.

Hidupkanlah … Tanpa menunggu jawaban, aku segera menaruh batang selangkanganku ke mulut mungilnya. Awalnya agak susah, tetapi lamalama dia bisa menyesuaikan agar tidak lama setelah batang pangkal paha masuk ke rongga mulutnya. Bahkan, ada kesenangan … Sejauh ini, bagaimana dengan suami yang bermain seks ?, saya bertanya, mencium payudaranya. Ibu Shinta tidak menjawab. Dia malah mencium bibirku dengan penuh gairah. Tanganku bergantian memainkan kedua payudaranya yang kenyal dan selangkangan basah. Saya tahu, dia telah kacau. Tapi aku sengaja membiarkannya menjadi penasaran sendiri.

Tetapi lamalama saya tidak tahan juga, batang alat kelamin saya juga ingin segera mendongkrak lubang kenikmatan. Mengebut saya mengarahkan garis kaku dan keras saya menuju selangkangannya. Ketika mulai menembus lubang kenikmatan, saya merasa tubuh Shinta lebih gemetar. Ohh, dia mendesah ketika sedikit demi sedikit batang kemaluanku masuk ke lubang kesenangannya. Setelah semua barang-barang saya masuk, saya segera bergoyang-goyang di atasnya. Saya lebih terangsang oleh jeritan kecil, mengerang dan dua payudara yang bergabung dengan gemetar.

Tiga menit setelah saya melangkah, Shinta menyematkan kakinya ke pinggang saya. Pinggulnya terangkat. Sepertinya dia akan orgasme. Saya meningkatkan daya dorong batang selangkangan saya. Ooo ahh hmm sshhh, mendesah dengan tubuh gemetar menahan kesenangan puncak yang dia dapatkan. Saya membiarkan dia menikmati orgasme untuk sementara waktu. Aku mencium pipiku, dahi, dan seluruh wajah berkeringat. Sekarang Ms. Shinta berbalik. Naik di atas meja … sekarang kita bermain di atas meja ok! Saya mengatur tubuhnya dan Ms. Shinta menurut. Dia sekarang bertumpu pada siku dan kakinya. Apa gaya ini?, Tanyanya.

Setelah siap, saya mulai meningkatkan dan mengguncangkan tubuhnya dari belakang. Ibu Shinta menjerit lagi dan mendesah pada kenikmatan tiada tara, yang mungkin tidak pernah didapatnya dari suaminya. Setelah dia orgasme dua kali, kami istirahat.

Bosan?, Saya bertanya. Anda sendirian. Sampai aku ingin menghancurkan tulangku.

Tapi ini enak, bu …, aku menjawab sambil kembali untuk meremas payudaranya yang menggemaskan.

Ya, saya lelah. Tapi tolong lagi, saya ingin masuk agar sperma saya keluar. Di sini saya tidak tahan lagi dengan batang selangkangan saya. Sekarang Ms. Shinta ada di atas, kataku sambil menyesuaikan posisinya.

Saya berbaring dan dia duduk di pinggang saya. Saya membimbing tangannya untuk memegang batang pangkal pahanya ke selangkangannya.

Setelah memasuki tubuhnya, aku turun sesuai dengan ototku dari bawah. Ms. Shinta terkejut mengikuti irama goyangan saya yang semakin cepat dan cepat. Payudaranya yang bergabung dengan goyangan menambah gairah saya. Apalagi disertai dengan erangan dan jeritan sebelum orgasme. Ketika dia mencapai orgasme, aku tidak punya apa-apa. Saya segera mengubah posisi ke gaya konvensional. Ibu Shinta menyerah dan aku menembaknya dari atas. Dekat klimaks saya meningkatkan frekuensi dan kecepatan alat kelamin selangkangan. Oh Shinta, saya ingin keluar dari sini ahh .. Tidak lama setelah sperma saya masuk ke lubang kenikmatan. Ms. Shinta kemudian mengikuti klimaks. Kami berpelukan erat. Aku merasakan lubang kenikmatan begitu hangat mencubit batang kemaluanku. Lima menit lagi kami santai seperti itu.

Kami berciuman, saling peluk dan meremas pantat satu sama lain. Seperti puas puas merasakan kesuksesan yang baru saja kita rasakan. Setelah itu kami bangun di pagi hari, kami pergi mencari sarapan dan berbicara lagi. Shinta harus pergi mengajar hari itu dan saya bisa menjemput sore hari.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Dewasa Remas Toket Jilbab

Sore tiba, Ibu Shinta saya mengambil dengan mobil saya. Kami makan di mal dan kami pulang ke tempat parkir. Di tempat parkir itu kami bertindak lagi, saya mulai mencium lehernya. Ibu Shinta mendongak sambil menutup matanya, dan tanganku mulai meremas payudaranya. Nafas Shinta semakin terengah-engah, dan tangan saya masuk di antara pahanya. Celana dalamnya basah, dan jariku mengusap belahan yang membayang. Uuuhh … mmmhh … Ms Shinta mengguncangnya, tapi gairah saya telah tiba di ubunubun dan saya telah membuka paksa pakaian dan rok mininya.

Aaahh …! Ms Shinta dalam posisi yang menantang di kursi belakang memakai bra merah dan CD merah. Saya segera mencium putingnya yang besar dan masih terbungkus bra seksi, bergantian kiri dan kanan. Tangan Shinta mengelus bagian belakang kepala saya dan tersendat-sendat membuat saya semakin tidak sabaran. Aku melepas celana dalamnya, dan bukit kemaluannya muncul. Saya segera mengubur kepala saya di tengah dua paha. Ehhh, mmmhh … Tangan Shinta meremas kursi mobil saya dan pinggulnya bergetar ketika bibir kemaluannya dipeluk. Sesekali lidahku bergerak ke perutnya dan menjilatnya perlahan.

Ooohh … aduuhh … Ibu Shinta mengangkat punggungnya ketika lidahku menyelinap di antara belahan kelaminnya yang masih sangat kencang. Lidah saya bergerak dari atas ke bawah dan bibir alat kelamin mulai terbuka. Sesekali lidahku mengusap klitorisnya yang membuat tubuh Ibu Shinta meloncat dan napas Ibu Shinta seperti sedang diceritakan. Tanganku naik ke dadanya dan meremas dua bukit di dadanya. Putingnya membesar dan mengeras. Ketika saya berhenti menjilati dan mengisap, Shinta terbaring terengah-engah, matanya tertutup. Saya bergegas membuka semua pakaian saya, dan penis saya diulurkan ke langit-langit, saya membaringkannya di pipi Shinta. Mmmhh, mmmhh … Ooohhm … Ketika Ms. Shinta membuka bibirnya, aku menekan kepala penisku, sekarang dia mulai menghisap. Tanganku bergantian meremas dadanya dan membelai kemaluannya. Oouuuh, Ny. Shinta, saudara, bro, aku mengerang.

Ibu Shinta terus mengisap batang pangkal paha sementara tangannya menggosok lubang kenikmatannya yang juga telah tergenang karena dia terangsang untuk memperhatikan batang selangkangan saya yang begitu besar dan kuat untuknya. Hampir 20 menit dia menarik batang kemaluanku dan segera merasakan sesuatu di dalamnya ingin melompat keluar. Ibu Shinta … ooohh … bro, bro, aku berteriak. Dia mengerti bahwa jika saya ingin keluar, maka dia memperkuat hisapnya dan sambil menekan lubang kesenangannya, saya melihat dia berkedut dan matanya tertutup, lalu … Creet .., suuurr … ssuuur ..

Oughh … Jack … enak … erangan terhenti karena mulutnya diisi oleh batang selangkanganku. Dan karena isapannya terlalu kuat, saya akhirnya tidak tahan ledakan dan sambil memegangi kepalanya, saya menumpahkan surai saya ke dalam mulutnya, Crooot, croott, crooot, banyak tumpahan saya di mulutnya.

Aaahkk … ooough, aku bilang puas. Aku masih belum merasa lemas dan masih mampu lagi, aku akan naik ke atas tubuh Ibu Shinta dan bibirku menghancurkan bibirnya. Aroma penisku ada di mulut Ny. Shinta dan aroma mulut Nyonya Shinta di mulutku, bertukar ketika lidah kami terjalin. Dengan tangan, aku menggesek kepala penisku ke celah di selangkangan Ms. Shinta, dan sebentar kemudian merasakan tangan Shinta menekan pantatku dari belakang. Ohm, masuklah … augh … masuklah

Perlahan-lahan selangkangan mulai menerobos ke dalam liang kemaluannya dan Ms. Shinta semakin mendesah dalam napasnya. Segera kepala penisku ditahan kembali oleh sesuatu yang kenyal. Dengan satu langkah, atasi rintangan. Ms. Shinta menjerit sedikit. Aku menekan lebih dalam dan mulutnya mulai berceloteh, Ups, bro … yeah, lalu, lalu … mmmhh, oh yeah, bagus … Jack

Saya melingkarkan lengan saya di punggung ibu saya, lalu membalikkan kedua tubuh kami sehingga Nyonya Shinta sekarang duduk di pinggul saya. Tampak penisku menempel ke pangkal ayam miliknya. Tanpa perlu diajari, Ms. Shinta segera menggerakkan pinggulnya, sementara jari-jariku bergantian meremas dan mengusap payudaranya, klitoris dan pinggulnya, dan kami juga berlomba untuk mencapai puncak.

Setelah beberapa waktu, gerakan pinggul Ms Shinta menjadi semakin gila dan dia membungkukkan badannya dengan bibir kami hancur lebur. Tangannya meraih rambutku, dan akhirnya pinggulnya berhenti tersentak. Terasa seperti cairan hangat di seluruh batang selangkangan saya. Setelah tubuh Shinta rileks, saya mendorongnya ke punggungnya, dan sambil menekannya, saya mengejar puncak orgasme saya sendiri. Ketika saya mencapai klimaks, Ibu Shinta jelas merasakan semprotan air saya di lubang kenikmatannya, dan dia mengeluh lemah dan merasakan orgasme keduanya. Untuk waktu yang lama kami terdiam, terengah-engah, dan tubuh kami yang basah oleh keringat masih bergerak bersama-sama bergesekan, merasakan kenikmatan orgasme.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,