Cerita Sex Dewasa Ngesex dengan Kakak Beradik

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
28 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Ngesex dengan Kakak Beradik, Setelah permainan cintaku dengan Evi siang itu, kami sering melakukannya jika ada kesempatan kami terkadang bercinta di Kamar Evi dan terkadang di kamarku.

Evi yang berusia 22 tahun menceritakan tentang hilangnya keperawanannya oleh pacarnya ketika dia di sekolah menengah.

Menurut cerita dia dijebak oleh pacarnya untuk minum ketika dia merayakan ulang tahunnya yang ke-17. Ketika dia mulai mabuk dia dibawa oleh pacarnya dan diperkosa di hotel. Tragisnya, dia diperkosa secara bergantian oleh 2 orang pacarnya saat itu.

Keesokan paginya setelah dia menyadari dia dikirim pulang dan pacarnya dan dua temannya menghilang di suatu tempat. Setelah lulus dari SMA dia akhirnya memutuskan untuk belajar di Bali jurusan hotel dan pariwisata. Meskipun dia belajar di Bali, dia berhubungan seks dengan beberapa teman sekelasnya. Hubungan kita hanya sebagai teman, tidak lebih, hubungan kita didasarkan pada rasa suka. Mungkin karena usia saya yang lebih muda. Hanya saja aku bisa mencegah tubuhnya kapan pun aku mau. Hubungan saya dengan Evi tidak diketahui oleh Silvi, saudara perempuannya yang pernah bekerja di salah satu hotel di daerah Jimbaran.

Silvi, tidak kalah cantik dari Evi. Keduanya memiliki kulit putih bersih. Silvi lebih dewasa dalam disposisi dan juga diundang untuk mengobrol. Karena Silvi juga cantik, saya sering bercanda dengan Evi yang mengatakan bahwa saya ingin tahu bagaimana rasanya dikaitkan dengan Silvi. Evi terkadang tertawa dan terkadang marah ketika saya mengatakan itu. Meskipun marah, Evi akan kehilangan amarahnya jika kamu melakukannya lagi.

Seperti sore itu, ketika saya baru pulang dari kampus, saya melihat kamar Evi terbuka tetapi tidak ada orang di dalamnya. Karena situasi asrama yang tenang saya akan masuk ke kamarnya dan mendengar seseorang sedang mandi dan saya akan menutup pintu ke kamar Evi. Saya telah tinggal di Denpasar selama lebih dari seminggu karena saya berada di ujian akhir.

Setelah saya menutup pintu, saya memanggil Evi di kamar mandi.

“Vi, mandi lagi? Aku bertanya dengan santai.

Tidak ada jawaban dari kamar mandi. Saya melanjutkan.

“Apakah kamu marah, Vi? Maaf, aku tidak memberitahumu jika aku ingin tinggal di Denpasar. Hari ini aku ingin membuatmu puas Vi. Aku akan menciummu, membuatmu puas hari ini. Aku aka.

“Kamu memandikan kucing Vi dari ujung rambut ke ujung kakimu.”

Masih belum ada jawaban dari dalam kamar mandi.

“Vi, ingat film yang biasanya kita tonton dengan benar. Aku akan membuatmu puas beberapa kali hari ini sebelum kau merasakan Vi penisku. Aku akan mencium vaginamu sampai kau kenyang dan memohon agar aku memasukkan penisku.” Domino Terpercaya 99 Agen

Ada batuk kecil dari kamar mandi.

“Vi, aku menutup pintu dan gordennya Vi”. Aku berbalik dan menutup tirai jendela yang masih terbuka.

Ketika saya menutup tirai, saya mendengar pintu kamar mandi terbuka. Saya tersenyum dan bersorak di dalam hati saya. Setelah saya menutup tirai, saya berbalik. Dan ternyata, apa yang ada di kamar mandi adalah Silvi, saudara perempuan Evi, yang baru saja selesai mandi dengan menggunakan jubah mandi berwarna merah muda dan duduk di tempat tidur dengan kaki disilangkan dan terlihat dari pemandiannya.

Kaki putih yang terawat, betis yang indah yang terlihat sampai paha putih, ketat dan seksi sangat menantang untuk membelai. Belum lagi penyeberangan bathrope di dadanya sedikit ke bawah sehingga terlihat dada putih dan belahan dadanya. Saya pikir ukuran Branya sedikit lebih besar dari Evi, karena saya tidak pernah menyentuhnya.

“Evi akan ke Yogya, dia bekerja selama 2 bulan,” kata Silvi sambil memainkan tali bak mandi.

“Sejauh ini, kamu suka bercinta dengan Evi, meski aku yakin kamu tidak akan seperti kakakku”

“Maaf Bu, saya tidak tahu apakah itu di dalam itu, Silvi Ma’am,” kataku ketika mataku menatap wajah Silvi.

Rambut hitamnya basah kuyup. Dada putih dengan keliman yang terlihat cukup dalam. Paha putih halus dan kencang pada betis yang terawat baik. Jika saya pikir Silvi bisa mendapatkan 8 hingga 8.5.

“Kalau begitu kalau bukan Nyonya kenapa? Kamu tidak mau mencium Mbak, agar Mbak puas, memandikucing Mbak seperti yang kamu katakan tadi?” Tanya Silvi untuk memprovokasi saya.

“Aku hanya ingin, Mbak, jika kau memberi aku,” jawabku segera tanpa berpikir, melangkah ke tempat tidur. Karena sebagai lelaki normal saya belum mampu menolak keinginan saya untuk melihat seorang wanita cantik yang hampir pasti telanjang karena dia baru selesai mandi. Belum lagi pemandangan dada yang halus dan putih yang sangat menggoda.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Tante Menjadi Seorang Janda Yang Butuh Kenikmatan Sex

“Kamu sudah lama bercinta dengan Evi, Ren?” Silvi bertanya ketika aku duduk di sebelah kirinya. Saya tidak langsung menjawab, setelah duduk di sebelahnya saya mencium bau tubuh yang harum.

“Tubuhnya benar-benar harum.” kataku, mencium leher dan tangga putihnya.

Silvi menggeliat dan mendesah ketika lehernya mencium, mulutku bangkit dan mencium bibir mungilnya yang merah. Silvi menciumku kembali dengan lembut. Perlahan-lahan saya memasukkan lidah saya ke rongga mulutnya dan lidah kami saling menyentuh, itu membuat Silvi lebih hangat.

Perlakuan tangan kiriku tergelincir ke jubah mandi dan merasakan dadanya yang tebal. Sementara aku terus berciuman dan dengan lembut memijat kedua payudaraku secara bergantian. Payudaranya menjadi lebih keras dan putingnya mulai naik. Sesekali saya memainkan putingnya dengan tangan sambil terus menghancurkan bibirnya.

Saya juga mengubah posisi saya, saya meregangkan tubuh Silvi di tempat tidur sambil terus menghancurkan bibirnya dan merasakan payudaranya. Setelah tubuh Silvi runtuh, mulutku perlahan turun ke lehernya dan tanganku menarik tali bathropenya. Setelah tali dilepaskan, saya membuka tali rias. Saya berhenti mencium lehernya untuk sementara waktu untuk melihat tubuh wanita yang akan saya tidur sebentar, karena saya tidak pernah memiliki tubuh tanpa satu pun benang. Sungguh pemandangan yang indah dan tanpa cela.

Payudaranya yang putih dan tegak berukuran 36 C dengan puting yang sudah naik sangat mengasyikkan. Pinggang ramping karena perutnya yang kecil. Rambut halus yang tumbuh di sekitar selangkangannya terlihat rapi, mungkin Silvi baru saja mencukur rambut kemaluannya. Pemandangan yang indah.

Lalu Silvi menghela nafas “Eeeeeuuuuummmhhh..”, mengganggu pikiranku, aku segera melanjutkan aktivitasku yang telah berhenti karena mengagumi keindahan tubuhnya.

Sekali lagi aku menghancurkan bibir Silvi sementara tanganku mengelus payudaranya dan perlahan-lahan jatuh ke perutnya. Ciuman saya turun ke lehernya. Desahan Silvi bahkan lebih terdengar. Perlahan mulutku turun ke payudaranya dan mencium payudaranya dengan bebas. Payudara kenyal mengeras saat aku mencium payudaranya.

Tanganku yang membelai perutnya turun ke pahanya. Saya tidak sengaja membelai di sekitar vaginanya untuk memprovokasi reaksi Silvi. Ketika tangan saya membelai paha bagian dalam, kaki Silvi tertutup bersama. Kemudian paha Kuelus Silvi sampai akhirnya perlahan-lahan tanganku ditarik oleh Silvi dan diarahkan ke vaginanya.

“Elus, Ren, biarkan aku merasa baik, Ren,” katanya sambil menghela napas.

Bibir vagina Silvi basah ketika disentuh. Aku meremas jari-jariku di bibir kemaluan Silvi, dan Silvi menghela nafas. Tangannya meremas kepalaku masih di dadanya.

“Ahh, maka Ren”, pinggul semakin lebih baik sejalan dengan palpasi tangan lebih cepat. Saya memasukkan jari-jari saya ke dalam lubang vagina yang basah.

“Ohh Ren, itu Ren yang bagus”, Silvi menghela napas lebih banyak dan pinggul pinggulnya semakin cepat.

Jari-jariku bahkan lebih bebas bermain di lorong sempit vagina Silvi. Aku mencoba memasukkan kedua jari-jariku dan desahan dan goyangan Silvi membuatku semakin bersemangat.

Silvi menjepit kakinya sehingga tanganku terjebak di lipatan pahanya dan jari-jariku masih bermain-main di vagina Silvi yang sempit dan basah.

Perasan tangan Silvi di kepalaku semakin kencang, Silvi tampak menikmati puncak kesenangannya. Setelah itu berlangsung lama Silvi juga meregangkan tangan dan kakinya kendor lama.

Saya segera menggunakan kesempatan ini sesegera mungkin untuk melepas kemeja dan jins saya. Penisku sangat tegang dan merasa tidak nyaman karena aku masih ditekan oleh celana jinsku. Setelah saya menggunakan CD, saya mengubah posisi tidur Silvi. Pada awalnya seluruh tubuh Silvi berada di tempat tidur, Sekarang saya hanya membuat pinggul di atas tempat tidur, sementara kakinya menjuntai ke bawah.

Dengan posisi ini saya bisa melihat vagina Silvi yang merah dan indah. Saya sesekali vaginannya, masih terasa basah. Saya juga mulai mencium vaginanya. Terasa lengket tapi harum. Saya pikir Silvi selalu membuat bagian dari wanita ini sangat teratur.

“Ahh Ren, Ren enak”, Silvi racau. Pinggulnya bergoyang saat aku menjilati lidahku di sepanjang vaginanya. Vagina merahnya semakin basah dengan lendir vagina wangi dan menjilati saya. Desahan Silvi bahkan semakin kuat ketika aku memasukkan lidahku ke dalam biji-lubang pembukaan vaginanya. Evi benar-benar hebat.

Cerita Lainnya:   Aku Dijadikan Obyek Nafsu Sex

“Lanjutkan Ren”, dia menghela nafas. Tanganku meremas pantatnya yang ketat ditarik ke payudara. Teman saya pindah untuk meremas payudaranya yang tebal. Sementara lidahku terus menjilati vaginanya. Kakinya menjepit kepala saya dan pinggulnya bergerak tidak beraturan. Sepuluh menit dari ini terjadi dan Silvi memasuki orgasme kedua.

Aku juga merasakan cairan hangat keluar dari vaginanya dan berkata “Ren…sepertinya udah keluar.” Cairan yang saya jilat dan habiskan dan simpan di mulut saya dan dengan cepat mencium bibir Silvi yang terbuka sehingga dia bisa merasakan cairan itu sendiri.

Lama kami berciuman, dan perlahan-lahan posisi penisku tepat di depan vaginanya. Sambil terus mencium ujung penisku, aku mencuatkan CD-ku ke bibir vaginanya. Tangan Silvi yang awalnya terletak di samping bergerak ke arah penisku dan menariknya. Tangannya mengguncang penisku perlahan.

“Kamu juga punya Ren besar, panjang lagi” kata Silvi di antara ciuman kami.

Selagi masih berciuman, aku melepaskan CDku sehingga tangan Silvi bisa dengan bebas menggoyangkan penisku. Setelah lima menit, aku menepis tangan Silvi dan mengusap kemaluanku dengan bibir vaginanya. Posisi ini lebih baik daripada terguncang.

Perlahan-lahan saya mulai mengarahkan penisku ke vaginanya. Ketika penisku mulai masuk, tubuh Silvi sedikit terangkat. Rasanya sangat basah tapi enak. Pembukaan vagina lebih sempit dari Evi, atau mungkin karena pembukaan vagina tidak digunakan untuk penisku.

“Ahh Rensha … Sayang, sayang sekali sayang” Mengamuk ketika penisku bergerak maju mundur. Pinggul Silvi berayun liar untuk mengimbangi gerakanku. Saya juga terus mencium bagian belakang lehernya.

Dia mendesah semakin kuat “aahhhhh…ah..ah…aduhhh.”. Saya juga semakin bersemangat untuk terus memompa. Semakin cepat gerakan saya semakin cepat pinggul menggoyang Silvi. Kaki Silvi yang menggantung bahkan bergerak di pinggang saya. Saya juga mengubah posisi saya sehingga seluruh tubuh kami berada di tempat tidur.

Setelah seluruh tubuh di atas tempat tidur, saya akan menjatuhkan dada saya di atas dada besar dan ketebalan. Tanganku bergerak di belakang pinggulnya dan meremas pantatnya yang kuat.

Goyangan Silvi menjadi semakin meruncing oleh tanganku di pantatnya. Sementara pinggul saya terus bergerak maju mundur dengan cepat dan ayunan pinggul Silvi semakin liar.

“Ren .. Kau hebat Ren … Lanjutkan ke Ren .. Penismu besar keras dan panjang Ren .. Lanjutkan Ren .. Goyang Ren lebih cepat ..” Jadi Silvi rasial di antara kesenangannya.

Saya juga memindahkan pinggul saya lebih cepat. Vagina Slvi lebih baik daripada saudara perempuan Evi. Sempit jadi penisku benar-benar menikmati berada di dalam vaginanya. Silvi yang goyah, desahan tidak teratur membuatku semakin bersemangat dan mempercepat gerakanku.

“Ma’am, aku ingin pergi ke luar Ma’am” kataku.

“Di dalam Ren biarkan itu menjadi lezat” Silvi menghela nafas saat tangannya memegangi pantatku seolah-olah dia tidak ingin penisku keluar dari vaginanya sama sekali.

Aku mendesah saat aku memuntahkan semua cairanku ke dalam lubang Rahim “AAhhhhhh….waaawwwww..ahh.

Tangan Silvi menekan pantatku sementara pinggulnya terdorong ke atas, seolah dia masih ingin melanjutkan lagi, matanya terpejam. Aku mencium bibir Silvi. Dengan posisi tubuh saya masih di atas dia dan penis saya masih di vaginanya. Mata Silvi terbuka, dia membalas ciuman untuk waktu yang lama. Tubuhnya basah oleh keringat dan juga keringatku.

“Kamu hebat, Ren, aku belum pernah puas sebanyak ini,” kata Silvi.

“Nyonya juga hebat, vaginaku sempit, legit dan harum lagi,” kataku.

“Memang, vagina Evi tidak” dia tersenyum sambil menggelengkan pinggulnya.

“Sedikit lebih sempit, saya telah dibandingkan dengan Evi,” jawab saya, menggerakkan penisku masih terjebak di dalamnya. Sepertinya Silvi masih ingin terus berpikir lagi.

“Penismu masih keras, Ren?” Silvi bertanya sambil memutar pinggulnya.

“Tetap saja, Ma’am masih mau lebih?”

“Aku mau, tapi Nyonya di atas,” kata Silvi.

“Cabut Ren”

Setelah dicabut, mulut Silvi bergerak dan mencium penisku, Silvi menghisap penisku dulu sambil memberikan vaginanya padaku. Lagi pemanasan dengan posisi 69. Desahan Silvi, vagina Harvi yang harum membuatku melupakan Evi untuk sementara waktu.

Hari itu dari jam lima sore sampai pagi berikutnya saya bercinta dengan Silvi, saya tidak tahu berapa kali kita orgasme. Dan itu berlangsung hampir setiap malam selama Evi belum kembali dari latihannya di Yogya selama lebih dari 2 bulan. Saya pikir sementara Evi tidak hanya membumbui kakaknya dulu.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,