Cerita Sex Dewasa Nikmatnya Bercinta dengan Saudari Tiriku

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
23 views

Lepasperawan – Namaku Ben. Ketika saya masih di sekolah menengah di kelas 3, pada waktu itu saya hanya tinggal selama satu bulan dengan ayah tiri saya. Ibu menikahi orang ini karena dia tidak dapat hidup lama sebagai janda.

Apa yang saya tidak harapkan adalah ayah tiri saya memiliki 2 gadis yang keren dan seksi, yang memiliki sekolah yang sama dengan saya, namanya Lusi dan yang satunya lagi di perguruan tinggi, namanya Riri. Lusi sangat cocok jika digunakan sebagai bintang untuk iklan obat bangunan tubuh, yah, jika Riri adalah yang paling cocok untuk iklan BH dan suplemen payudara.

Sejak pertama kali saya hidup, saya selalu bermimpi bahwa saya bisa memilikinya, tetapi keinginan itu selalu dipatahkan oleh berbagai hal. Dan sore ini terjadi bahwa tidak ada seorang pun di rumah selain saya dengan Lusi, ini juga saya kelelahan karena saya baru saja kembali dari sekolah. “Lus! Jika ada kebutuhan untukku, aku ada di kamar,” aku berteriak dari ruangan. Saya mulai menyalakan komputer saya dan karena saya terlambat, saya mulai berselancar ke situs porno favorit saya, tetapi tidak lama setelah Lusi pergi ke ruangan membawa buku, sepertinya dia ingin bertanya. “Ben, kemarin kau sudah memberi tahu Biologi, aku sudah antre!” Dia berkata dengan suara manja. Terlepas dari komputer saya yang memutar film BF melalui internet, saya memberinya sebuah buku di rak buku saya yang cukup jauh dari komputer saya.

“Lus …! Nich, buku itu, maka aku sudah siap,” kataku.

Lusi tidak memperhatikan saya tetapi malah melihat film BF di komputer saya.

“Lus … kamu hanya tercengang!” Saya mengatakan pura-pura tidak tahu.

“Eh … ya, apa yang kamu mengatur Ben! Aku berkata konyol,” kata Lusi.

“Yah, kamu baru saja melihatnya, aku tahu kamu juga menyukainya,” jawabku.

“Mending kita nonton bersama, tenang saja, aku diam,” aku bertanya mencoba mencari peluang.

“Sungguh, kamu tidak bilang?” Dia berkata dengan ragu.

“Suwer dech!” Saya berkata sambil membawanya kursi.

Lusi mulai serius menonton setiap adegan, sementara aku serius untuk terus menatap tubuhnya.

“Lus, sebelum kamu pernah nonton bokep no?”

“Dulu, saya punya VCD,” jawabnya.

Wow gila juga, gadis, diam-diam nakal juga.

“Untuk ML?” Saya bertanya lagi.

“Belom,” katanya, “tapi kalau aku sering melakukannya sendiri.”

Wow, semakin berani aku, apa yang ada di pikiranku sekarang hanyalah ML dengannya. Bagaimana bisa “Beni Junior” terpuaskan, tak peduli saudara tirinya, yang penting nafsu saya sudah hilang.

Melihat dadanya berfluktuasi dengan gairah, saya menjadi lebih terangsang, dan batang alat kelamin saya menjadi lebih tegang.

“Lus, kamu ngeri yach, jadi kamu ingin nonton,” aku bertanya memancing.

“Ya, nic Ben, aku akan ke kamar mandi sebentar,” katanya.

“Apa yang kamu lakukan ke kamar mandi, lihat?” Aku berkata sambil menunjuk celanaku.

“Kasihanilah Beni kecil,” kataku.

“Pikiranmu bukan orang yang tidak bisa melakukannya,” katanya, meninggalkan kamarku.

“Tenang, rumah sepi lagi, aku diamkan dech,” kataku memancing.

Dan ternyata dia tidak tertarik, bahkan terus berjalan ke kamar mandi sementara tangan kanannya meremas-remas buah dadanya dan tangan kirinya menggosok kemaluannya, dan inilah yang membuat saya tidak menyerah. Kukejar melanjutkan, dan tepat sebelum memasuki kamar mandi, aku menarik tangannya, aku memegangi kepalanya dan kemudian segera mencium bibirnya. Sejenak dia menolak tapi kemudian dia mengundurkan diri, bahkan menikmati setiap permainan lidahku.

“Aku akan memberimu pengalaman yang paling memuaskan,” kataku, lalu terus menciumnya. Tangannya membuka pakaian sekolah yang masih kami kenakan dan juga dia membuka bra dan meletakkan tanganku di dadanya, elastisitas dadanya sangat berbeda dari gadis-gadis lain yang aku sentuh.

Perlahan dia membuka roknya, celana dan celana dalamku. “Ayo pergi ke kamar!” Dia bertanya setelah kami berdua telanjang,

“Terserah kamu,” kataku,

“Yang penting aku akan memuaskanmu.” Saya tidak pernah berpikir dia berani menarik penisku saat berciuman, dan perlahan kami berjalan menuju kamarnya.

“Ben, kamu berbaring, kita pakai 69” atau tidak? “Dia berkata sambil mendorong saya ke tempat tidurnya. Dia mulai menindas saya, membawa vaginanya dekat ke wajah saya sementara penis saya diambil, saya mulai mencium vaginanya yang basah, dan bau kewanitaannya membuat saya lebih bersemangat untuk segera memainkan klitorisnya.

Tidak lama setelah saya memasukkan lidah saya, saya menemukan klitorisnya dan kemudian saya mengisap, menjilati dan kadang-kadang bermain dengan lidah saya, sementara tangan saya bermain di dadanya. Tak lama kemudian dia melepaskan emosinya.

“Jangan hentikan Ben … Ach … mempercepat Ben, aku ingin keluar! Ach … ach … aach … Ben … aku akan … di luar,” katanya serempak dengan menyemprotkan cairan kental dari vaginanya. Dan kemudian dia lemas dan berbaring di sampingku.

“Lus, sekali lagi, aku belum keluar,” kataku.

“Tunggu sebentar, ya, aku bosan,” dia menjelaskan.

Saya tidak peduli dengan kata-katanya, lalu saya mulai mendekati vaginanya.

“Lus, aku datang sekarang,” kataku sambil perlahan memasukkan penisku.

Tampaknya Lusi tidak sadar, dia hanya tertutup mencoba untuk beristirahat. Vagina Lusi masih sangat sempit, penisku dibuat hanya diam-diam di pintu. Saya perlahan membukanya dengan tangan saya dan terus berusaha memasukkannya, dan akhirnya berhasil mendapatkan penis saya menjadi dua, sekitar 7 cm.

“Jangan Ben … biarkan aku hamil!” Dia berkata tanpa memberontak.

“Apakah kamu sudah menikah?”

“Sudah, baru kemarin, kenapa begitu?”

Sementara aku meletakkan penisku menjadi dua, aku menjawab pertanyaan itu,

“Kalau begitu kamu tidak akan hamil.”

“Ach … ach … ahh …! Ben sakit, ach … ach … ahh, perlahan, aa … aach … aachh …!”

“Ini hanya sebentar, Lus memperbaiki gaya doggy dech!” Saya berkata tanpa melepas penis dan mencoba memutar tubuhnya.

Dia menuruti kata-kataku, lalu mulai keluar-masuk kemaluanku di vaginanya dan aku pikir dia mulai terangsang lagi, karena sekarang dia menanggapi gerakan masuk dan keluar dariku dengan menaikkan pinggul bawahnya.

Cerita Lainnya:   Bulan Madu

“Ach … aa …” teriaknya.

“Sekali lagi, Ben … a … aa … ach …”

“Tahan dulu, sebentar saja,” kataku, terus bergetar dan memeras payudaranya.

“Ben, aku ingin … ach … a … keluar lagi Ben …” katanya.

“Tunggu sebentar, aku juga ingin pergi,” jawabku.

“Cepat, Ben, jangan tahan,” katanya semakin tegang.

“A … ach … aach …! Ya ya.”

Aku berkata semakin keras dan akhirnya setidaknya enam potret sperma saya di dalam vaginanya.

Aku menarik penisku dan aku melihat seprai, apakah ada darah atau tidak? tetapi ternyata tidak.

“Lus, kamu bukan perawan,” aku bertanya.

“Ya, Ben, ketika saya sedang masturbasi lagi, saya merasa bahwa persahabatan itu telah pecah,” jelasnya.

“Ben ingat, jangan bilang siapa-siapa, itu rahasia kita.” “Oh, tenanglah, aku bisa dipercaya, selama kamu mau lagi lain kali.”

“Siapa yang bisa menolak ‘Beni Junior’,” katanya penuh perhatian.

Setelah itu minimal seminggu sekali saya selalu melakukan ML dengan Lusi, kadang saya sangat ingin atau kadang Lusi yang sering ketagihan, yang menyenangkan sampai sekarang kami selalu bermain di rumah tanpa ada yang tahu, kadang tengah malam saya pergi ke kamar Lusi atau sebaliknya versa, kadang-kadang juga pada siang hari pulang dari sekolah jika tidak ada orang di rumah.

Kali ini sepertinya Lusi ingin, karena di sekolah dia terus menggodaku, bahkan dia sempat membisikkan keinginannya untuk ML sore ini di rumah, tapi sayangnya siang ini ayah dan ibu ada di rumah jadi kami tidak melakukan ini. Saya berjanji bahwa malam ini saya akan bermain di kamarnya, dan dia hanya berkata ya, dia mengatakan selama ML bisa melakukannya dengan saya hari ini dia hanya menuruti kemauan saya.

Ternyata sampai malam ayahku belum tidur juga, sepertinya dia asyik menonton pertandingan sepak bola di TV, dan aku sedang tidur sambil menunggu ayahku tertidur, tapi sayangnya aku tidur duluan. Dalam mimpiku, aku sedang tergelitik oleh sesuatu dan berusaha menahannya, tetapi kemudian sesuatu menindasku sampai aku kehabisan napas dan kemudian terbangun.

“Lusi! Kamu tidur?” Tanyaku, melihat Lusi menindasku telanjang.

“Kau mulai nakal, Ben, aku sudah menunggumu, kau juga tidak ikut. Kau tahu, ini sudah jam dua, dan Daddy sudah tidur sejak jam satu,” katanya dengan nada serius sementara memegangi penisku karena ternyata celana pendek dan CD saya telah dibuka.

“Apa yang nakal, jangan permisi atau bangunkan aku,” kataku.

“Kamu tidak sadar yach, kamu sudah bangun, lihat bahwa itu sudah siap,” katanya, menunjukkan penisku.

“Aku tidak yakin.”

Emosinya terasa berbeda kali ini, terasa seperti mengisap dan kelaparan.

“Lus, jangan lelah, bro,” Beni Junior “!”

“Aku sudah mengambil berat badan Ben!” Dia berkata lagi.

“Mending seperti biasa, kami menggunakan posisi‘ 69 bersama-sama dan kami berdua baik, “kataku, berputar-putar tanpa melepaskan emosi, sambil terus emosi.

Aku mulai menjilati vaginanya yang basah sementara tanganku meremas payudaranya yang semakin keras, aku terus mengisap vaginanya dan mulai menjulurkan lidah untuk mencari klitorisnya.

“Aaaahhhhhhh… aduhhhhhhhh …” dia mendesa ketika aku isap klitorisnya.

“Ben! Kamu sangat pintar untuk menemukan informasiku, a … aaahhh … ahh …”

“Kamu juga semakin pintar, ‘Beni’ kecil,” kataku lagi.

“Ben, kali ini kita tidak perlu banyak, aa … achh …” katanya sambil mendesah.

“Cukup untuk menembak, tapi … ben … ahhhhh..beeeeenn … ahhh …” katanya sambil menikmati jilatanku.

“Tapi Ben I … ma … u … keluar nich! Ach … a … oh …” katanya sambil tegang dan kemudian mengeluarkan cairan dari vaginanya.

“Sepertinya kamu harus menggandakannya!” Saya berkata sambil mengubah posisi.

“Ya, saya menginstalnya, tetapi sekarang kamu memasukkannya,” katanya lagi.

“Bersiaplah untuk aku memasukkan ini sekarang,” kataku sambil mengarahkan penisku ke vaginanya.

“Bersiap-siap!”

“Ayolah, dech,” katanya.

“emmhhhhh…..ahhhh..”  dia menghela napas ketika aku meletakkan penisku.

“Tolong pelan-pelan!”

“Ini Lus lambat,” kataku, mulai gemetar.

“Lus, apakah kamu sudah terangsang lagi?” Aku bertanya.

“Tunggu sebentar, Ben,” katanya, mulai menggoyangkan pantatnya untuk mengikutiku, lalu dia menarik kepalaku dan memitaku untuk menciumnya.

“Bercanda, Ben!”

Tanpa diberitahu dua kali, saya langsung mendapatkannya, dan saya benar-benar menikmati bermain lidah yang lebih mahir.

“Lus, apakah kamu punya pacar?” Aku bertanya. “Aku sudah melakukannya tapi aku baru saja putus,” katanya sambil mendesah.

“Ben, pacarku tidak tahu tentang hal yang nyata, hanya kamu yang sama sepertiku.”

“Benar, Ach?” Saya bertanya lagi, mempercepat kejutan.

“Ach … ben … bagaimana bisa Ben, a … aa … ach … achh,” katanya terputus-putus.

“Tunggu, atau kamu ingin itu bekerja?” Saya katakan menggoda.

“Jangan biarkan itu terjadi, aku hanya membuatmu terangsang lagi, rasanya tidak baik jika itu terjadi, ach … aa … ahh … aku ngebut, Ben,” katanya.

Lalu akselerasi gerakan pinggul.

“Kau sudah mengerti betapa bagusnya itu, suatu hari aku berpikir aku akan keluar dari penjara,” aku menyadari, bahwa sponsku telah berkumpul di ujung.

“Achh … ach … segera.”

“Pegang Ben!” Dia berkata sambil melepas penisku dari vaginanya dan kemudian menghisapnya sambil memegang klitorisnya.

“Aku juga Ben, bantu aku menemukan klitorisku!” Dia berkata, menarik tanganku ke dalam vaginanya.

Sementara aku terus menghisap penisku, memainkan klitoris dengan tanganku dan …

“Aahhhh … enaknya …ohhhhhhh…” Aku menghela napas, mengeluarkan sperma di mulutnya.

Sambil menjepit tanganku dengan vaginanya dia berkata. “Aku juga ben.”

“Aahhhh..emhhh.aahhhhhhh.” dia menghela nafas.

“Aku tidur di sini, aku akan membangunkanku jam lima sebelum ayahku,” katanya, menutup matanya dan kemudian jatuh tertidur, di sampingku.

Tepat pukul lima pagi saya bangun dan membangunnya, lalu dia bergegas ke kamar madi dan bersiap untuk sekolah, dan saya. Yang aneh adalah siang ini tidak seperti biasanya. Lusi tidak pulang bersamaku karena dia punya les privat, sedangkan di rumah hanya ada Mbak Riri, dan anehnya siang ini Mbak Riri di rumah mengenakan pakaian ketat dan rok mini. sepertinya dia sedang menunggu sesuatu.

Cerita Lainnya:   Service Cewek Bispak ABG

“Siang Ben! Pulang saja ke mana saja? Di mana Lusi?”

“Lusi sedang les, katanya, pulang larut sore,” kataku, “Loh, kapan kamu pulang? Kata dari Solo?”

“Aku pulang tadi malam,” katanya.

“Ben, tadi malam kamu berteriak sendirian di kamar, ada apa?”

Wow sepertinya Mbak Riri mendengar desahan Lusi semalam.

“Aku tidak, ini hanya mencoba,” kataku, lewat ke kamarku.

“Ben!” Dia menelepon, “Saya ingin Anda menonton VCD, Ma’am malas, menonton sendiri,” katanya dari kamarnya.

“Tunggu sebentar!” Aku berkata ketika aku berjalan menuju kamarnya, “Apakah ada film, Ma’am?” Saya bertanya ketika saya tiba di kamarnya.

“Lihat saja, nanti aku tahu,” katanya lagi.

“Mengapa kamu menunggu seseorang lagi?”

“Ma’am, tunggu apa lagi,” katanya datar, “Saya melihat film telah dimulai.”

“Loh, ini …?” Aku berkata, melihat film BF yang dia mainkan dan tanpa melanjutkan kata-kataku, melihat dia mendekatiku. Lalu dia mulai mencium bibirku.

“Aku tahu kenapa tadi malam,” katanya,

“Kamu tidak mau mempekerjakan saya, saya lebih suka dech daripada Lusi.”

Wow, puncak cinta ulam itu tiba, yang lain pergi ke yang lain.

“Ma’am, aku adik berbakti, memasak, menolak sich,” aku menggoda sementara tangan kananku mulai memasukkan rok mininya menggosok vaginanya, sementara tangan kiriku masuk ke kemejanya dan meremas payudaranya yang super besar.

“Kamu pintar, tapi sayangnya kamu nakal, pintar mencari peluang,” katanya, menghentikan ciumannya dan melepaskan tanganku dari dada dan vaginanya.

“Apa yang ingin kamu lakukan, bukankah kamu menyenangkan?” Saya bertanya. “Kamu tidak bisa menunggu, Ma’am, kamu membuka bajumu, lalu kamu juga, jadi itu akan keren?” Dia berkata sambil membuka kemejanya.

Aku juga tidak mau ketinggalan, aku mulai membuka bajuku sampai akhirnya kami berdua telanjang bulat.

“Tubuh Ma’am benar-benar bagus,” kataku, memperhatikan tubuhnya dari ujung ke ujung, sama sekali tidak ada cacat, putih halus dan sebagainya.

Dia segera memaku saya dan tangan kanannya memegang penisku, dan menunjuk ke vaginanya sambil berdiri.

“Aku tidak tahan Ben,” katanya.

Kuhalangi penisku dengan tangan kananku maka aku memainkan vaginanya dengan tangan kiriku.

“Nanti, ach, ini lebih keren.”

“Ach … kamu nakal Ben! Pantas Lusi ingin,” katanya dengan penuh perhatian. baca juga foto telanjang terbaru

“Ben …! Nona …! Di mana kalian?” Suara Lusi memanggil dari luar.

“Hari ini tutornya tidak masuk jadi aku dicetak ulang, di mana kalian lagi?” Dia bertanya sekali lagi.

“Datang saja di Lus, kita akan mengadakan pesta lain,” kata Mbak Riri.

“Nona! Entar kalau Lusi tahu apa?”

“Ben tidak menelepon Nyonya, panggil saja Riri,” katanya dan pada waktu itu aku melihat Lusi di pintu kamar membuka baju.

“Rir, aku juga ikut,” Lusi bertanya sambil memainkan vaginanya.

“Apakah kamu kuat, Ben?” Tanya Riri.

“Aku tenang, kok aku kuat, lagipula, Lusi sudah terangsang,” kataku.

“Lus buru-buru, ‘Beni Junior’,” aku bertanya.

Tanpa menolak Lusi segera menghisap penisku.

“Mending kita berbaring, supaya aku bisa mendapatkan vaginamu,” kataku pada Riri.

“Ayolah!” Dia kemudian mengambil posisi.

Riri menempatkan vaginanya di atas kepalaku, dan kepalanya menghadap vagina Lusi yang mengisap penisku.

“Lus, aku memainkan vaginamu,” katanya.

Tanpa menunggu jawaban dari Lusi dia langsung bermain di vaginanya. Permainan ini berlangsung lama sampai akhirnya Riri menegang pahanya, dan … “Ach … aach … aku keluar …” katanya sambil menyemprotkan cairan di vaginanya.

“Sekarang ganti Lusi,” kataku.

Lalu aku bangkit dan mengarahkan penisku ke vaginanya dan masuk perlahan.

“Ach … aach …” Lusi menghela nafas.

“Kamu curang, Lusi, kamu masuk, bagaimana bisa aku tidak?”

“Setelah kamu keluar duluan, tapi tenang saja, lalu ketika kamu pergi, aku masuk, yang penting adalah menstimulasi dirimu sendiri,” kataku.

“Orang yang mengguncangnya dengan cepat!” Mengeluh Lusi.

Saya mempercepat goyangan saya, dan dia juga menyeimbangkannya.

“Kak, ach … ayo pergi lagi, bro … a … ach … ubah yach, aku … ingin keluar … aa … a … ach … ! ” Dia menghela napas, lalu melemah dan jatuh tertidur tanpa daya.

“Ayolah, Ben, tunggu apa lagi!” Riri berkata saat dia mengangkang kemaluanku untuk melemparkannya.

“Aku sudah terangsang lagi.”

Tanpa menunggu lama, saya langsung melemparkannya dan menusuknya.

“Seberapa baik penisku?”

“Penismu diperpanjang,” katanya, “tapi rasanya enak!”

“Kurasa kamu tidak akan cukup lama,” kataku.

“Sama saja, saya tidak terlalu lama lagi,” katanya, “Kami keluar bersama-sama,” dia menjelaskan.

“Apa yang ada di luar istana?” Saya bertanya lagi.

“Ach … a … aach … di … istana … hanya …,” katanya samar karena dia menghela nafas.

“Maksudku, ah … ach … hanya di dalam … ah … oh … sebentar …”

“Aku …keluarkan sekarang … aaaaahhhhhhh …ohhhhh…” Aku menghela nafas sambil menyemprot spermaku.

“aaaahhhhhh…eehhheeemm …” katanya sambil terangsang dan aku menikmati hangatnya spermaku di dalam vaginanya.

Akhirnya kami bertiga tertidur di lantai dan kami bangun pada saat yang sama.

“Ben, aku mandi dulu, ini sudah sore.”

“Aku juga,” kataku.

“Ben, Lus, lain kali lagi,” pinta Riri.

“Bisa diatur, asalkan kosong seperti ini, benarkan, Ben!” Kata Lusi.

“Kapan saja kamu ingin aku siap,” kataku.

“Kalau begitu kamu jangan mandi dulu, ayo main lagi!” Kata Riri mulai memegang penisku.

Akhirnya kami bermain lagi sampai malam dan kebetulan ayah dan ibu di telepon dan mengatakan bahwa mereka kembali besok pagi, jadi kami lebih bebas untuk bermain, lagi dan lagi. Kemudian keesokan harinya kami sering bermain dalam situasi seperti ini, kadang tengah malam hanya dengan Riri atau hanya Lusi. Oh ayah tiri, ternyata selain banyak kekayaan, Anda juga punya dua anak yang siap menemaniku kapan saja, ohh nikmatnya hidup.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,