Cerita Sex Dewasa Nikmatnya Janda Muda

Video Rate:
3 / 5 ( 1votes )
23 views

Lepasperawan Cerita Sex Dewasa Nikmatnya Janda Muda, Sebenarnya, hari itu aku mabuk karena aku duduk di sebelah instruktur, dan cara tuk tuk bukan tik tuk, kau tahu, bahkan seperti anak kecil yang bernyanyi, hehehe, tapi ini sudah menjadi kasus di mana cerita konkret ini terjadi di minibus yang saya datangi saya datangi, setiap pagi ketika saya pergi ke kantor untuk menggunakan transportasi normal, di mana saya duduk di bus di sebelah seorang wanita yang mengenakan kerudung.

Wajah cantik, tubuh langsing dan kulit putih juga muncul dari telapak tangannya. Jika Anda berada di bus normal, saya sering tertidur karena nyatanya kalau saya menghabiskan banyak waktu di rumah selalu, padahal ada yang cantik wanita di sebelah saya pada waktu itu sekarang mata yang tertidur menghilang ketika wanita itu memainkan ponsel-Nya dan memanggil seseorang.

Paha tegangnya ketika dia tegang mengungkapkan kesan nyata untuk membangkitkan gairah maskulin saya, kemudian saya berusaha bagaimana memulai diskusi dengannya, dan mungkin saya secara naluriah sebagai gambar setelah dia selesai menghubungi saya

“Wachhh … hobi kapal pesiar adalah sama!”.

Untuk sesaat dia menatapku linglung, mungkin usaha orang ini sangat ramah.

“Hobi apa?”

“Kelompok ini tidak datang,” kataku sambil tertawa kecil.

“Aku hanya mengenalmu,” katanya. Akhir dari obrolan bergulir.

Selama percakapan, saya tidak menanyakan nama, profesi, atau teleponnya, tetapi saya meminta lebih banyak cerita lucu.

Jadi sebagai hasilnya dia berkata, “Kamu sangat lucu yacht .., tidak seperti pria lain.”

“maksudmu?” Saya bertanya lagi.

“Secara umum, mereka hanya berbicara sebentar untuk menanyakan nama dan kemudian menanyakan nomor telepon.” Lalu kami saling mengenal. Gadis berjilbab itu bernama Rina.

Percakapan berlanjut sampai dia pergi di Thumrin dan melanjutkan kota. Dua hari kemudian saya bertemu dengannya lagi. Gadis cantik berjilbab mendekati saya dan duduk di sebelah saya dan memberi tahu saya bahwa teman-temannya penasaran karena dia memiliki begitu banyak cerita konyol hari itu.

Pagi itu kami menjadi lebih akrab. Dia tiba-tiba bercanda:

“Kamu harus suka bermain cewek, karena kamu benar-benar pandai mengobrol. Kamu harus punya banyak cewek di bis yang kamu kembalikan.”

Maksudku, maksudku kencan dia sudah ketahuan. Akhirnya adalah karena aku harus memberitahunya jika aku punya istri dan punya anak. Ech membuktikan bahwa dia normal, dan sebenarnya sangat terkejut karena dia jelas tidak perawan karena dia mendapatkan sertifikasi NBA ketika dia lulus dari sekolah sebelumnya.

Sekarang ini mutlak. Alwisha, aku benar-benar tidak mengharapkan janda kecil muncul.

Selanjutnya bisa menebak. Obrolan tren lebih ringan. Saya mulai mengarahkan percakapan ke seks. Keintiman dan keterbukaan untuk bercinta di cakrawala. Sampai suatu malam dua bulan setelah perkenalan, kami berjanji untuk pulang bersama.

Hari itu ia mengenakan jilbab merah muda dengan ujung dan rok panjang. Posisi tempat duduk kami akrab dan kental. Faktanya, Rina tidak lagi ragu untuk menjatuhkan saya setiap kali dia mencegah tawa atau tidak dapat tergoda.

Terkadang ketika dia menciumku menangis, tangannya tidak terpikir olehku ketika aku mengangkat tangan kiriku di pahaku dan memukuli lengannya yang ditutupi kerah lengan panjang sementara dia terus mengobrol.

Akhir yang saya sadari dan bisikkan, “Wow, betapa nyamannya memukul tangan saya, maka Anda akan merasakan dari lipatan saya, Anda tahu.

Cerita Lainnya:   Bercinta Dengan Tunangan Orang

Saya berkata sambil tersenyum, “Setelah melihat wajah lembut Anda, belum lagi bibir tipis Anda.”

“Kau orang asing yang gila,” kata paha mencubit.

Saya melihat kursi di sekitar saya kosong sementara suasana malam yang gelap membuat suasana di dalam bus cukup suram. Dia mengangkat tangan kirinya dan dengan lembut mencium punggung jarinya. Janda muda berjilbab itu hanya tersenyum dan mengencangkan tinjunya.

Saudaranya … ada lampu hijau yang kupikir. Akhirnya dia terus mencium bagian belakang jarinya dengan gigitan kecil dan isapan kuat, kuat di ujung jarinya. Dia sepertinya merasakan sensasi mengisap jarinya.

Wajahnya, dihiasi kerudung, tampak sedih dan terlihat cantik. Alhasil dia membungkuk ke samping pundakku. Ketika bus mendekati jalan raya, aktivitas kami meningkat. Tangan kanan saya mengusap payudara putih 36 B-nya dari baju pinknya. Rasakan padat dan berdenyut.

Lalu perlahan-lahan jari-jariku membuka bajunya satu per satu dan menusuk bra-nya. Puting menjadi lebih keras dan lebih lama dan tumbuh secara signifikan lebih tinggi dalam beberapa milidetik. Sementara itu, tangannya tidak tinggal diam, memukuli penisku dari luar.

Setelah beberapa menit posisinya kemudian tiba-tiba menjadi agresif. Dia menyeret cloud saya dan terus berkomunikasi dan meremas ayam tegang saya. Tanganku yang berada di dadanya ditarik dan diarahkan ke vaginanya.

Saya tidak bisa bertindak terlalu banyak karena posisinya yang tidak menguntungkan sehingga saya bisa mengenai kaki saya dari luar gaun panjang. Aktivitas kami berhenti ketika ia hampir tiba di tujuannya. Dan dengan nafas yang masih terengah-engah, kami memegang kehidupan seks kami dengan mengatur pakaian kami.

Turun dari bus aku bilang dia ingin bertebaran di dekat rumahnya. Saya tahu kami berjalan di tepi jalan. Tempat itu sunyi dan aku berencana untuk mengarahkan hasratku ke tempat itu.

Janda muda berjilbab itu tampaknya memiliki mimpi yang sama. Saat aku berjalan, lengan kiriku memeluk ketika dia memukul payudaranya dari luar gaun merah muda lengan panjang yang dia kenakan.

Saat kami berjalan satu-satunya cara untuk melakukan sesuatu yang cepat, tangan kananku meraih kepalanya dengan warna pink modern, berciuman seketika dan menjulur melewati bibirnya yang halus. Dengan jilbab yang ketat gadis menyambut bibirku, menghisap dan menghisapnya.

Tangannya segera bertindak oleh ritsleting celanaku dan aku segera mengangkat rok ketat panjang dan sempurna. Rrrretttttt … Aku hampir menarik CD …, jariku segera meluncur ke dalam vagina yang terasa hangat dan licin. Ternyata dia sudah distimulasi di bus tadi. Di tengah napasnya, Rina menghela nafas:

“Ayo, Mas … baru saja masuk … aku benar-benar mau, kakak. Haha …”

“Sejenak sayang,” jawabku,

“Kami mencari tempat yang aman.” Aku menariknya melewati pagar penjaga dan di tengah pohon yang rimbun, aku melemparkannya dan setelah menarik rok panjang yang ketat di tengah. Lalu dia melewati celana dalamnya, lalu mengangkat kaki kanannya.

Saya tidak sengaja menggantungkan celana dalamnya di pergelangan kaki kanan yang saya angkat sehingga celana dalamnya tidak akan cukup kotor untuk menyentuh lantai. Dengan penuh gairah saya membuka celana saya dan membimbing ayam ke vaginanya, tetapi juga sangat sulit.

Cerita Lainnya:   BARU KENAL MINTA DITIDURIN

Pada akhirnya dia menyarankan penisku sebelum vaginanya. ? Emmhhh …!? Ketika ujung penisku mulai menembus vaginanya, kepala janda muda itu memandang kerudung merah muda sambil mengerang.

Luar biasa, ini adalah perasaan yang saya rasakan ketika penis saya mulai meledak sebelum vagina basah bernafsu. Di tengah deru kendaraan roda empat yang melintasi jalan raya, saya memompa pantat dalam gerakan lambat dan berlari di pangkal penis saya. Rina menyambut beberapa pundakku setiap kali aku menyentak penisku di vaginanya.

Huh … Aduh … Aduh … Massa … Aduh … “. Hasrat dan ketegangan seksual bercampur dalam hatiku ketika suara orang-orang melintasi jalan di belakang pagar. Tapi situs kami sepenuhnya aman karena gelap di malam hari dan dilindungi oleh pohon-pohon yang sangat lebat.

Bahkan, mungkin orang yang berjalan tidak berdaya bukan, ada dua orang yang cukup gila untuk mencintai di sisi jalan raya dengan cara ini.

“Ganti tuan … saya lelah.” Saya segera duduk dan gadis muda mengenakan kerudung merah muda membuka rok panjang yang telah dia potong sebelumnya sehingga dia tidak jatuh.

Kemudian Rina mulai jongkok untuk membimbing vaginanya. Ketika penisku meledak lagi di antara daging lembut vaginanya yang licin, aku merasakan sensasinya lagi. Sambil mengendalikan pundakku, ia mulai meremas bokong dan menggerakkan pinggul dengan sapuan lembut, bolak-balik selama rotasi sesekali.

Kulit kembali senang dan intensitasnya semakin tinggi ketika dibantu dengan menekan pinggul sambil menarik pantatnya.

Suara suaranya tumbuh ketika elemen vital kita saling bergesekan, “uchhhhh … ssshhh … uchhhhh …”. Saya menutup mata dan merasakan rasa yang timbul dari gesekan alat kelamin kami sambil terus menggerakkan pinggul untuk mengimbangi gerakannya.

“Kalau begitu sayang … Ayo lanjutkan.” Keringat telah membasahi punggungnya dan gerakan kami mulai melambat tetapi tekanannya meningkat untuk mengimbangi perasaan nikmat yang menyebar ke seluruh tubuh kami dan terus bergerak ke arah pinggul kami, berkumpul dan pusing di ujung vital kami.

Dia mulai meledak dan ujung kontol mulai meledak, sementara wanita kerudung ini mulai mengerang sambil menjepit vaginanya lebih keras.

“Ahhhhh … ahhhhh … ahhhhh … pergi ke mas … sorong … sorong terussss … mas … aagghhh … sorong … lanjutkan … terussss … ahhhh” , Dengan nafas panjang saat lekukan kepalanya ditutupi kerudung.

Tia menekan dan menampar batang penisku sementara vaginanya terus menang. ? Massa … mmhh … oouuccchh …? Teriakannya berhenti berlutut di kepala ketika dia mencapai puncaknya. Aku hanya bisa terdiam sambil memeluk tubuhnya menunggunya menyelesaikan orgasme.

Ketika pakaian mulai rileks, dia segera merespons untuk terus merasa tertunda, tanpa basa-basi lagi, rasa lembut mulai berbalik, perakitan dan ledakan, dan merilis kesenangan di vaginanya.

Aku menyelipkan penisku sambil menekan pinggulku sementara kakiku terasa menyemprotkan rasa yang keluar dari tubuhku. Setelah istirahat beberapa menit, kami bertemu satu sama lain … Akibatnya ia tersenyum dan tertawa.

“Kamu benar-benar gila, tapi aku jujur suka melakukannya dengan sistem seperti ini.

“Aku tidak pernah bahagia,” katanya.

Setelah itu kami mengatur pakaian kami dan berkomitmen untuk melakukan kesenangan seksual ini di masa mendatang.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,