Cerita Sex Dewasa Pemuas Nafsu Mertua

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
38 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Pemuas Nafsu Mertua, Cerita ini di mulai ketika saya baru saja kembali dari tempat kerja dan melihat ibu mertua saya, yang sedang bermain dengan tenang, ini adalah kisah saya, tetapi mari kita lihat …

Saya Dimas, 31 tahun. Menikah dengan dua anak. Istriku sangat baik. Banyak yang mengatakan itu mirip dengan bintang opera terkenal hari ini. Kami tinggal di Bandung. Apa yang akan saya katakan adalah hubungan saya dengan ayah istri saya.

Ayah saya tinggal di hukum di kota P, masih di Jawa Barat. Setelah saya memiliki tugas kerja untuk P. City saya pergi dengan sepeda motor. Setibanya di P City, saya segera menyelesaikan tugas. Ketika selesai, saya tidak sengaja mampir ke rumah untuk beristirahat. Ketika saya tiba di rumah, putri istri saya datang untuk menyambut.

“Bagaimana Dimas sendiri? Di mana putra istrimu?”

“Saya memiliki pekerjaan di sini, jadi saya tidak menelepon saya, lagipula, saya baik-baik saja, saya hanya ingin mandi dan beristirahat,” jawab saya.

“Aku mengerti … aku akan menyiapkan makanan untukmu,” kata ibu mertuaku.

Kemudian mandi. Lalu saya segera pergi ke meja makan karena saya sangat lapar.

“Ada Paus, apa?” Saya bertanya.

“Ayahku pergi ke rumah temannya untuk merawat seorang teman,” atau ibu mertuaku.

“Jam berapa kamu mau pulang, Dimas?” Ibu mertuaku bertanya padaku.

“Di sore hari, Ma … saya akan tidur siang. Tubuhnya hampir 3 jam sepeda motor dari Bandung,” kataku.

“Kalau begitu ganti bajumu dulu, bajumu nanti akan kusut,” kata ibu mertuaku, yang tinggal di kamarnya. Lalu kembali dengan baju dan sarung.

“Ini adalah pintu baginya untuk digunakan,” kata ibu mertuaku.

“Ya, oh,” kataku sambil terus makan.

Ibu mertua saya berumur 42 tahun. Sangat menyenangkan seperti istriku. Tubuh langsing, payudara besar, meski sedikit berkurang karena penuaan. Ass terlalu tebal. Setelah berganti pakaian, saya duduk di ruang tamu untuk menonton TV. Kisah seksual lama seperti tamu

“Kenapa dia ingin tidur?” Ibu mertuaku bertanya padaku ketika dia sedang duduk di kursi yang sama tetapi sedikit terpisah.

“Segera, apa … masih lengkap,” kataku. Lalu kami menonton TV tanpa banyak bicara.

“Tahukah kamu, Demas … bahwa ibuku senang bersamamu?” Ibu mertuaku memintaku untuk memecah keheningan.

“Kenapa, apa?”

“Di masa lalu, karena saya datang ke sini untuk pertama kalinya untuk membawa pulang istri Anda, Mama mencintaimu segera, tampan, panjang, sopan, dan ramah,” katanya. Saya hanya tersenyum.

Ibu mertuaku sekali lagi berkata, “Sekarang aku menikah dengan putri Mama dan dia sudah punya dua anak, tapi kamu masih seperti aku …”

Ibu mertuaku berkata lagi, “Mama sangat baik, Dimas.”

“Aku juga seorang mama,” kataku.

“Ada satu hal yang ingin saya lakukan tetapi saya tidak berani takut bahwa saya akan menjadi masalah,” katanya.

“Apa ini, apa?” Aku berkata.

“Mama ingin memelukmu sebentar …” kata ibu mertuaku sambil menatapku dengan mata dingin.

“Kenapa ini, hei?” Saya bertanya lagi.

“Karena aku sangat mencintaimu, sekarang rasanya lebih enak,” kata ibu mertuaku.

Lihatlah mata ibu mertua saya. Lalu dia tersenyum.

“Akulah yang akan memeluk Mama sebagai rasa penyesalan kepadaku,” kataku, semakin dekat dengan ibu mertuaku sampai tubuh kita bersentuhan.

Lalu saya memeluk ibu mertua saya. Sang ibu memelukku erat-erat dalam hukum seolah-olah dia tidak ingin pergi lagi.

“Dimas bisa kamu menerima ini sebagai hadiah?” tanya ibu mertuaku.

Saya sedikit terkejut, saya membuka tangan saya, tersenyum dan mengangguk. Ibuku tersenyum pada hukum, lalu menerima pipi kirinya, pipi kanan, dan dahinya. Kemudian … ibuku menatapku sejenak dan kemudian mencium bibirku. Saya sangat terkejut. Tapi saya tetap diam, dan ada sedikit kesenangan di dalamnya. Setelah beberapa detik, ibu mertuaku menerima bibirku lagi … dan menghancurkannya saat dia menggenggam tangannya di pundakku. Saya secara spontan kembali mencium ibu mertua saya. Kami saling menghisap, kami bermain dengan lidah … suara nafas ibu mertuaku tampaknya cukup cepat. Tangan ibu mertua saya pergi ke Sarnj, dan kemudian menyentuh penis saya dari luar CD. Lalu aku mengusap tangannya perlahan dan kemudian mulai menekan penisku. Penisku segera tegang.

Tiba-tiba … Kringg! Bro! Suara telepon itu mengejutkan kami. Kami putus segera. Ibu saya segera masuk ke telepon. Saya tidak tahu apa yang sedang dibicarakan. Saya merasa bersalah, segera pergi ke kamar, menutup pintu, lalu berbaring di tempat tidur. Saya membayangkan mencium ibu mertua sambil merasakan kenikmatan memukuli penis Anda. Tiba-tiba dia mendengar ketukan pintu. Lalu dia membuka pintu. Ibuku memasuki hukum.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Aku Yang Hanyut Pada Rayuan Adik Suami Ku

“Aku ingin tidur, Dimas?” Ibu mertuaku bertanya padaku.

“Tidak, oohhh,” kataku sembari aku bangun dan duduk di tepi tempat tidur. Ibu mertua saya juga duduk di samping saya juga.

“Kamu tidak marah dengan kejadian ini,” ibu mertuaku bertanya. Saya tersenyum.

“Aku bukan seorang ibu.” Saya senang karena ternyata ibu saya sangat senang dengan saya, “jawab saya.

Ibu mertua saya tersenyum dan memegang tangan saya.

“Bahkan, aku selalu memimpikan sesuatu seperti itu, Dimas,” kata ibu mertuaku.

“Tapi karena istri dan ayahmu selalu di sana, ya, Mama hanya bisa menahan perasaan,” kata ibu mertuaku, mencium bibirku.

Saya segera membalas ciuman itu. Sekarang saya berani. Tanganku mulai merasakan kehangatan ibuku dari luar Negro. Saya mengecilkan permainan. Tangan ibu itu juga diambil langsung dari Sarnj yang kugunakan. Aku merasakan tangannya segera dan meremas penisku dari CD-ku. Penisku mengeras. Ibuku dalam hukum membuat penisku berdiri dan berdiri tegak. Sambil masih mencium tangannya, dia terus gemetaran dan meremas penisku. Saya juga terus menekan ibu saya sejak dulu, ibu mertua saya bangun dan mencuci semua pakaiannya. Saya juga melakukan hal yang sama. Ibu saya segera naik ke tempat tidur, segera melangkah. Saya menerima bibirnya.

“Mama senang kamu datang hari ini, Dimas … bahkan lebih bahagia karena ternyata kamu bisa menerima perasaan bahwa kamu adalah ibumu …” kata ibu mertuaku, cium aku.

“Aku juga senang karena ibuku sangat mencintaiku, kamu akan mencintai Mama …” kataku ketika aku meraih leher ibu mertuaku.

Ibu saya mendesah dalam hukum dan merasa lega. Lalu saya pergi ke ibu mertua saya. Kujilati dan gigitan kecil puting ibu mertuaku sambil menekan satu tangan di dada satunya.

“Oh … mmmmm … mmm … ah …” Ibu mertuaku semakin mendesah untuk merangsang gairahku.

Tapi ketika lidahku mulai jatuh ke perutku, istriku tiba-tiba menyentuh kepalaku.

“Jangan turun, Dimas … Mama merasa malu … menaruhnya di tempat … Mama tidak mampu membayarnya …” kata ibu mertuaku.

Saya tersenyum dan mengerti karena ibu mertua saya adalah salah satu orang tradisional dalam seks. Saya membuka pinggang lebar paha saya, lalu mengarahkan penis saya ke dalam unta yang basah dan licin. Tinju tangan ibu mertua saya segera memegang penisku dan menunjuk ke lubang vagina. Tidak lama … Bless … Penisku langsung memompa vagina ibuku. Sepertinya itu tidak menarik, tapi masih bagus untuk melekat pada penisku …

“Oh … Terdistorsi … Oh, Dimas … Mmhh …” Dia mendesah padaku saat aku memompa kontolku dengan cepat.

Ibu mertua saya seimbang dengan gerakan saya dengan ayunan pinggul. Dahulu kala, ibuku tiba-tiba bergidik dan tubuhnya sedikit gemetar.

“Oh, Demas … Mama ingin keluar … Mmhh …” ibuku berteriak.

Dia menghela nafas lagi.

Beberapa saat kemudian, tubuh ibu mertuaku dikencangkan. Saya telah mencapai orgasme … Saya berhenti untuk memompa penis saya tanpa menariknya keluar dari saku pahit saya dalam hukum. Saya merasa vagina lebih licin daripada air mani.

“Mama tidak merasa seperti itu, Dimas,” kata ibuku, yang mencium bibirku.

“Terima kasih, Dimas …” katanya sambil tersenyum. Saya segera meletakkan penis saya bersama untuk mati ibu mertua saya lagi.

“Bisakah kamu bertanya pada Demas sesuatu, apa?” Saya bertanya ketika pompa saya terus memompa.

“Apa?” Kata ibu mertua saya.

“Aku ingin seperti Mama dari belakang, kan?” Ibu saya tersenyum pada hukum.

“Kamu bisa, tapi ibuku tidak mau stagnan, hanya saudara laki-lakiku, saudaraku?” Kata ibu mertua saya.

“Ya, Ma,” kataku, menarik penisku. Ibu mertua saya dekat dengan perutnya ketika kakinya sedikit menyebar.

“Ayo, Dimas,” kata ibu mertuaku.

Segera letakkan penisku di pukaku dari belakang. Merasa lebih baik daripada masuk lewat depan. Mata ibu mertuaku tertutup, dan terkadang ada napas lega. Saya juga terus menikmati perasaan senang dan terus memompa penisku. Maka sepertinya sesuatu yang sangat kuat terasa seperti keluar dari penisku. Saya mempercepat gerakan saya untuk bercinta dengan ibu mertua saya. Ketika aku hampir mencapai puncaknya, aku menarik penisku, lalu … Crott! Kartu …! Crott! Air saya keluar banyak di belakang leher saya.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Kunjungan Kekantor Teman Lamaku

“Oh … enak, apa …,” kataku.

Taruh kontolku di belakang pantat ibuku dalam hukum. Beberapa menit setelah kelelahan menghilang, ibu mertuaku berkata, “Tolong bersihkan punggungmu, Dimas …”.

“Ya, Ma,” kataku. Lalu saya mencuci air mani di tubuh ibu mertua saya.

Setelah berdandan, kami kemudian meninggalkan ruangan. Wajah mertua saya terlihat sangat ceria. Menjelang sore, ayah saya pulang ke rumah. Ibu mertuaku dan aku bersikap seolah tidak ada yang terjadi di antara kami.

Setelah makan malam, putri putri saya meminta saya untuk membawa semua piring kotor ke dapur. Saya taat. Ayah saya menjalani hukum setelah makan malam langsung ke ruang TV dan segera melihat pertunjukan favoritnya. Di dapur, ibuku, segera menarik tangan putriku ke sudut dapur dan menciumku. Saya menjawab dengan tangan saya segera memegang pahanya dan kemudian saya merasakan vaginanya.

“Kamu nakal, tapi ibuku mencintainya,” kata ibu mertuaku sambil tersenyum.

” Ma..bapak nanti pulang,  saya takut.” kata saya.  “Dia tidak akan pulang, Dimas,” katanya.

“Sebelum kamu pulang, ibu ingin berhubungan seks denganmu di sini lagi …” Ibu mertuaku berkata sambil melemparkan dua jepretnya dari celanaku.

“Aku juga mau, tapi tidak di sini, apa … risiko,” kataku.

“Sekali lagi, Demas … Mama tidak mampu membelinya,” katanya lagi. Tangannya terus menekan penisku.

“Kita pergi ke hotel, Dimas?” Ibu mertuaku bertanya padaku. Saya mengangguk.

Kemudian dengan alasan pergi ke rumah temannya, ibu mertua saya meminta saya untuk pergi meminta izin.

“Jangan terlalu banyak bicara di sana,” kata ayah ayahnya, “Jim DiMas akan kembali malam ini.

“Ya, Tuan,” kata ibu mertuaku.

Kemudian kami mengendarai sepeda motor dan pergi untuk mencari hotel. Setelah menyelesaikan pendaftaran, kami segera memasuki ruangan. Tanpa banyak keahlian, saya segera memeluk tubuh saya dan memeluk saya dengan keras. Saya menciumnya lagi … “Waktu kita singkat,” kata ibu mertuaku yang sambil melepaskan pakaiannya.

Saya juga. Ibu saya segera naik ke tempat tidur, lalu saya mengikuti. Ibu mertuaku segera meraih penisku dan diarahkan ke vaginanya.

“Mama bergegas, ya?” Aku bertanya, tersenyum ketika penisku memasuki vaginanya. Lalu aku memompa penisku perlahan menikmati vagina lezat ibu mertuaku.

“Lagi pula, Mama tidak bisa berdiri di rumah, aku ingin merasakan kue lagi,” kata ibu mertuaku sambil menggelengkan leherku di depan gerakanku.

Beberapa menit kemudian, ibu mertuaku tiba-tiba menahanku sementara pinggulku bergerak cepat. Lalu … “Ah … Mmhh … enak …” Ibu mertuaku mendesah ke puncak orgasmenya.

Tubuhnya rileks. Saya terus memompa penis saya lebih cepat. Saya merasa lebih baik. Jadi setelah beberapa saat saya menekan penis saya ke lubang paman saya yang dalam di tubuh saya, dan … kartu … kartu … kartu … air keluar di vagina saya.

“Aku minta maaf, oh … Dimas tidak bisa menahan … jadi masuklah ke dalam,” kataku, memeluk tubuh ibuku dalam hukum.

Ibu mertuaku menjawab: “Tidak apa-apa, Dimas.”

Dia sekali lagi berkata, “Saya minum obat mama.”

“Jika Mama mengunjungi rumahmu, bisakah kita melakukannya lagi?” Ibuku bertanya dalam hukum.

“Bisa jadi, apa … kita hanya berjalan sendiri dengan alasan untuk pergi ke mana …” jawabku. Ibu saya tersenyum pada hukum.

“Kami pulang ke rumah Dimas,” kata ibu mertuaku.

Setibanya di rumah, saya langsung bersiap untuk kembali ke Bandung. Ketika saya menghangatkan motor saya, putri putri saya mendekati saya. Orang hukum itu duduk di balkon.

“Hati-hati di jalan, Diamas,” kata ibu mertuaku.

“Ya, apa, terima kasih,” kataku sambil tersenyum.

“Lihatlah ibumu kalau memungkinkan, Dimas,” kata ibu mertuaku, tersenyum penuh makna.

“Ya, oh,” kataku sambil tersenyum.

Lalu saya pulang. Sejak saat itu hingga sekarang, saya meluangkan waktu sebulan sekali untuk kembali ke rumah ibu mertua saya, tentu saja, setelah tulisan pertama saya dikerjakan oleh putri suami saya.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,