Cerita Sex Dewasa Saat Berpesta Seks Di Rumah

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
21 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Saat Berpesta Seks Di Rumah, Saya ingin memperkenalkan diri kepada pembaca rumah seks tentang pengalaman saya. Namaku Nadia. Saya seorang gadis Cina dengan kulit kuning. Tubuh saya tidak lebih tinggi dari 155 cm dan berat 45 cm. Payudara berukuran sedang, sekitar 34B. Saya sekarang berusia 22 tahun dan tinggal di pinggiran kota Jakarta.

Aku sebenarnya bukan wanita yang menggoda. Tetapi saya sering mendengar dari teman-teman kuliah saya bahwa saya adalah seorang gadis yang terlihat menarik, dan sering membuat anak laki-laki memanjat ke atas dan ke bawah jakun. Selain itu, saya suka memakai kaos longgar, jadi jika saya melihat ke bawah, saya sering melihat bahu saya dibungkus dengan bra hitam favorit saya.

Di rumah saya, setiap kali saya mandi, saya selalu membungkus tubuh saya dengan jubah biru muda yang terbuat dari handuk. Seringkali karena air dingin dikeringkan, putingnya dicetak di belakang kimono. Kamar mandi saya terletak di ruang tamu, dan sering ketika saya mandi, pacar saya datang dengan tas saya. Meskipun saya tidak pernah memikirkannya, saya sering melihat burung menelan pacar saya ketika saya melihat bahwa saya baru saja merampas terbungkus kimono.

Ayah saya adalah distributor pekerja migran yang akan berangkat ke luar negeri. Pekerja migran sering memiliki laki-laki dan perempuan di rumah sebelum mengirim mereka ke luar negeri. Minggu lalu, Baba baru saja pulang ke rumah tiga pria dari TKI yang berusia sekitar 20 tahun dan dikenal sebagai Maman, Yadi dan Mulyo. Ketiganya adalah warga desa yang kuat dengan kulit gelap. Mereka menunggu untuk berangkat ke Malaysia.

Pagi itu Senin, saya sendirian di rumah dengan 3 calon pekerja migran. Ibu akan pergi ke Jakarta dengan ayahku ada kebutuhan mendadak. Sementara dia gelisah dengan pacarnya di suatu tempat.

Saya pernah menjadi aerobik di rumah, dan kemudian ingin mandi. Seperti biasa, saya hanya mengambil kimono biru ke kamar mandi. Beberapa saat kemudian saya selesai mandi, lalu menarik tubuh telanjang saya dengan kimono tanpa ada sesuatu di belakangnya.

Lalu saya berjalan ke halaman belakang untuk menggantung baju baru saya. Saya melihat para pekerja migran menikmati sarapan. Mereka menyambut saya dengan lembut.

Saya melihat mereka menatap saya ketika saya menekan bra hitam dan celana kuning seksi saya. Bahkan, saya merasa tidak nyaman juga, saya mengerti, tetapi saya pikir itu adalah tanggung jawab, saya akan berada di ruangan untuk sementara waktu. Jadi saya kemudian mengeringkan celana saya. Ketika saya berjinjit untuk menaruh celana dalam di jemuran, saya tidak merasa bahwa kimono telah ditarik sedikit, meskipun hanya satu kimono. Jadi, tidak lebih, rambut dari bulu vagina terbuka tampaknya sedikit mencolok bagi mereka.

Cerita Lainnya:   Anak SMK Doyan Sex

Tapi saya tidak menyadarinya, lalu berbalik dan memasuki ruangan. Kamar saya memiliki jendela besar ke halaman belakang. Saya ingat ada pekerja di sana, kemudian tirai ditutup, tetapi tampaknya itu tidak disegel dan masih terlihat dari halaman belakang.

Saya melepaskan kimono dan mulai meluncur ke tubuh telanjang saya. Saya tidak menyadari bahwa ada 3 pasang mata cerah yang menatap tubuh saya yang telanjang. Beberapa saat kemudian saya menyadari ketika saya melihat bayangan di cermin. Jadi aku berteriak dan menutup payudaraku dan orang tuamu segera.

Ketiga pekerja migran itu langsung masuk ke kamar saya, yang tidak pernah saya tutup. Saya terkejut melihat tiga dari mereka memasuki kamar saya.

“Bukan, kami telah melihat tubuh ini mulus.” Kata Mulyo tersenyum dan sebaiknya tidak harus bertarung karena di sini tidak ada orang lain. Saya masih berusaha keras dan meminta mereka untuk keluar.

Tapi Maman dan Yadi segera datang dan meraih tanganku. Lalu dia membanting mereka ke tempat tidur. Kemudian saya berpikir bahwa alih-alih melawan saya, akan lebih baik jika saya hanya pergi dan tidak bertarung.

“Sabar, jangan terlalu kasar … Aku tidak pernah gituan .. perlahan pelan” mengingatkanku.

Kemudian mereka tidak kembali dengan kasar, dan memanggil saya. Saya segera memeluk Maman dan menerima bibir saya dengan kasar. Pada awalnya saya mencoba untuk menolak bau mulut, tetapi ketika Yadi mulai menjilati payudara saya, dan mulai membelai Mulyo bibir vagina baku dengan tangannya, dan mulai kipas dan mulai membuka mulutku untuk membalas invasi bibir Maman, yang sibuk tangan meremasi pantat di sekitar.

Tangan saya mulai merasakan pakaian mereka. Yadi berinisiatif untuk membuka celananya dan mendorong kemaluannya cukup banyak di tanganku. Saya sedikit terkejut melihat seorang pria seperti kontol. Saya sudah sering melihat kontol dari pacar saya tapi semua ini tidak bagus. Selain itu, Maman dan Mulyo mengikuti Nude. Ternyata penyebab mereka terlalu besar

Aku takut, tapi dengan mulus, Mulyo meraih tanganku dan meletakkannya di penisnya. Saya juga perlahan mulai mengelus penisnya. Mamman terus memakan payudaraku yang penuh.

Aku sudah mulai bersemangat, mulai bergantian menjilati poros dan tangan Mulyo secara bergantian, sementara Maman sekarang mulai menjilati klitoris.

Tiba-tiba saya merasakan sakit dan akhirnya keluar banyak cairan dari vagina. Ketiga anak laki-laki itu segera bergegas ke vagina menjilat sampai aku marah.

Cerita Lainnya:   Istriku Ingin Melihatku Bercinta Dengan Wanita Lain

Kemudian Yadi menempatkan saya di tempat tidur. Saya merasa bahwa ini adalah waktu ketika saya akan kehilangan keperawanan saya. Ketika Yadi meletakkan kepala penisnya yang besar di bibir vaginanya, dia mencoba menahannya. Namun di balik desakan Mulyo Yadi begitu ayam itu langsung ambruk di pukaku. Saya menangis kesakitan.

Tapi Mulio segera mengambil inisiatif untuk menjilati payudaranya sehingga aku kesal. Yade perlahan mulai mengeluarkan penis Anda sampai ia merasakan kegembiraan luar biasa di dalam lubang vagina. Rasakan seperti bertemu dengan lubang saya yang meledak.

Tiba-tiba ketika dia memelukku, tanganku menggelinding ke arahku. Mulutnya langsung bergegas ke puting yang menggantung dengan bebas. Saya tidak punya waktu untuk tiba-tiba berpikir di belakang Mulyo menjulurkan ayam besar di lubang dubur. Aku menjerit kesakitan, dan mulutku langsung pecah dengan krim maman, jadi hampir menetes.

Sekarang di bagian muka bawah, tiga lubang dimasukkan ke dalam kontol yang berbeda. Tapi saya merasakan perasaan yang luar biasa. Seluruh tubuhku tampak rusak. Saya telah mengalami orgasme selama 3 kali.
Akhirnya saya merasa ingin mengalami orgasme lagi, dan selain orgasme saya, saya merasa tangan saya menyemprotkan banyak sperma ke dalam unta saya. Lalu dia jatuh ke pelukan Yadi.

Lalu Mulio segera menarikku untuk duduk di pangkuannya sementara dia masih terjebak di lubang dubur. Dari belakang aku membuang-buang dadaku yang gemetar. Maman, yang tidak pernah mencapai puncak, segera membusukkannya ke dalam vagina yang kosong.

Saya merasa sangat lelah, jadi akhirnya saya merasa ingin keluar lagi. Tak lama saya tidak bisa benar-benar berdiri lagi, dan akhirnya saya menyemprot ekstasi kelima saya. Segera Maman mengikuti setelah menyemprotkan air mani ke dalam vagina saya.

Moliu rupanya yang terkuat di antara mereka. Dia belum keluar, jadi dia mendorong saya dan kemudian menggerakkan penisnya ke vagina. Dia menipu saya dari belakang, tangannya menekan payudaraku.

Setelah 15 menit akhirnya mencapai klimaksnya dan juga mencapai orgasme lagi. Kami berempat akhirnya lemas di tempat tidur.

Saya melihat jam, ternyata kita memiliki hampir dua jam seks. Kemudian saya mengundang mereka untuk mandi bersama karena saya khawatir ibu saya akan segera pulang. Lalu kami berempat mandi. Di kamar mandi, ketiga pria itu selalu berebut menyentuh tubuh lembutku.

Itu benar-benar pengalaman yang tak terlupakan bagi saya dan saya mulai memahami kesenangan seks sejak itu. Lain kali saya akan berbagi pengalaman saya dengan Gary.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,