Cerita Sex Dewasa Sex Bebas Dengan Anak Kost

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
25 views

Lepasperawan – Gita tersenyum dan sedikit tertawa, saya tidak tahu apakah dia suka melihat raja saya atau menertawakan raja saya? Saya juga tidak mau kalah, perlahan-lahan dia menarik pakaian dalamnya sedikit demi sedikit.

Oh, sekarang kita benar-benar telanjang. Jetta mulai mencium leherku, tetapi tidak butuh waktu lama karena aku membalik tubuhku. Sekarang dia membalikkan badan ke ranjang.
Sungguh pemandangan yang indah, tetapi kali ini saya tidak ingin terlihat lama, saya langsung berada di atasnya, saya memegang tangan saya dan memegang sisi kepalanya. Dia mencium lehernya, bibirnya dan lehernya lagi. ‘Hmmh .., Ogh .., Hahahaha, itu saja katanya.

Ciuman saya sudah “bosan” di leher. Saya mulai turun. Melihat gerakanku, tiba-tiba mengangkat dadanya. Peluang ini tidak hilang. Dia segera menerima dada kirinya, sementara tangan kananku mengenai dada kanannya.

Kali ini tangan kirinya sudah memegang kepalaku. ‘Shhh .., hh .., shhh …’, mulutnya mendesis seperti ular. Dia menarik rambut dan kepalaku dan mengarahkan kepalaku ke dada kanannya.

Kemudian dengan gigiku aku mulai menggigit puting susu, kiri dan kanan, kiri dan kanan selalu berubah dan adil. Sementara dari mulut Geeta terus berkata, “Teruuss .., teruuss .., hard .., aahh .., gigit Wan .., gghh .., shhh.” Sementara milik saya sangat tegang.

Kepalaku mulai jatuh lagi tetapi tiba-tiba menangis sedikit, ‘Wan .., Ewan .., uugghh .., sekarang ajjaah .., enter’iin .., tidak perlu menggunakan mulut lagi .., masuk sekarang. .. plizz … “Saya langsung membayar. Sekarang saya mengubah posisi, saya berada di punggung saya dan Geeta di atas saya. Saya mencari paha untuk pekerjaan itu, meskipun saya tahu dia sedang mencari saya.

Begitu situasinya benar, Geeta mendorongnya dengan keras. ugugh .., sementara aku berteriak sedikit, aahh. Milik saya sudah terkubur di selangkangan. Jetta terus menggerakkan pinggul ke atas, ke bawah, ke kiri dan ke kanan, ke atas dan ke bawah ke segala arah dengan gerakannya.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Dewasa Perselingkuhan dengan om yang ganteng

Dia menutup matanya, dan menggigit bibirnya sebagai sembelit dari sesuatu, dan sering keluar dari mulutnya kata-kata: “Oh .., Shcht .., Ough .., Shchs .., Shchit .., Reversed .., Ooh. “secara teratur. Tangannya menggosok payudaranya, dan kepalanya sering terlihat, “Yogh .., oh .., schistst.”

Ciuman saya sudah “bosan” di leher. Saya mulai turun. Melihat gerakanku, tiba-tiba mengangkat dadanya. Peluang ini tidak hilang. Dia segera menerima dada kirinya, sementara tangan kananku mengenai dada kanannya.

Kali ini tangan kirinya sudah memegang kepalaku. ‘Shhh .., hh .., shhh …’, mulutnya mendesis seperti ular. Dia menarik rambut dan kepalaku dan mengarahkan kepalaku ke dada kanannya. Dengan t.

Kemudian dengan gigiku aku mulai menggigit puting susu, kiri dan kanan, kiri dan kanan selalu berubah dan adil. Sementara dari mulut Geeta terus berkata, “Teruuss .., teruuss .., hard .., aahh .., gigit Wan .., gghh .., shhh.” Sementara milik saya sangat tegang.

Kepalaku mulai jatuh lagi tapi tiba-tiba menangis sedikit, ‘Wan .., Ewan .., uugghh .., sekarang ajjaah .., enter’iin .., tidak perlu menggunakan mulut lagi .., masuk sekarang … plizz … ‘Saya langsung membayar. Sekarang ubah posisi, aku ada di punggungku dan Geeta di atasku. Saya mencari paha untuk pekerjaan itu, meskipun saya tahu dia mencari saya.

Begitu situasinya benar, Geeta mendorongnya dengan keras. ugugh .., sementara aku berteriak sedikit, aahh. Milik saya sudah terkubur di selangkangan. Jetta terus menggerakkan pinggul ke atas, ke bawah, ke kiri dan ke kanan, ke atas dan ke bawah ke segala arah dengan gerakannya.

Dia menutup matanya, dan menggigit bibirnya sebagai sembelit sesuatu, dan sering keluar dari mulutnya berkata: “Oh .., Shcht .., Ogh .., Shchs .., Shchit .., Reversed .., Ooh ..”, napasnya tidak lagi teratur . Tangannya menggosok payudaranya, dan kepalanya sering terlihat, “Yogh .., oh .., schistst.”

Cerita Lainnya:   Kisah Hot Selingkuh Singkat Dengan Teman Suamiku

Sementara saya hanya bisa meremas kertas-kertas di sebelah kiri dan kanan saya dengan kedua tangan. Gigi atas dan bawahku saling menekan, dan tidak ada kata yang keluar dari mulutku selain suara napas. Kali ini aku memiliki “kekuatan” yang aku ganti, tetapi aku membalikkan perutnya, dan memandang pantat putihnya yang lembut.

Dia menjadi lebih bersemangat tentang menempatkannya segera di tambangnya. Dia mengangkat pinggul dan Jetapon mengangkat tubuhnya dengan kedua tangan dan kaki. Sekarang posisinya seperti merangkak.

Segera tanpa menunggu lain waktu saya mencoba memasukkan “saudara” saya ke dalam lubang vagina. ‘Mmaasuukkiinn .., ceeppeett ..’, aku memohon pada Geeta tapi sebelum aku bisa menyelesaikan kalimatnya, aku sudah terpesona. “Oh ..”, kata itu keluar dari mulutku. Saya mulai dengan antusiasme mendorong maju dan menarik dan mendorong dan menarik terus-menerus dengan gerakan saya.

Gerakannya kebalikan dari gerakanku, setiap kali aku mendorong ke depan baru-baru ini mendorong ke arahku dengan kesedihan dan suara dari mulutnya. ‘Ugghh .., aahh .., sshshhss …, oohh .., uugghh .. ‘. Tiba-tiba dia berteriak, “Iwaann …, sshh …, oohh”, aku merasakan sesuatu keluar dari lubang kemaluannya tetapi, “Oohh … Oohh … Aacchh … Gitt … Aakku …” Aku juga merasa Kebahagiaan yang tak terkalahkan ditambah dengan sekresi dari dalam. “Oh .., uugghh”, keluar banyak cairan saya. “Kalau begitu Wan, keluarkan semuanya …”, membela Gita.

Tubuhku merasa aku tidak tahan lagi. Aku langsung berbaring telentang, sementara Geeta langsung hidup dan meletakkan kepalanya di dadaku. “Gita mencintai Ewan,” yang baru saja keluar dari mulutnya, lalu memejamkan matanya sambil terus memelukku.

Saya berkata, “Ewan juga mencintai Geeta.” Akhirnya sejak itu, Geeta dan saya telah terbiasa secara resmi.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,