Cerita Sex Dewasa Suster Semok Idamanku

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
24 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Suster Semok Idamanku,  Ketika saya di rumah sakit, ada seorang perawat dengan tubuh yang sangat menarik. Suatu pagi seorang perawat seksi memasuki ruangan tempat dia dirawat, dan saya terpesona dengan butt buah yang begitu padat sehingga saya tidak bisa lagi menahan darah dari masalah masa muda saya dan memanas, sehingga tanpa sadar tangan kanan saya meraih sepotong perawat ass yang ada di dalamnya Saatnya untuk memperbaiki selimut.

Tangung benar-benar sangat, sehingga tangan kanan saya jatuh pada perawat permukakan pantat yang saya terus gosok semangatnya terbakar, jadi saya tidak lagi peduli dengannya sampai waktu perawat mengingatkan saya dengan suara yang terdengar begitu lembut suara mengoda mencoba dan bermain nafsu yang tak tertahankan lagi.

“SHHH .. jadi dong, ini masih pagi,” ucapnya dengan tenang, dan aku berdiri lebih hati-hati terutama ketika perawat dan dada membungkuk yang memungkinkanku menatap payudaranya sudah pecah-pecah dan menawan sebenarnya mirip, belum lagi dua kancing baju yang terpisah. , atau tidak kemungkinan itu tidak sengaja.

Setelah menyusui seorang perawat selimut yang menutupi saya, saya meninggalkan ruangan yang saya tiduri dan disiksa oleh gairah yang memuncak karena tidak terpenuhi. Setelah beberapa menit nafsu sudah tenang, aku mulai menyadari dan merasa malu dengan kelakuan memalukanku dan tentu saja adalah perawat yang sangat menghina terhadap perlakuanku yang tidak senonoh terhadapnya.

Keesokan paginya, saya berencana untuk meminta maaf kepada perawat yang mendebarkan, tetapi ternyata perawat lain sedang bekerja pagi itu. Ternyata ada jadwal perubahan, dan lebih saya merasa bersalah karena mungkin karena perilaku kurang kenarku terhadap perawat seksi, jadi dia tidak lagi nyaman untuk memenuhi tugasnya sebagai perawat.

Jam di dinding sembilan jam, saya lelah melihat TV mematikan TV, saya mulai berpikir seorang perawat yang sangat seksi yang indah dan libidoku sangat menarik sangat mudah untuk ditangkap,

Tanpa menyadari bagian saya yang keras dan naluriah, tangan saya merangkak di pakaian yang menempel di tubuh saya, yang sebenarnya sangat longgar dan praktis hanya menempel karena bentuknya seperti jubah pendek dengan rantai di sisi kanan kirinya. Saya mulai memenangkan kejantanan saya. Tiba-tiba kepala kepala penggemar tampak terkejut dengan yang lain,

Cerita Lainnya:   Pecah Perawan

“Mereka … Bisakah aku membelai kepalamu sedikit?”, Suara itu sangat lembut dan menggoda, dan suara lembut dari sepasang bibir merah retak oleh perawat berubah menjadi seksi, dan tiba-tiba datang padaku yang tidak saya sadari.

Sebelum saya mengambil kata-kata dari mulut saya, seorang perawat seksi menekan jarinya di bibir saya, jadi saya tidak dapat melakukan hal lain tetapi tidur di punggung mereka dan tampak seperti perawat gadis seksi dengan kakinya masih di atas semen dan gantung.

Perawat itu satu demi satu melepas kemejanya, lalu dengan pakaian ini membiarkannya menyebar ke lantai. Payudara menawan, yang tampak menawan samakin, terutama setelah penutupan dada yang terlihat kecil dibandingkan dengan sepotong besar daging halus dan tidak bias, membuat saya semakin bergetar dengan gairah yang saya tidak punya kendali lagi.

“Kamu harus selalu memikirkan aku atau setidaknya membayangkan tubuh ini. Sekarang kamu bisa melihat dengan jelas sehingga kamu bisa terus merasakan tubuhku.” Dia mendekat, bahkan tangan dengan lembut membelai kulit dengan mulus.

Perawat biasa menerima bibir saya dan saya tidak ingin kehilangan dan mencoba untuk menghancurkan bibir dan bermain dengan lidahnya, dan kemudian melompati saya dengan posisi pantat di atas kepala saya dan kepalanya di pinggul saya, dengan kain lembut menutupi selangkangannya mengungkapkan,

Karena saya tidak mudah memakai celana dalam itu perawat seksi menelanjangi selangkangannya lalu menggenggam dan menekan bagian pelirku yang lain yang kerasnya yang berliku pusakaku sudah bengkak kepala.

“Ayo, flickey juga milikku”, bayarannya adalah seorang perawat di sela-sela kekhawatiran. Tanpa pikir panjang saya melepas celana kapiler warna pink menutupi liang betina terakhir yang kusingkap, strobo yang kuat dengan lembut bibir belahan wanita mulai bermain trik dengan lidah saya, mencicipi rasa lezat buat saya.

Cerita Lainnya:   ML Dengan Kekasih Saudara Kembarku

“EEST … hei .. uuh asyik ..!” Seorang biarawati seksi menghela nafas yang sangat sensasional. “Aaah … huh …!”

Saya merasakan kegembiraan seperti itu untuk menguatkan serangan, dengan roh lidah saya terjebak di bagian senggamanya bibir memesona, kemudian setelah langit mulai kenikmatan saluran drainase, saya menggigit klitoris lunak di liang betina,

“Ssstt hmmm…gitu dong, kamu juga bisa pintar ESST hooo… Sang biarawati adalah biarawati seksi di tengah mengelora nafsu deraian.

Setelah beberapa waktu kemudian dia turun dan mengambil sesuatu dari saku seragamnya tergeletak di tanah dan kemudian dia kembali dan dia merobek senyawa itu lebih dekat dan terus berubah menjadi kondom, lalu meletakkan kondom ke jeruji dan kejantanannya adalah sudah keras dan bengkak.

Kemudian mengambil pos mengambang sekarang di atas paha, kemudian mencoba untuk memasuki liang betina di paha batang, sehingga paha kepala sudah di tempat yang tepat ia melemparkan pantatnya ke bawah sampai seluruh pelirku diangkat di liang betina,

Lembut mengangkat pantat, lalu membanting kembali, melanjutkan gerakan yang dia lakukan dengan desahnya yang terus menerus jelas bagi saya semua payudara montok memantul bouncing bergabung naik turun sangat indah, dan saya mencoba meraih payudaranya maka saya premas-ditekan saat bermain dengan ujung jarinya.

Desahan itu nampak semakin kusut bentukannya, hingga tubuh suster yang terasa seksi mengencang, lalu terasa cairan hangat mengalir batang batang di dalam sisi senggamanya dari liang dengan desahan panjang.

Segera saya merasa hormon-hormon saya berkumpul di satu tempat dan tanpa bisa kubendung lagi, air mani dikeluarkan manusia. Kami sampai di puncak kesenangan yang kami dambakan.

“Kekhawatiran … mungkin juga maskulinitasmu,” wajah perawat itu puas. Setelah mengenakan seragam lagi tanpa ada kesempatan untuk mengenakan jilbab dia pingsan dari kamar dan meninggalkan celana dalam warna pink yang masih dipegang dan pinggul masih membungkus kondom dengan sperma pada akhirnya.

Saya merasakan diri saya dengan kebajikan kesenangan yang masih ada dalam diri saya. Semua ini terdengar seperti.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,