Cerita Sex Dewasa Wanita Penghibur yang Perawan

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
19 views

LepasperawanCerita Sex Dewasa Wanita Penghibur yang Perawan, Sebagai pria yang telah memasuki usia 30 tahun, sudah sepatutnya aku menelan kepuasan seksual pasangan saya. Meskipun saya belum menikah, sampai sekarang saya telah memiliki beberapa adegan seks dengan pacar saya untuk penghibur juga. Nama saya Alan sudah bekerja di bank swasta sebagai salah satu staf di sana.

Kali ini saya menjalin hubungan dengan seorang gadis bernama Fika. Dan hubungan saya telah menginjak bulan kelima kali ini, selama ini saya juga sering berhubungan dengan wanita lain. Tapi tetap tanpa pengetahuan Fika, tentu saja, dan setiap temanku biasa menyimpan rahasia ini bahkan sebelum aku memiliki hubungan dengan Fika.

Setiap kali saya menjalin hubungan dengan seorang gadis, saya pasti melakukan adegan seks. Dan sampai sekarang saya masih bertualang untuk itu, seperti malam ini saya membuat janji dengan beberapa teman kantor bahwa malam ini saya akan pergi ke klub malam. Kami juga setuju untuk berkumpul di rumah Angga salah satu teman kami juga, saat itulah aku melihat Fika menatapku.

Tapi aku langsung berpikir mencari alasan untuknya “sayang kenapa kotor” Aku mengatakan pada Fika “Kenapa kau ingin mengumpulkan semua hal …” Fika memasang wajah cemberut, tapi aku langsung menghindar “That Angga mo ada acara … dan mengundang kami berkumpul di rumahnya malam ini … ingin ikut .. “Berpura-pura aku menawarinya, dan untungnya Fika menggelengkan kepalanya.

Malam itu saya langsung pergi ke rumah Angga, ketika saya tiba di sana, sudah ada banyak teman yang telah berkumpul. Semua ada 5 orang dan kami hanya menunggu teman kami Ardan dan Gilang. Dan tidak lama setelah mereka tiba, kami juga pergi ke salah satu klub terkenal di kota ini. Selama perjalanan semua teman saya menggodaku.

Mereka secara terbuka mengatakan bahwa itu hanya membantu saya untuk menggaet wanita malam ini. Meskipun kami berdesakan di dalam mobil, ketika kami tiba di sana kami langsung menuju sudut faforit kami, dan segera memesan beberapa minuman dan tidak melupakan gadis yang sedang menuang minuman. Tapi ada sesuatu yang membuatku tercengang malam ini, karena ada seorang gadis yang masih muda dan baru di tempat ini.

Semua teman saya minum sama seperti saya. Tapi aku masih melirik gadis yang tadi menuangkan minuman ke Gilang, aku juga mencoba mendekatinya sambil berkata “Hai siapa namamu …” Dia tersenyum tapi masih malu “Ifa Mas …” katanya sambil menuangkan minuman untuk saya, saya meminumnya dan sekali lagi mengundang dia berbicara.

Sebagai pria yang telah memasuki usia 30 tahun, sudah sepatutnya aku menelan kepuasan seksual pasangan saya. Meskipun saya belum menikah, sampai sekarang saya telah memiliki beberapa adegan seks dengan pacar saya untuk penghibur juga. Nama saya Alan sudah bekerja di bank swasta sebagai salah satu staf di sana.

Cerita Lainnya:   Janda Muda

Kali ini saya menjalin hubungan dengan seorang gadis bernama Fika. Dan hubungan saya telah menginjak bulan kelima kali ini, selama ini saya juga sering berhubungan dengan wanita lain. Tapi tetap tanpa pengetahuan Fika, tentu saja, dan setiap temanku biasa menyimpan rahasia ini bahkan sebelum aku memiliki hubungan dengan Fika.

Setiap kali saya menjalin hubungan dengan seorang gadis, saya pasti melakukan adegan seks. Dan sampai sekarang saya masih bertualang untuk itu, seperti malam ini saya membuat janji dengan beberapa teman kantor bahwa malam ini saya akan pergi ke klub malam. Kami juga setuju untuk berkumpul di rumah Angga salah satu teman kami juga, saat itulah aku melihat Fika menatapku.

Tapi aku langsung berpikir mencari alasan untuknya “sayang kenapa kotor” Aku mengatakan pada Fika “Kenapa kau ingin mengumpulkan semua hal …” Fika memasang wajah cemberut, tapi aku langsung menghindar “That Angga mo ada acara … dan mengundang kami berkumpul di rumahnya malam ini … ingin ikut .. “Berpura-pura aku menawarinya, dan untungnya Fika menggelengkan kepalanya.

Malam itu saya langsung pergi ke rumah Angga, ketika saya tiba di sana, sudah ada banyak teman yang telah berkumpul. Semua ada 5 orang dan kami hanya menunggu teman kami Ardan dan Gilang. Dan tidak lama setelah mereka tiba, kami juga pergi ke salah satu klub terkenal di kota ini. Selama perjalanan semua teman saya menggodaku.

Mereka secara terbuka mengatakan bahwa itu hanya membantu saya untuk menggaet wanita malam ini. Meskipun kami berdesakan di dalam mobil, ketika kami tiba di sana kami langsung menuju sudut faforit kami, dan segera memesan beberapa minuman dan tidak melupakan gadis yang sedang menuang minuman. Tapi ada sesuatu yang membuatku tercengang malam ini, karena ada seorang gadis yang masih muda dan baru di tempat ini.

Semua teman saya minum sama seperti saya. Tapi aku masih melirik gadis yang tadi menuangkan minuman ke Gilang, aku juga mencoba mendekatinya sambil berkata “Hai siapa namamu …” Dia tersenyum tapi masih malu “Ifa Mas …” katanya sambil menuangkan minuman untuk saya, saya meminumnya dan sekali lagi mengundang dia berbicara.

Saya pindah ke tempat yang lebih dekat dengannya, lalu kami berbicara sampai akhirnya kami terlibat dalam percakapan pribadi. Seperti biasa, saya langsung mengundangnya berkencan malam itu, dia masih malu dan takut pada temannya yang memintanya bekerja di tempat ini. Tetapi saya mengatakan bahwa saya akan memberi tahu teman-temannya dan juga bos dari tempat ini.

Jika saya ingin segera membawanya pergi dari tempat itu, untungnya saya membawa kunci mobil. Tanpa memikirkan teman-teman saya, saya hanya membawa mobil untuk meninggalkan tempat ini, dan hotel menjadi pilihan saya. Saya membawa Ifa ke sana, dia sepertinya baru saja menginjakkan kaki di hotel untuk pertama kalinya, karena meskipun dia normal, saya tahu dia gugup.

Cerita Lainnya:   Aku Di Nodai Tanteku Yang Lagi Sange

Setelah memasuki kamar Ifa, dia segera membuka bajunya dan berkata, “Apakah saya harus membuka semuanya, bro?” Dia berkata dengan polos, aku menatapnya, rupanya gadis ini benar-benar tidak berdosa dan polos. Perlahan aku mendekatinya dan memegang tangannya sambil berkata “Kamu melakukan ini untuk pertama kalinya …” Ifa segera menunduk tapi aku memegang dagunya.

Lalu aku menjatuhkannya ketika dia melihat wajahku. Lama kita saling berpandangan sebenarnya aku tidak ingin melakukan adegan seks dengannya, karena aku merasa kasihan padanya, tetapi ketika Ifa mendaratkan bibirnya di pipiku ketika aku membalas dengan lebih semangat lagi, aku menghancurkan bibirnya yang telah dingin karena saya pikir itu akan membeku.

Tanganku mulai gerilya melolong Ifa lekuk tubuh, dia menngelinjang sambil mendesah manja “Eeuummmppphhh … eeeeuuummmpphh … aaaaghhh … aaaaghhh … aaaghh …” Kalau mendesah semakin membangkitkan gairahku. Saya segera membuka baju saya dan melepas kemeja Ifa, yang baru saja ditarik. Sekarang tubuh kita telanjang bulat.

Dengan cemas aku membawa tubuh Ifa dan membaringkannya di tempat tidur, lalu aku menyentuh setiap lekuk tubuhnya. Untuk sesaat aku menatapnya ketika tanganku berada di atas vaginaku Ifa “Kau masih cantik sayang ..” kataku sambil terus menyentuh vagina dengan tanganku, begitu indah dengan rambut halus di sekitarnya berbeda dari vagina Fika pacarku .

Sekarang saya menyentuh bibir saya “Oouuughh … aaaaghhh … bagus … Mas … aaaaghhh …” Lidah liar saya menjilati vagina. Ifa menggelinjang sambil terus menjambak rambutku sampai kusut. Tapi aku tidak keberatan, aku bisa menikmati vaginaku Ifa telah menjadi kebanggaanku. Sekarang saya merangkak ke tubuh Ifa.

Lalu aku menaruh penisku di vaginanya, berkali-kali tetapi tidak bisa. Dan lagi saya memasukkannya, setelah sekian lama akhirnya penis saya bisa melesat ke dalam vagina Ifa. Segeralah aku bergerak di tubuhnya “Ooouughh … aaaaaghhh … aaaaggghh … aaaaghh … ni … mate … Mas … aaaghhh …” Semakin cepat aku bergoyang.

Ifa berulang kali mendesah “Oouughh … uuuffff … aaaaghhh … aaaagghh …” Sementara aku tidak ingin kalah dengan mengerang lebih keras daripada Ifa mendesah yang terdengar lembut “Ooouuggghh … hahahahahaha … hahahahaha … ooouuugghhh … aaaaggghhh … “Dan tidak lama setelah itu aku merasa bahwa penisku tidak lagi mampu menahan kesenangan dari kontolku.

Benar saja, tidak lama setelah penisku berkedut dan menumpahkan sesuatu dari dalam, rasanya hangat dan sangat lezat. Jika saya merasa bahwa saya telah mencapai kepuasan karena dia memegang tubuh saya begitu erat. Bahkan, dia enggan melepas deknya, mungkin ini adalah jenis kelamin pertama baginya. Karena saya merasa vagina masih sangat sempit.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , ,